POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Impor batubara China naik pada bulan Agustus dari Rusia dan Indonesia karena penggunaan energi gelombang panas terstimulasi

Impor batubara China naik pada bulan Agustus dari Rusia dan Indonesia karena penggunaan energi gelombang panas terstimulasi

Reuters

20 September 2022, 12:15

Terakhir diubah: 20 September 2022 pukul 12:15

Pekerja mengoperasikan dump loader batubara impor di sebuah pelabuhan di Lianyungang, Provinsi Jiangsu, China, 5 Desember 2019. REUTERS/Stringer

“>

Pekerja mengoperasikan dump loader batubara impor di sebuah pelabuhan di Lianyungang, Provinsi Jiangsu, China, 5 Desember 2019. REUTERS/Stringer

Highlight:

  • Impor batubara Agustus dari Rusia sebesar 8,54 juta ton dibandingkan 7,42 juta ton pada Juli
  • Harga batubara Rusia melonjak karena China dan India meningkatkan pembelian
  • Agustus, impor Indonesia mencapai 15,82 juta ton, dibandingkan Juli sebesar 11,7 juta ton

Impor batubara China dari Rusia melonjak pada Agustus, melampaui level bulan lalu dan mencapai level tertinggi setidaknya dalam lima tahun, karena utilitas listrik di konsumen batubara terbesar dunia mencari pasokan luar negeri untuk memenuhi permintaan yang meningkat di cuaca panas.

Data dari Administrasi Umum Kepabeanan menunjukkan pada hari Selasa bahwa kedatangan batubara Rusia bulan lalu sebesar 8,54 juta ton, naik dari puncak sebelumnya 7,42 juta ton pada Juli dan meningkat 57 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Angka bulanan tersebut merupakan yang tertinggi sejak statistik komparatif dimulai pada 2017.

Impor dari Rusia telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir karena Eropa menangguhkan pembelian dari negara itu setelah mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina, memaksa batu bara Rusia diperdagangkan dengan diskon besar-besaran.

Pedagang mengatakan harga batu bara Rusia melonjak karena China dan India meningkatkan pembelian, tetapi masih lebih murah daripada batu bara domestik dengan kualitas yang sama.

Batubara termal Rusia dihargai 5.500 kkal pada pengiriman ke China sekitar $155 per ton pada akhir Agustus, naik dari sekitar $150 per ton bulan sebelumnya.

READ  Jakarta Fashion Center untuk memajukan industri ekonomi kreatif bangsa

Dengan kekeringan parah dan gelombang panas melanda Cina barat dan selatan sejak akhir Juli, pembangkit listrik tenaga batu bara telah mempersiapkan produksi untuk memenuhi meningkatnya permintaan AC dan kesenjangan pasokan dari pembangkit listrik tenaga air.

Mereka juga meningkatkan pembelian batubara termal berkualitas tinggi, seperti batubara Rusia, untuk meningkatkan efisiensi pembangkit listrik.

Data menunjukkan bahwa China membawa 15,82 juta ton bahan bakar berpolusi dari pemasok terbesarnya Indonesia pada Agustus, naik 35% dari Juli.

Tapi itu masih kurang dari 17,3 juta ton yang diimpor pada Agustus tahun lalu.

Peningkatan pembelian batubara Indonesia terjadi karena harga yang menguntungkan mendorong perusahaan utilitas untuk memesan lebih banyak. Pada bulan Agustus, 3.800 kalori batubara termal Indonesia sekitar 170 yuan ($24,26) per ton lebih murah daripada kualitas yang sama dengan batubara Cina, dan 4.700 kalori batubara turun 140 yuan.

Utilitas energi diperkirakan akan meningkatkan impor pada Oktober untuk mengisi kembali stok sebelum musim pemanasan dimulai di sebagian besar China utara pada pertengahan November.

Namun, karena renminbi terus terdepresiasi, batubara impor akan menjadi lebih mahal bagi pembeli China dan mungkin mengurangi permintaan.