POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dengan cepat menunjukkan kehadirannya yang tangguh di panggung global

Indonesia dengan cepat menunjukkan kehadirannya yang tangguh di panggung global

Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan sama sekali tidak mewakili posisi editorial Euronews.

Di tengah lanskap global yang penuh dengan persaingan, Indonesia terus memberikan contoh, menyerukan negara-negara untuk bekerja sama dalam mengatasi permasalahan global – yang berfungsi sebagai jembatan geopolitik dan ekonomi, tulis Arsjad Rasjad.

iklan

Menyusul berakhirnya KTT Dewan Penasihat Bisnis ASEAN (BAC) tahun 2023, kemunculan Indonesia sebagai pemimpin global menjadi pusat perhatian. Para pengambil kebijakan di Eropa harus memperhatikan hal ini.

Dengan mengambil peran penting pada Keketuaan ASEAN tahun ini dan Keketuaan G20 pada tahun 2022, Indonesia telah mendapatkan pengakuan global atas kemampuannya tidak hanya dalam mendorong pembangunan regional tetapi juga memberikan contoh yang menarik secara global.

Sebagai negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara dan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, Indonesia dengan cepat mengukuhkan diri sebagai negara yang tangguh di kancah global.

Menurut beberapa proyeksi, Indonesia dapat menyalip Rusia pada tahun 2026, menjadi negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia jika diukur berdasarkan paritas daya beli.

Mari bersatu demi kebaikan bersama

Indonesia, seperti kebanyakan negara lainnya, sangat terdampak oleh pandemi COVID-19, sehingga menyebabkan peralihan dari kategori pendapatan menengah atas ke kategori pendapatan menengah bawah pada bulan Juli 2021.

Menyadari dampak buruk pandemi ini terhadap perekonomian dan korban jiwa, Kepresidenan Indonesia memilih tema “Pemulihan Bersama, Pemulihan Lebih Kuat” untuk KTT G20 bulan Oktober lalu.

Tema ini mencakup tiga pilar: arsitektur kesehatan global, transisi energi berkelanjutan, dan transformasi digital.

Dengan menekankan isu-isu ini, Presiden Indonesia Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, menyerukan para pemimpin dunia untuk bersatu demi kebaikan bersama.

READ  Pertamina menghadirkan ekonomi hijau berkelanjutan melalui program hijau - Inforial

Mengingat ketegangan geopolitik yang dipicu oleh invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina, Indonesia mendesak negara-negara untuk mengesampingkan perbedaan mereka untuk mendukung sistem multilateral, yang sangat penting bagi stabilitas negara-negara berkembang.

Meningkatkan industri-industri utama di sepanjang rantai nilai global

Sejak Februari tahun lalu, ketika PDB Indonesia kembali pulih ke tingkat sebelum pandemi dengan pertumbuhan tahunan lebih dari 5%, negara ini telah menunjukkan kemampuan pemulihan yang luar biasa.

Pendorong utama pemulihan ini mencakup peningkatan konsumsi rumah tangga, pelonggaran pembatasan pandemi secara bertahap, kebijakan fiskal yang mendukung, dan pertumbuhan ekspor komoditas yang signifikan.

Khususnya, kinerja perdagangan Indonesia meningkat karena kenaikan harga komoditas global, termasuk pengiriman batu bara, minyak sawit, besi dan baja, sebagaimana dikonfirmasi oleh kepala statistik Indonesia, Margo Yuwono.

Dengan perkiraan ekonomi OECD yang memperkirakan pertumbuhan PDB global yang moderat, jelas bahwa transaksi berjalan Indonesia tidak dapat secara permanen bergantung pada harga sumber daya alam yang tinggi.

Oleh karena itu, baik pemerintah maupun sektor swasta telah mengambil langkah proaktif untuk meningkatkan industri-industri utama di sepanjang rantai nilai global.

Salah satu inisiatif pemerintah yang dipimpin oleh Presiden Jokowi termasuk pembatasan ekspor logam mentah pada tahun 2020, yang memaksa perusahaan asing untuk berinvestasi di pabrik peleburan Indonesia untuk mempertahankan akses terhadap sumber daya nikel.

Meskipun langkah ini menghadapi tantangan hukum dari Uni Eropa, pengembangan fasilitas hilir diperkirakan akan meningkatkan nilai tambah bruto komoditas nikel sekitar $12 miliar pada tahun 2022.

Dari sektor kendaraan listrik yang sedang berkembang hingga peralihan menuju teknologi ramah lingkungan

Pada saat yang sama, sektor swasta melengkapi upaya menarik investasi tersebut dengan memperluas kemampuannya di berbagai sektor, termasuk pasar kendaraan listrik yang sedang booming.

READ  Ekspansi besar-besaran India untuk menjadi mesin pertumbuhan global: S&P Global

Indonesia, yang membanggakan diri sebagai pasar kendaraan roda dua terbesar ketiga di dunia dengan hampir 6 juta sepeda motor terjual setiap tahunnya, memiliki potensi besar di sektor kendaraan listrik, dan pemain swasta seperti Indika Energy meresponsnya dengan solusi mobilitas yang lengkap.

iklan

Cadangan mineral penting Indonesia yang besar untuk baterai kendaraan listrik memberikan peluang besar bagi sektor publik dan swasta untuk berkolaborasi dalam mengubah Indonesia dan ASEAN menjadi pusat produksi kendaraan listrik global.

Dengan visi jangka panjang ini, sektor swasta Indonesia telah secara aktif menerapkan teknologi inovatif untuk menjadikan pengolahan mineral lebih berkelanjutan bagi masyarakat lokal dan lingkungan.

Contoh ilustratifnya adalah penerapan teknologi DNi yang kami rintis, yang memungkinkan produsen nikel menggunakan bijih berkadar rendah untuk menghasilkan nikel berkualitas tinggi, dengan kemampuan mendaur ulang lebih dari 98% asam nitrat, sekaligus mengurangi aliran limbah.

Hal ini tidak hanya mengatasi kurangnya investasi dalam pengolahan bijih di Indonesia, namun juga memfasilitasi perluasan fasilitas teknologi ramah lingkungan.

Negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia ingin memimpin dengan memberi contoh

Dengan menyelaraskan tujuan pembangunan jangka panjang dengan strategi netral karbon, Indonesia menjadi contoh bagaimana sektor publik dan swasta dapat berkolaborasi secara efektif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan berketahanan.

iklan

Pada KTT ASEAN, potensi kerja sama pemerintah-swasta muncul sebagai tema utama, yang menggarisbawahi peran sektor swasta dalam mengkatalisasi reformasi kebijakan yang akan menempatkan ASEAN sebagai pusat keterhubungan ekonomi global.

Sebagai Presiden Kamar Dagang dan Industri Indonesia, Kadin, saya telah berulang kali menegaskan hal ini, dan menekankan bahwa meskipun ASEAN telah mencapai kemajuan signifikan dalam memperkuat kemitraan tersebut – termasuk dengan Eropa – namun perjalanan pertumbuhan dan pertumbuhan masih terus berlanjut. perkembangan.

READ  Tawaran Indonesia untuk membangun bandara senilai $6 miliar untuk menyaingi Singapura menimbulkan pertanyaan | Penerbangan

Sejak KTT G20 pada tahun 2022 hingga KTT ASEAN BAC baru-baru ini, Indonesia tidak diragukan lagi telah menunjukkan perannya sebagai pemimpin global.

Sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia, yang terdiri dari lebih dari 13.000 pulau, Indonesia memanfaatkan karakteristik uniknya sebagai keunggulannya.

Di tengah lanskap global yang penuh persaingan, Indonesia terus memberikan contoh, menyerukan negara-negara untuk bekerja sama dalam mengatasi permasalahan global – yang berfungsi sebagai jembatan geopolitik dan ekonomi – sambil secara aktif melibatkan sektor swasta dan kemampuan dinamisnya.

iklan

Maka tidak mengherankan jika Indonesia dipuji sebagai salah satu negara dengan prospek paling menjanjikan di dunia pada tahun-tahun mendatang – dan negara-negara Barat harus memperhatikan hal ini.

Arsjad Rasjad mengetuai Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN) dan Dewan Penasihat Bisnis ASEAN (ASEAN-BAC). Beliau juga menjabat sebagai Presiden Direktur Indika Energy.

Di Euronews, kami percaya bahwa semua sudut pandang penting. Hubungi kami di [email protected] untuk mengirimkan penawaran dan berpartisipasi dalam percakapan.