POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India harus menjadi penengah antara Israel dan Palestina untuk menyelesaikan konflik yang telah berlangsung selama puluhan tahun

India di Dewan Keamanan PBB baru-baru ini mendukung perjuangan Palestina, di tengah pemboman lanjutan di Gaza oleh pesawat tempur Israel. Namun, mereka berhati-hati untuk tidak membangkitkan kepekaan ‘sekutu utama’ Israel dengan tidak mengutuk serangan udara yang tidak proporsional oleh IDF di wilayah sipil di Gaza.

Pernyataan Perwakilan Tetap India untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, TS. Terumorti bekerja dengan keseimbangan yang halus yang menegaskan dukungan untuk perjuangan Palestina dan solusi dua negara sambil menahan diri untuk tidak mengutuk Israel.

Telah terjadi perubahan besar-besaran dalam kebijakan luar negeri India terkait masalah Israel-Palestina di bawah pemerintahan Narendra Modi. India telah melihat peningkatan pendekatan terhadap Israel dalam beberapa tahun terakhir dengan latar belakang hubungan militer yang kuat dan kerja sama pertahanan.

Dukungan India untuk Palestina

India telah menjadi pendukung setia perjuangan Palestina sejak masa Mahatma Gandhi, dan kedua negara memiliki sejarah hubungan bilateral yang kuat.

India adalah negara non-Arab pertama yang mengakui Organisasi Pembebasan Palestina sebagai satu-satunya perwakilan sah rakyat Palestina pada tahun 1974, dan merupakan salah satu negara pertama yang mengakui negara Palestina pada tahun 1988.

Bahkan dalam forum multilateral, India memainkan peran utama dalam memobilisasi dukungan untuk Palestina, mensponsori bersama rancangan resolusi tentang “hak Palestina untuk menentukan nasib sendiri” selama sesi ke-53 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dan memberikan suara untuk mendukungnya- dia.

Bahkan India mendukung Deklarasi Bandung tentang Palestina pada Konferensi Peringatan Asia Afrika pada April 2015. Ketika diputuskan untuk memasang bendera Palestina di markas PBB pada September 2015, India dengan sepenuh hati mendukung langkah tersebut.

Hubungan antara India dan Israel

Israel juga telah berusaha mengembangkan hubungannya dengan India sejak perang 1971, ketika Perdana Menteri Golda Meir, menurut buku 1971 oleh peneliti Srinath Raghavan, menawarkan untuk membantu India dengan menyediakan senjata sebagai imbalan untuk membangun hubungan diplomatik. Dengan negara Yahudi.

READ  Coronavirus terbaru: Dapatkan suntikan atau masuk penjara, kata Duterte dari Filipina

Meskipun hubungan tidak dapat dibangun sampai lama kemudian, Israel membantu India lagi dalam Perang Kargil 1999 karena senjatanya terbukti sangat menentukan melawan penyusup Pakistan bertopeng yang telah merebut ketinggian kritis.

Sejak itu, India dan Israel secara bertahap memperkuat hubungan mereka, dengan Israel menjadi mitra pertahanan penting Angkatan Bersenjata India.

Sekarang di bawah pemerintahan BJP, hubungan kedua negara berada pada titik tertinggi sepanjang masa, didorong oleh banyak faktor lain, termasuk meningkatnya sentimen nasionalis di India.

Bisakah India menjadi penengah antara Israel dan Palestina?

Mengingat hubungan termasyhur yang mengikat India dengan Palestina dan Israel, utusan Palestina untuk India, Adnan Muhammad Jaber Abu Al-Hija, menyarankan agar India mengambil inisiatif untuk memulai proses perdamaian antara kedua saingan tersebut.

Dalam wawancara dengan BBC, dia mengatakan bahwa keterlibatan India dalam proses perdamaian tidak hanya untuk kepentingan Palestina, tetapi juga akan menguntungkan India itu sendiri.

Dia menambahkan: “India memiliki kepentingan besar di Asia Barat, jadi perdamaian di kawasan ini juga akan menjadi kepentingan India.”

Calm kembali ke wilayah tersebut setelah deklarasi gencatan senjata antara Hamas dan Israel setelah lebih dari sepuluh hari pertempuran sengit, ketika kedua belah pihak menembakkan roket dan rudal ke wilayah pihak lain.

India tidak memberikan indikasi apa pun apakah itu dimaksudkan untuk menengahi antara Palestina dan negara Yahudi, dan pernyataan yang dikeluarkan oleh pemerintah seimbang, menyerukan perdamaian, sambil menjaga hak eksistensi kedua belah pihak.

“Saya tidak tahu apakah mereka (India) siap atau tidak,” kata Abu Al-Hijjah kepada BBC. “Tapi saya meminta mereka untuk bersiap.” Dia mengatakan dia berharap kekuatan besar dunia akan duduk bersama untuk mencari solusi abadi untuk konflik yang telah merenggut nyawa yang tak terhitung jumlahnya.

Ini bukan pertama kalinya pembicaraan India mendapatkan peran mediasi dalam konflik Timur Tengah.

READ  Asia Tenggara melihat lonjakan kasus Covid saat varian delta menyebar di seluruh wilayah

Pada Maret 2020, Perserikatan Bangsa-Bangsa meminta India untuk menjadi penengah antara kedua belah pihak untuk menyelesaikan konflik yang berlarut-larut di kawasan tersebut. Delegasi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengunjungi India untuk memulai konsultasi dengan pihak berwenang India mengenai hal ini.

Akankah India menjadi mediator yang baik?

India dapat memainkan peran efektif dalam masalah Palestina-Israel karena sejumlah alasan.

Selama beberapa dekade, Amerika Serikat dan Rusia telah mencoba merundingkan kesepakatan damai. Amerika Serikat tidak mempercayai negara-negara Arab karena secara terbuka mendukung Israel, dan seringkali memveto resolusi apa pun yang mengutuk tindakan pasukan Israel di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Hak veto terhadap semua resolusi yang menyerukan melawan Israel di Perserikatan Bangsa-Bangsa terutama digunakan oleh Amerika Serikat, yang berujung pada jalan buntu.

Sebaliknya, India kemungkinan akan dilihat sebagai negara merdeka dan non-partisan, karena memiliki sejarah kerja sama dan persahabatan dengan Palestina dan, pada saat yang sama, memiliki hubungan militer yang kuat dengan Israel.

Dengan demikian, kata para ahli, negara dapat dilihat sebagai pihak yang sah yang berfungsi sebagai mediator antara dua musuh bebuyutan.

Selain itu, India sedang menerapkan kebijakan de-hyphenating dengan Israel – artinya memiliki hubungan independen dengan negara Yahudi, tidak terpengaruh oleh hubungannya dengan negara lain.

India juga memiliki hubungan baik dengan Iran, yang telah menjadi pendukung setia Hamas, yang sekali lagi menjadi hubungan yang merdeka.

Para ahli mengatakan India bisa mendapatkan banyak keuntungan jika solusi yang berhasil untuk masalah yang lebih besar yang dihadapi dunia didorong. Posisi negara dalam politik dunia akan menyaksikan kenaikan bersejarah dan posisinya di forum global akan terpengaruh secara positif.

Tak perlu dikatakan lagi, Timur Tengah yang aman dan damai akan membantu membawa kemakmuran bagi ekonomi India, tidak hanya membantu kelancaran transportasi minyak dan ekspor lainnya ke luar negeri tetapi juga menciptakan lingkungan hidup yang aman bagi jutaan orang India yang bekerja di wilayah tersebut.

READ  Korban tewas Jepang akibat COVID-19 telah melebihi 10.000