POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Photo: Reuters

India memegang tempat pertama di grafik pasar berkembang di bulan Desember

India menduduki puncak tabel liga Pasar Berkembang (EM) untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Desember, berkat ekspor yang kuat dan aktivitas manufaktur yang unggul, menurut pembaruan terbaru dari pelacak pasar berkembang bulanan Mint. India India diikuti oleh Indonesia di peringkat dunia.

Diluncurkan pada September 2019, Mint’s Emerging Markets Tracker memperhitungkan tujuh indikator frekuensi tinggi di 10 pasar negara berkembang besar untuk menilai posisi relatif India di tabel liga. Ini diperbarui sekitar tiga minggu setelah akhir bulan tertentu, setelah semua data tersedia.

lihat gambar lengkap

Rebut kembali tanah yang hilang

Kekacauan yang disebabkan oleh munculnya kembali varian coronavirus Omicron mengaburkan prospek ekonomi karena banyak negara, termasuk India, telah dipaksa untuk memberlakukan kembali pembatasan perjalanan dan tindakan penahanan lainnya. Hal ini dapat menimbulkan risiko terhadap prospek pertumbuhan jangka pendek untuk pasar negara berkembang dan dapat tercermin dalam pelacak ketika diperbarui bulan depan. Data awal, frekuensi tinggi menunjukkan beberapa moderasi dalam aktivitas di India.

Meskipun kehilangan beberapa momentum, aktivitas manufaktur dan jasa India tetap berada di wilayah ekspansi pada bulan Desember, dengan pertumbuhan pekerjaan baru dan produksi tetap tajam. Selain itu, permintaan elastis untuk barang-barang India mendorong pengiriman keluar ke level tertinggi sepanjang masa sebesar $37,8 miliar, membantu negara itu mencapai tiga perempat dari target ekspornya untuk 2021-22. Pertumbuhan tersebut berbasis luas (39,3% yoy), dengan 10 kelompok komoditas utama berkembang di atas tingkat sebelum virus corona.

Pelacak Pasar Berkembang

lihat gambar lengkap

Pelacak Pasar Berkembang

Namun, pasar saham berubah bergejolak pada akhir Desember karena kekhawatiran tentang penyebaran varian Omicron, yang menyebabkan pelarian besar-besaran modal asing ke luar negeri (sekitar $3 miliar). Entitas lokal, termasuk investor reksa dana, memberikan dukungan mereka untuk itu RInvestasi Rs 21.922,5 crore selama sebulan untuk membatasi kerusakan.

READ  Emirates News Agency - Proyek STOP berdampak positif pada pengelolaan sampah melingkar di Indonesia

Sebagian besar mata uang pasar berkembang merasakan tekanan dari reli dolar AS. Rupee India turun 1,1% pada Desember, bahkan ketika beberapa, seperti China, Meksiko, dan Filipina, berhasil bertahan.

Inflasi terus meningkat di pasar negara berkembang karena permintaan yang terpendam dibuka dan gangguan dalam produksi dan rantai pasokan berlanjut. Hal ini menyebabkan normalisasi kebijakan moneter karena lebih banyak negara bergabung dengan klub kenaikan suku bunga. Beberapa pelonggaran gangguan rantai pasokan dan biaya pengiriman sedang berlangsung, tetapi penurunan inflasi yang disebabkan oleh pandemi diperkirakan akan tertunda hingga akhir tahun 2022, kata Reserve Bank of India dalam publikasi terbarunya. Di India, inflasi ritel melonjak menjadi 5,6% pada bulan Desember karena efek dasarnya berkurang.

Karena Federal Reserve AS hampir menaikkan suku bunga, pasar negara berkembang kemungkinan harus menghadapi tekanan likuiditas yang dapat mempengaruhi arus masuk modal. Sejauh menyangkut India, uang domestik terus mengalir: investor institusi lokal telah masuk RRs 6.587 crore ke arus keluar FPI RRs 962 crore per tahun sejauh ini.

Kondisi permintaan agregat tetap elastis seiring dengan meningkatnya kredit perbankan. Komponen permintaan lainnya seperti ekspor dan impor juga melebihi level sebelum pandemi. Di sisi pasokan, penaburan musim semi telah melampaui tingkat tahun lalu dan area normal. Namun, tantangan dari peningkatan cepat korban muncul di tengah kepercayaan konsumen dan bisnis yang optimis. Laporan Global Economic Prospects (GEP) terbaru yang dikeluarkan oleh Bank Dunia mengatakan bahwa berlanjutnya wabah virus Corona, memudarnya dukungan politik, dan berlanjutnya kemacetan pasokan dapat menyebabkan perlambatan tajam dalam pertumbuhan global, yang dapat merugikan pasar negara berkembang juga.

“Laju pemulihan di pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang kemungkinan akan tetap tidak merata, dengan produksi dan investasi tetap jauh di bawah tren pra-pandemi di banyak negara, terutama negara-negara kecil dan mereka yang menghadapi situasi rapuh dan terkena dampak konflik,” kata laporan itu.

READ  UPDATE 2-Indonesia c.bank menaikkan suku bunga di tengah meningkatnya krisis COVID-19

Perekonomian India diperkirakan akan tumbuh 8,3% pada tahun fiskal ini, dan masing-masing 8,7% dan 6,8% dalam dua tahun ke depan melalui prospek investasi yang lebih baik, terutama manufaktur, yang dapat memperoleh manfaat dari Production Linked Incentive Scheme (PLI), Infrastruktur yang lebih terstruktur investasi.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!