POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Impor minyak sawit: Impor minyak sawit India naik pada bulan September ke level tertinggi satu tahun 1,2 juta T-trader

Impor minyak sawit: Impor minyak sawit India naik pada bulan September ke level tertinggi satu tahun 1,2 juta T-trader

Impor minyak sawit India melonjak pada September ke level tertinggi dalam setahun, didukung oleh permintaan yang kuat untuk minyak tropis sebelum musim festival dan diskon besar-besaran pada minyak pesaing, enam pedagang mengatakan kepada Reuters, Selasa.

Peningkatan pembelian dapat membantu Indonesia, produsen terbesar di dunia, mengurangi persediaan yang membengkak dan mendukung harga patokan minyak sawit Malaysia, yang hampir setengahnya dari harga tertinggi tahun ini.

Perkiraan median enam dealer di perusahaan perdagangan menunjukkan impor September melonjak 21 persen dari bulan sebelumnya menjadi 1,2 juta ton, level tertinggi sejak September tahun lalu.

“Minyak sawit jauh lebih murah daripada minyak nabati lainnya,” kata Rajesh Patel, Managing Partner di GGN Research. “Itu wajar bagi penyuling untuk membeli lebih banyak.”

Minyak sawit sekitar $300 lebih murah daripada minyak kedelai saingannya untuk pengiriman September, kata para pedagang, saat Indonesia mencoba mengurangi persediaannya.

Bahkan pada bulan Oktober, impor minyak sawit India akan tetap kuat, sekitar satu juta ton, karena pemotongan tajam terus berlanjut dan permintaan untuk festival meningkat, kata seorang pedagang dengan perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

Minyak sawit mentah ditawarkan dengan harga $855 per ton, termasuk biaya, asuransi dan pengiriman (CIF) di India untuk pengiriman Oktober, dibandingkan dengan $1.207 untuk minyak kedelai mentah, kata para dealer.

Asosiasi Ekstraktor Pelarut India, sebuah badan perdagangan yang berbasis di Mumbai, kemungkinan akan menerbitkan data impor untuk September pada pertengahan Oktober.

Para pedagang mengatakan impor minyak kedelai pada September naik 10% dari bulan sebelumnya menjadi 270.000 ton, sedangkan impor minyak bunga matahari melonjak 22% menjadi 165.000 ton.

Impor minyak bunga matahari meningkat karena premiumnya atas minyak kedelai saingannya berkurang setelah pasokan dari Ukraina, eksportir utamanya sejak Agustus, dilanjutkan melalui koridor yang ditengahi PBB, kata CEO Sunvin Group Sandeep Bagoria.

READ  Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Indonesia mengundang wisatawan Australia untuk menambahkan tujuan baru ke perjalanan mereka di Bali

India terutama membeli minyak sawit dari Indonesia, Malaysia, dan Thailand, sementara itu mengimpor minyak kedelai dan minyak bunga matahari dari Argentina, Brasil, Rusia dan Ukraina.