POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Tenggara: Tantangan dan Peluang yang Muncul

Model penetapan harga yang terfragmentasi dan kebutuhan akan posisi sekunder memengaruhi kesenjangan digital di Asia Tenggara, cari tahu bagaimana Verge Digital Infrastructure mencoba mengubahnya.

Model penetapan harga yang terfragmentasi dan kebutuhan akan posisi sekunder memengaruhi kesenjangan digital di Asia Tenggara, cari tahu bagaimana Verge Digital Infrastructure mencoba mengubahnya.

Ditulis oleh Sean Bergen dan Chris de Jocelyn
25 Mei 2021

Hampir 10% populasi dunia tinggal di Asia Tenggara. Ini adalah pasar yang menarik, namun sangat dapat dipahami, dan tersegmentasi, dengan potensi tinggi mengingat sifat berkembang ekonomi di setiap negara di kawasan tersebut. Melihat ilustrasi terkini dari area cloud dan pusat data global serta perkembangannya, sangat jelas terlihat bahwa Singapura adalah pusat dari segala hal terkait cloud di Asia Tenggara yang menciptakan tantangan, risiko, dan sebagai hasilnya peluang.

Salah satu “blok bangunan” era cloud kita, tentu saja, adalah konektivitas. Mari kita lihat sekilas Asia Tenggara dan lingkungan konektivitas Asia yang lebih luas, dengan fokus pada ruang bawah laut. Pertama, harga. Ini benar-benar terfragmentasi dalam konteks transportasi di Asia pada tingkat “lokal”. Misalnya, membeli sirkuit 100G antara Kuala Lumpur dan Singapura dua kali lebih mahal daripada membeli sirkuit antara Hong Kong dan Singapura. Hal yang sama bisa dikatakan Indonesia untuk Singapura, yang tiga kali lebih mahal daripada Hong Kong untuk Singapura. Ya, sebagian besar dapat disesuaikan untuk volumenya, tetapi biaya dasar untuk membangun sistem tidak banyak bervariasi per kilometer. Ini semua tentang akses terbuka dan persaingan. Berdasarkan alasan penetapan harga di atas, mudah untuk melihat bahwa negara-negara seperti Malaysia dan Indonesia masih harus menempuh jalan panjang dalam membuka pasar mereka untuk persaingan nyata. Akses terbuka tampaknya menjadi pendorong di balik pasar yang telah berkinerja sangat baik dalam membangun diri mereka sebagai “hub” seperti Singapura dan Hong Kong.

Sistem akses terbuka Singapura sudah mapan dan persaingan berkembang pesat, faktor utama lainnya yang mendorong “negara pusat” adalah biaya sambungan silang. Namun, ini masih relatif tinggi di seluruh Asia Tenggara jika dibandingkan dengan wilayah lain di dunia seperti Eropa, dengan rata-rata sekitar $ 140 per bulan per pasang serat, versus Asia dengan rata-rata mendekati $ 210 per bulan, yang merupakan 33 yang sangat baik. %.. Jadi, singkatnya, akses terbuka dengan harga kompetitif ditambah dengan pengaturan koneksi silang yang menarik, cenderung menjadi bahan utama dalam pengaturan lingkungan bagi penyedia layanan cloud untuk berkumpul dan berkembang.

READ  Setelah pidato Biden, China memperingatkan AS agar tidak memaksakan "cita-cita demokrasi", berita dunia

Sudah waktunya bagi Asia Tenggara untuk memikirkan kembali strategi pembangunan jangka panjangnya. Sumbu alternatif “sekunder” (atau hub) untuk Singapura harus dikembangkan untuk mengantisipasi peluang di hadapan mereka, mengingat beberapa hub alternatif “logis” terus menolak akses terbuka yang sebenarnya, seperti Indonesia dan Malaysia. Bisa dikatakan Singapura telah menjadi “choke point” bagi kabel bawah laut di Asia Tenggara (Ia hanya memiliki 193 km garis pantai yang ramah lingkunganE), selain tantangan carbon footprint dan terlebih lagi harus berhadapan dengan masalah geopolitik seperti hukum navigasi pantai di negara tetangga, kini saatnya para pemain pemula untuk turun tangan dan memanfaatkan peluang ini. Singapura selalu mampu berinovasi, sehingga ditengarai tantangan akan teratasi tepat waktu, namun hal ini jelas membuka peluang bagi pemain baru untuk memasuki pasar dan meniru apa yang menjadikan Singapura sebagai pilihan yang rasional sejak awal.

Untuk melanjutkan membaca sisa artikel ini, silakan baca di Edisi 118 dari Majalah SubTel Forum Di halaman 47 atau Anda dapat menemukannya di sini di situs web arsip kami Sini.