POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Photo; Bloomberg

India Corporation dapat memainkan peran utama dalam munculnya ekonomi global kita

Saat India merayakan peringatan 75 tahun kemerdekaannya dengan Azadi Ka Amrit Mahotsav, Kami berdiri di puncak tatanan dunia baru yang sedang berkembang. Dengan ekonomi $3,2 triliun, India bertujuan untuk mencapai ekonomi $5 triliun dalam dekade ini. India telah muncul sebagai salah satu ekonomi utama dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan diharapkan menjadi salah satu dari tiga besar dalam dua dekade mendatang.

Mari kita lihat perjalanan kita sejauh ini dan tantangan ke depan. India ditinggalkan sebagai negara miskin oleh British Raj. Sebagai mantan Perdana Menteri Manmohan Singh berkomentar, “Permata paling terang di mahkota Inggris adalah negara termiskin di dunia dalam hal pendapatan per kapita pada awal abad kedua puluh.” Setelah kemerdekaan, sejumlah lembaga sektor publik didirikan, terutama di sektor industri berat, yang oleh Perdana Menteri pertama Jawaharlal Nehru disebut sebagai “kuil India modern”. Liberalisasi ekonomi pada tahun 1991 membuka kewiraswastaan ​​bagi perusahaan-perusahaan India dan memungkinkan sektor swasta memainkan peran penting dalam ekonomi pasar bebas.

Inisiatif liberalisasi telah mengarah pada fokus pada sektor jasa, yang saat ini menyumbang lebih dari setengah PDB India dan menarik 55% dari investasi asing langsung. Namun, untuk sebuah negara sebesar India, sektor manufaktur harus menjadi pendorong utama pertumbuhan untuk mewujudkan aspirasi baru India. Di sini, saya menghargai seruan jelas pemerintah untuk “buat di India, buat dunia”. Inisiatif khusus seperti Skill India, Digital India dan Startup India, untuk beberapa nama, telah membantu mendorong pertumbuhan pesat India. Inisiatif ini telah merangsang energi kewirausahaan – kami sekarang memiliki lebih dari 100 perusahaan unicorn dengan nilai total $332,7 miliar, dan mereka diakui secara luas sebagai mesin pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja yang penting.

READ  Mitsubishi Jajaki Metode Pembakaran Bersama Biomassa untuk Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi di Indonesia

Tujuan berani kami untuk pertumbuhan ekonomi membutuhkan dukungan infrastruktur yang kuat. Menteri Persatuan Nitin Gadkari baru-baru ini mengutip pernyataan mantan Presiden AS John F. Kennedy, “Jalan Amerika tidak bagus karena Amerika kaya. Amerika kaya karena jalan Amerika bagus.” setara dengan Amerika Serikat. Hal ini sejalan dengan fokus yang lebih luas dari pusat tersebut pada proyek infrastruktur dan logistik utama bagi India untuk melompat ke era pertumbuhan baru.

Meskipun kami memiliki banyak alasan untuk bergembira, masih ada tantangan besar ke depan bagi bisnis India.

Pertama, India perlu mengatasi iklim kemudahan berusaha. Pada 2021-2022, manufaktur menyumbang 17,4% dari PDB, naik sedikit dari 15,3% dua dekade sebelumnya. Sebagai perbandingan, sektor manufaktur Vietnam lebih dari dua kali lipat bagiannya dari PDB pada periode yang sama. India masih mendapat skor rendah untuk kemudahan berbisnis. Setiap proyek industri membutuhkan plot yang berdekatan dan persetujuan lingkungan dan peraturan yang tepat waktu, yang tetap menjadi tantangan.

Kedua, biaya melakukan bisnis di India tetap tinggi, dengan banyak prosedur peraturan dan birokrasi yang pada akhirnya merusak citra India dan peluangnya untuk menjadi tujuan manufaktur global pilihan. Sistem penghapusan jendela tunggal adalah kebutuhan saat ini.

Ketiga, kita perlu memperbaiki matriks produktivitas kita. Menurut data McKinsey, India jauh tertinggal dalam produktivitas meskipun kita memiliki tenaga kerja yang murah. Produktivitas manufaktur di Indonesia dua kali lipat dari India, sedangkan di Cina dan Korea Selatan empat kali lebih tinggi, meskipun tenaga kerja mereka lebih mahal. Ini seharusnya sangat menarik bagi kami. Jika kita ingin bersaing secara global, kita perlu memperbaiki masalah produktivitas kita. Kita tidak bisa mengharapkan keuntungan tambahan secara global dengan beban pola pikir lama dan sikap “chalta hai” (apa saja).

READ  Kereta Api Cepat Indonesia Mulai Beroperasi Agustus: Menteri - Diplomat

Keempat, kita harus meningkatkan keterampilan tenaga kerja kita untuk menjadikan India tujuan yang menarik bagi produsen global. Ini adalah satu-satunya cara kami akan meningkatkan rantai nilai ke kategori yang lebih bernilai tambah. Perusahaan-perusahaan India harus beroperasi pada skala dan kualitas jika mereka ingin masuk ke rantai pasokan global yang besar.

Last but not least, organisasi India harus diberikan dukungan dan dorongan untuk memperluas operasinya dalam skala global di sini di India. Jika pengusaha yang ada dengan investasi di sini senang, calon investor akan didorong untuk melihat India sebagai tujuan manufaktur yang menguntungkan.

Konsistensi kebijakan negara merupakan hal mendasar bagi kepercayaan investor. Putusan pengadilan yang mencabut izin generasi kedua dan mengalokasikan blok batu bara telah menyebabkan kemunduran yang tidak dapat diubah baik terhadap ekonomi maupun sentimen investor, yang mengakibatkan kerugian uang dan waktu yang sangat besar. Banyak baja dan pembangkit listrik menjadi bangkrut karena kekurangan batu bara dan jutaan orang kehilangan mata pencaharian. Satu-satunya alasan terpenting untuk krisis energi dan kekurangan batu bara baru-baru ini adalah de-alokasi blok batu bara. Sejak tahun 2014, pemerintah telah membuat kemajuan yang patut dipuji dalam lelang reguler blok batubara untuk penggunaan komersial, dan ini akan memastikan bahwa kekurangan batubara kita akan menjadi masalah bersejarah dalam empat hingga lima tahun ke depan. Dalam beberapa dekade, saya berharap semua tambang batu bara ini menjadi bagian dari sejarah juga, dan mudah-mudahan, kita akan bergerak sepenuhnya menuju sumber energi bersih.

Pemerintah telah menunjukkan niat dan kemauan untuk melaksanakan reformasi yang pro-industri dan pro-rakyat. Perdana Menteri Narendra Modi mengakui kontribusi dan peran sektor swasta sebagai pendorong penting pertumbuhan dan lapangan kerja. “Peran sektor swasta di India sama pentingnya dengan sektor publik,” katanya. Selama tujuh dekade terakhir, organisasi sektor publik dan swasta telah terintegrasi satu sama lain dan mencapai hasil.

READ  Pekan Asia berikutnya: dua pertemuan bank sentral utama | kondisi

Baru-baru ini, Perdana Menteri mengkonfirmasi bahwa 32.000 kepatuhan yang tidak penting untuk kemudahan berbisnis telah dihapus. India telah mengalokasikan $1,5 triliun untuk Proyek Pipa Infrastruktur Nasional. Proyek PM Gati Shakti diciptakan untuk menyatukan 16 kementerian (termasuk perkeretaapian dan jalan) untuk proyek penghubung infrastruktur nasional. India telah mencapai target ekspor tahunannya lebih dari $600 miliar, dan bertujuan untuk mengekspor barang dan jasa senilai $800 miliar yang ambisius pada 2022-23. Semua perkembangan dan inisiatif ini menjadi pertanda baik.

Perusahaan-perusahaan India dapat bertahan dalam dunia bisnis global yang sangat kompetitif. Kebangkitan India yang mandiri di panggung dunia sudah dekat. Dalam pandangan saya, sudah waktunya bagi India untuk mengambil tempat yang tepat dalam sistem global, dan itu akan dipimpin oleh kemapanan India.

Naveen Jindal adalah Presiden Jindal Steel and Power Ltd dan mantan Anggota Parlemen

Lihat semua berita bisnis, berita pasar, berita terkini, dan pembaruan berita terbaru di Live Mint. Unduh aplikasi Mint News untuk pembaruan pasar harian.

kurang lebih

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.