POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India mengirimkan 76.000 ton bahan bakar ke Sri Lanka dalam waktu 24 jam di tengah krisis ekonomi yang parah di negara itu | Indiabloms

New Delhi / IBMS: As Srilanka Berjuang dengan krisis ekonomi yang parah, India Pada hari Rabu itu menyediakan bahan bakar ke Kolombo untuk membantu negara itu memenuhi beberapa kebutuhan mendesak dan membantu menstabilkan ekonomi lokalnya.

Dalam 24 jam terakhir, total 76.000 ton bahan bakar dikirim ke Sri Lanka dan total pasokan bahan bakar di bawah bantuan India sekarang lebih dari 2.70.000 ton.

Sri Lanka saat ini mengalami krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaannya pada tahun 1948.

Negara kepulauan itu terjerumus ke dalam kekacauan politik ketika Presiden Gotabaya Rajapaksa mendapat tekanan untuk mengundurkan diri ketika protes meningkat atas krisis ekonomi.

Kekurangan makanan, bahan bakar, dan kebutuhan lainnya yang mengerikan – bersama dengan rekor inflasi dan pemadaman listrik yang melumpuhkan – telah menyebabkan kesengsaraan yang meluas dalam resesi terburuk sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948.

Presiden telah meminta partai-partai oposisi untuk membantunya membentuk pemerintahan nasional dan menerima jabatan menteri.

Namun pihak oposisi menolak tawaran tersebut dan malah meminta presiden untuk mengundurkan diri.

READ  Ukraina dan Rusia membuat kemajuan di koridor evakuasi saat perang berkecamuk