POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dan Vietnam Punya Potensi Kerja Sama: Pemimpin Kaden | Bisnis

Indonesia dan Vietnam memiliki potensi kerja sama: pemimpin Kadin hinh anh 1Wakil Ketua Kaden Shinta Widjaga Kamdani (gambar: parapuan.co)

Jakarta – Wakil Ketua Direksi
Kamar Dagang dan Industri Indonesia (CadynChinta Widjaja Kamdani mengatakan Indonesia dan Vietnam masih memiliki potensi kerja sama yang besar.

Berbicara kepada wartawan Vietnam News Agency (VNA) di Jakarta menjelang kunjungan kenegaraan Presiden Nguyen Xuan Phuc ke Indonesia atas undangan Presiden Joko Widodo, Chinta mengatakan, secara historis, kedua negara memiliki hubungan bilateral yang sangat kuat, dengan banyak proses, terutama On sisi ekonomi. Kadin sebagai payung korporasi di Indonesia telah berkali-kali memfasilitasi berbagai forum bisnis dan delegasi yang datang dari kedua negara.

Indonesia dan Vietnam memiliki potensi kerja sama: pemimpin Kadin hinh anh 2Gambar ilustrasi (Sumber: VNA)

Menunjukkan bahwa perdagangan dua arah telah mencapai rekor $11,5 miliar pada tahun 2021, dia mengatakan pada kenyataannya, jumlahnya masih sangat kecil dibandingkan dengan potensi yang bisa dimilikinya. Ia yakin target mencapai 15 miliar dolar AS pada 2028 bisa tercapai.

“Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk meningkatkan jumlahnya, terutama karena kami adalah bagian dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, dan kami telah melihat banyak peluang dari kedua belah pihak, baik dari Vietnam ke Indonesia, maupun dari Indonesia ke Vietnam,” katanya.

“Kedua pemimpin memiliki hasil dan antisipasi yang sangat kuat dan konkret, dan keduanya berorientasi pada tindakan, jadi mereka benar-benar ingin menyelesaikan sesuatu. Dan kami telah melihat beberapa sektor kolaborasi, yang sangat bagus, karena tidak hanya kita masuk ke perdagangan umum, tapi juga bagaimana fokus pada sektor tertentu kita bisa membuat kemitraan”.

Menurut Presiden B20 Indonesia, Indonesia merupakan hub halal food di kawasan dan tentunya bisa berekspansi masuk ke pasar Vietnam untuk memenuhi permintaan di sana. Kedua negara juga memiliki potensi kerjasama di bidang perikanan dan energi terbarukan.

READ  Sebuah studi kasus dari Indonesia menunjukkan bahwa solusi dLab dapat mengarah ke

“Kita perlu lebih mendorong energi terbarukan dan fokus pada pencapaian tujuan Net Zero yang harus dicapai kedua negara juga secara global. Jadi transisi energi akan mendorong lebih banyak investasi di sektor energi terbarukan.”

Dia mengatakan para pemimpin kedua negara berbicara tentang membangun infrastruktur. Indonesia memiliki banyak perusahaan milik negara sementara peluang di Vietnam berlimpah. Indonesia masih banyak berekspansi dalam infrastruktur dan membangun infrastruktur di seluruh negeri.

Menurutnya, transformasi digital yang dialami negara juga menciptakan banyak peluang. Banyak startup teknologi dari kedua negara telah berkembang. Banyak startup yang berekspansi dan berinvestasi di Vietnam, seperti GoJeck.

Kedua negara memiliki permintaan yang sama dalam hal basis konsumen. Pada awalnya, yang penting adalah menciptakan kesadaran. Makanya Kadin memfasilitasi pembentukan kelompok usaha tertentu, karena kita perlu B2B untuk lebih mempromosikan, tidak hanya perusahaan besar, tidak hanya BUMN, tetapi juga perusahaan yang ingin berkembang. Dia berkata: Ini yang paling mudah, karena kita bertetangga.

Ia menambahkan bahwa Indonesia belajar dari Vietnam bagaimana menarik investor, mengatakan bahwa Vietnam sangat terbuka dalam hal memberikan karpet merah dan Indonesia melakukan hal yang sama.

Sebagai penutup, dia mengatakan bahwa bisnis kedua negara serupa dan dapat berkembang lebih jauh dengan belajar dan membangun kapasitas satu sama lain. /.