POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

GAIA mengatakan ‘daur ulang’ bahan kimia dari kantong plastik Unilever telah gagal di Indonesia

Organisasi masyarakat sipil meminta Unilever untuk berhenti memproduksi tas dan beralih ke sistem penggunaan kembali/isi ulang

Unilever telah berusaha membuktikan bahwa dengan teknologi barunya, kantong plastik dapat menjadi bagian dari ekonomi sirkular dan dapat didaur ulang berkali-kali.  foto: istock
Unilever telah berusaha membuktikan bahwa dengan teknologi barunya, kantong plastik dapat menjadi bagian dari ekonomi sirkular dan dapat didaur ulang berkali-kali. foto: istock

Investigasi oleh Aliansi Global untuk Alternatif Insinerasi (GAIA) menunjukkan bahwa klaim Unilever Plc bahwa tas dapat didaur ulang menggunakan metode kontroversial yang disebut “daur ulang bahan kimia” sebagian besar tidak berhasil di Indonesia.

Unilever diam-diam menghentikan operasinya dua tahun setelah meluncurkan pabrik percontohannya yang terkenal di Indonesia pada tahun 2017. Alasannya: tantangan logistik, keuangan, dan teknis yang tidak dapat diatasi, klaim GAIA dalam sebuah pernyataan pada 19 Januari 2022.

Unilever bertujuan untuk mengumpulkan 1.500 ton sampah kantong untuk pemulihan pada tahun 2019 dan 5.000 ton pada tahun 2020, menurut GAIA.

Tujuannya adalah untuk mendaur ulang tas multi-layer untuk membuat tas mini baru. Namun karena rendahnya daya daur ulang kantong dan kegagalan teknologi, pabrik hanya dapat memproses kantong satu lapis untuk membuat jenis kemasan yang berbeda.

Unilever berusaha menunjukkan bahwa dengan teknologi baru ini, kantong plastik dapat menjadi bagian dari ekonomi sirkular dan dapat didaur ulang berkali-kali. Namun, 40-60 persen limbah bahan baku hilang sebagai limbah selama proses dan daur ulang produk belum terbukti.

Penyelidikan GAIA menunjukkan bahwa fasilitas yang sekarang ditutup telah menelan biaya lebih dari 10 juta euro ($ 11,3 juta) untuk dibangun oleh Unilever sejak 2011.

Tas yang tidak dikumpulkan disimpan di gudang, dibakar atau dibuang di tempat pembuangan sampah. Penutupan mendadak juga mengganggu mata pencaharian para pemulung yang terlibat dalam pengumpulan sampah untuk proyek tersebut.

READ  Pabrik-pabrik Asia mandek karena China melambat, kendala pasokan melanda

Unilever adalah pencemar plastik terbesar ketiga di dunia, menurut gerakan Break Free From Plastic Laporan Audit Merek Tahunan tahun lalu. Di Indonesia, kantong plastik merupakan 16 persen dari sampah plastik, atau berjumlah 768.000 ton per tahun.

Perusahaan memproduksi kemasan plastik sekali pakai di seluruh dunia yang tidak dapat digunakan kembali atau didaur ulang, menyebabkan sejumlah besar limbah yang hanya dapat dibuang atau dibakar.

Kantong plastik Unilever sangat bermasalah, karena lapisannya yang berlapis dari berbagai jenis bahan, perekat, dan pewarna tidak memungkinkan untuk didaur ulang.

“Proyek CreaSolv Unilever jelas bukan solusi untuk masalah tas,” kata Froelan Greet, Koordinator Regional GAIA untuk Asia Pasifik. “Ini adalah langkah propaganda menipu lainnya untuk Unilever yang dirancang untuk sepenuhnya menghindari masalah (plastik sekali pakai) dan solusi ( mendesain ulang) kemasan mereka) jadi bisnis seperti biasa. Pada akhirnya, masalah plastik menjadi lebih buruk dan orang-orang disalahkan untuk itu.”