POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan melaporkan: Tuberkulosis, seperti Covid, menyebar melalui pernapasan

Setelah berabad-abad ortodoksi medis, tim peneliti di Afrika Selatan telah menemukan bahwa pernapasan mungkin menjadi penyumbang terbesar penyebaran tuberkulosis daripada batuk, yang merupakan gejala utama.

Para peneliti memperkirakan bahwa hingga 90 persen bakteri tuberkulosis yang dilepaskan dari orang yang terinfeksi dapat terbawa dalam tetesan kecil yang disebut aerosol, yang dikeluarkan ketika seseorang menghembuskan napas dalam-dalam. Hasilnya dipresentasikan pada hari Selasa di konferensi ilmiah diadakan secara daring.

Laporan tersebut menggemakan temuan penting dari epidemi Covid: virus corona juga menyebar di aerosol tinggi-tinggi, terutama di ruang tertutup – rute transmisi yang telah terjadi. Tidak banyak dihargai Saat wabah mulai muncul.

Tuberkulosis disebabkan oleh bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis, yang biasanya menyerang paru-paru. Ini adalah penyakit menular paling mematikan di dunia setelah Covid-19 Lebih dari 1,5 juta orang Tahun lalu – peningkatan pertama dalam satu dekade, menurut laporan yang diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia minggu lalu.

Ketika epidemi Covid mengganggu akses ke perawatan kesehatan dan rantai pasokan di seluruh dunia, 5,8 juta orang didiagnosis menderita tuberkulosis pada tahun 2020. Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia Diperkirakan sekitar 10 juta orang telah terinfeksi. Banyak orang mungkin secara tidak sengaja menyebarkan penyakit ini kepada orang lain.

“Model kami menunjukkan bahwa, pada kenyataannya, generasi aerosol dan generasi tuberkulosis dapat terjadi secara independen dari gejala,” kata Ryan Dinkel, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Cape Town, yang mempresentasikan hasilnya.

Temuan ini membantu menjelaskan mengapa ruang dalam ruangan yang padat, seperti penjara, sering menjadi tempat berkembang biaknya tuberkulosis, seperti halnya Covid. Dan penelitian menunjukkan bahwa beberapa teknik yang digunakan untuk mengurangi penularan virus corona – masker, membuka jendela atau pintu, dan berada di luar ruangan sebanyak mungkin – penting dalam mengurangi tuberkulosis.

READ  Hati-hati dan kelelahan, Los Angeles sebagian besar menerima mandat topeng yang dipulihkan

“Orang-orang dari kita yang menderita TB melihat Covid dan berkata, ‘Wow, itu hanya versi singkat TB,'” kata Dr. Robert Horsberg, ahli epidemiologi di Universitas Boston yang tidak terlibat dalam pekerjaan itu.

Para peneliti sebelumnya percaya bahwa sebagian besar kasus penularan tuberkulosis terjadi ketika orang yang terinfeksi batuk, menyemprotkan tetesan yang mengandung bakteri ke udara. Beberapa bakteri diperkirakan dilepaskan ketika seseorang menarik napas, tetapi jauh lebih sedikit daripada yang dilepaskan ketika seseorang batuk.

Temuan baru tidak mengubah pemahaman ini: Satu batuk dapat mengeluarkan lebih banyak bakteri daripada satu napas. Tetapi jika orang yang terinfeksi bernafas 22.000 kali sehari sambil batuk hingga 500 kali, batuk mewakili kurang dari 7 persen dari total bakteri yang dikeluarkan oleh pasien yang terinfeksi, kata Dinkell.

Di bus yang penuh sesak atau di sekolah atau tempat kerja, di mana orang-orang duduk di ruang terbatas selama berjam-jam, Dinkel berkata, “Bernafas saja akan berkontribusi lebih banyak pada penyebaran aerosol menular daripada batuk.”

Dalam apa yang disebut pernapasan pasang surut, inhalasi menyebabkan kantung udara kecil di paru-paru terbuka, dan kemudian ekspirasi membawa bakteri dari paru-paru melalui aerosol. Karena ukurannya yang kecil, aerosol yang dikeluarkan oleh pernapasan pasang surut dapat bertahan lebih lama dan bergerak lebih jauh daripada tetesan yang dikeluarkan oleh batuk.

Seperti halnya Covid, beberapa pasien TB menyebarkan penyakit ini ke banyak orang – dan mungkin melepaskan banyak bakteri – sementara yang lain menginfeksi beberapa orang di sekitar mereka. Tetapi bahkan jika 90% dari bakteri yang dikeluarkan oleh orang yang terinfeksi ditularkan melalui aerosol, metode penularan ini tidak serta merta bertanggung jawab atas 90% kasus baru, memperingatkan Dr. Sylvia Chiang, yang mempelajari penyakit ini di Brown University.

READ  Alaska melaporkan 801 kasus COVID-19 dan membuat rekor rawat inap baru

Namun, para ahli mengatakan, temuan menyarankan bahwa dokter tidak harus menunggu pasien tuberkulosis tiba di klinik dengan batuk parah dan penurunan berat badan, dan gejala ini mengkhawatirkan.

“Kami hanya perlu menyaring seluruh populasi, seperti yang Anda lakukan jika Anda mencari banyak Covid,” kata Dr. Horsberg.

Penemuan ini sebagian besar disebabkan oleh teknologi yang dikembangkan oleh Dr Robin Wood, Profesor Emeritus Kedokteran di Universitas Cape Town di Afrika Selatan. Perangkat dapat mengumpulkan aerosol dari orang yang terinfeksi dan mengidentifikasi bakteri di dalamnya.

Diagnosis dan pengobatan tuberkulosis tidak banyak berubah dalam beberapa dekade. “Saatnya mulai menggunakan teknologi terbaru untuk menangani penyakit kuno,” kata Dr. Wood. Ia menambahkan, dengan beberapa modifikasi, sistem tersebut juga bisa digunakan untuk mempelajari penyakit lain, termasuk Covid.

Tuberkulosis telah ada selama ribuan tahun, dan penyebabnya telah diketahui selama hampir 150 tahun.

“Namun, kami masih menemukan hal-hal baru tentang bagian fundamental dari biologinya,” kata Dinkell. “Sungguh rendah hati untuk menyadari bahwa kita perlu sangat berhati-hati dalam hal pendekatan doktrinal ke suatu area.”