POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan Baru Saja Membuka Tutup Baki Sampel Asteroid NASA – Ars Technica

Ilmuwan Baru Saja Membuka Tutup Baki Sampel Asteroid NASA – Ars Technica

Perbesar / Tutup baki pengembalian sampel OSIRIS-REx terbuka, memperlihatkan lingkaran debu yang membingungkan di luar ruang pengumpulan sampel utama.

Dante Lauretta telah menunggu hampir 20 tahun untuk mendapatkan sampel asli dari sebuah asteroid, yang menurutnya merupakan kunci untuk memecahkan misteri tentang asal usul kehidupan di Bumi. Pada hari Selasa, dia pertama kali melihat butiran debu yang dikembalikan oleh misi OSIRIS-REx NASA.

Karena ingin memastikan, anggota tim sains OSIRIS-REx akan menyapu sebagian debu dari kaleng sampel asteroid dan mengirimkannya ke laboratorium untuk dianalisis. Namun tidak ada keraguan bahwa butiran debu yang muncul tepat setelah para ilmuwan membuka tutup kaleng tersebut berasal dari asteroid Bennu, tempat pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx mengambil bebatuan saat turun pada tahun 2020.

Pesawat ruang angkasa tersebut menyelesaikan perjalanan pulang perginya ke asteroid Bennu dengan pendaratan di dekat titik target kapsul pengembalian sampel pada Minggu pagi di Utah. Kapal induk OSIRIS-REx (Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, and Security-Regolith Explorer) meluncurkan kapsul untuk terjun ke atmosfer sambil menembakkan pendorongnya untuk bermanuver pada lintasan kembali ke tata surya untuk misi diperpanjang mengunjungi tata surya lain. asteroid.

Tim darat dengan cepat menemukan kapsul tersebut dan mengirimkannya dari Utah ke Johnson Space Center NASA di Houston pada hari Senin dengan menggunakan pesawat kargo Angkatan Udara AS. Ia kemudian melakukan perjalanan ke fasilitas pemrosesan ultra-bersih yang dibangun khusus di pusat luar angkasa, yang juga merupakan rumah bagi koleksi batuan bulan yang dibawa kembali dalam misi Apollo NASA lebih dari 50 tahun lalu.

Baki sampel kemudian ditempatkan di dalam kotak sarung tangan untuk memungkinkan para ilmuwan bekerja dengan perangkat melalui port sarung tangan. Kemudian tibalah momen pada hari Selasa ketika para ilmuwan membuka tutupnya.

READ  Sebagian dari matahari terbit, membingungkan para ilmuwan

“Kami membuka kotak itu hari ini, dan kami melihat ada material berwarna hitam seperti debu yang terlihat,” kata Loretta, Selasa. “Kami berharap dari Bennu. Kami berharap besok pagi bisa diambil sebagian, dan langsung dibawa ke laboratorium.”

“T“Ini adalah gambaran pertama tentang apa yang mungkin kita miliki. Ada indikasi bagus bahwa kita mungkin memiliki sampelnya,” kata Loretta.

Puncak gunung es

Ketika pesawat ruang angkasa tersebut meninggalkan asteroid Bennu dengan lebar sekitar 1.600 kaki (500 meter) pada tahun 2020, para insinyur memperkirakan bahwa wahana tersebut telah mengumpulkan sekitar 250 gram, atau 8,8 ons, sampel dari permukaan berpori Bennu. Pesawat luar angkasa tersebut mengambil sampel asteroid tersebut dengan mengulurkan lengan robot di depannya, lalu meluncur menjauh dari permukaan, hanya bersentuhan dengan Bennu selama beberapa detik. Ketika pesawat ruang angkasa mendarat di asteroid, ia melepaskan semburan gas untuk mengarahkan batuan lepas ke dalam ruang pengumpul berbentuk filter udara di ujung lengan robot. Perangkat ini disebut mekanisme akuisisi sampel sentuh-dan-pergi, atau TAGSAM.

Para ilmuwan menemukan bahwa pintu ruang pengumpulan terbuka dengan material batuan yang lebih besar, dengan beberapa pecahan batuan bocor ke luar angkasa, sehingga mereka memutuskan untuk segera menyimpan perangkat pengambilan sampel di dalam kapsul kembali untuk menghindari kehilangan lebih banyak material. Hal ini membuat beberapa ilmuwan di tim OSIRIS-REx bertanya-tanya apakah pesawat ruang angkasa tersebut dapat kembali ke Bumi dengan berat lebih dari 250 gram, empat kali lipat jumlah minimum yang diperlukan untuk keberhasilan misi.

Para peneliti kemungkinan besar belum mengetahui secara pasti berapa banyak materi yang dibawa OSIRIS-REx hingga bulan depan. Hal ini mengharuskan tim laboratorium di Houston untuk melepaskan mekanisme pengambilan sampel TAGSAM dari penahannya di dalam wadah, yang telah melindunginya dalam perjalanan kembali ke Bumi seperti boneka yang sedang bersarang. Kemudian mereka akan membuka perangkat tersebut dan berharap menemukan bongkahan batu yang lebih besar. Semua ini harus terjadi dalam dua minggu ke depan.

READ  Ternyata planet Star Trek di kehidupan nyata hanyalah ilusi bintang

Namun pandangan sekilas ke dalam kotak sampel tampak menjanjikan.

Para ilmuwan membuka tutup baki sampel OSIRIS-REx di Johnson Space Center NASA di Houston.
Perbesar / Para ilmuwan membuka tutup baki sampel OSIRIS-REx di Johnson Space Center NASA di Houston.

“Pada hari Jumat, kita akan memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang dapat diperoleh dari analisis cepat (tentang debu),” kata Loretta. “Pertama-tama, apakah kita benar-benar memiliki debu asteroid? Itu yang pertama. Apakah itu jenis material yang kita harapkan, berdasarkan penginderaan jauh yang kita lakukan di asteroid? Dan bagaimana hal itu dimasukkan ke dalam sampel kita? Rencana analisis yang telah kami tulis selama beberapa tahun terakhir cukup bagus.” Detail?

“Ini hanya debu yang bisa kita lihat dengan jelas sekarang. Harta sebenarnya ada di dalam TAGSAM, yang mungkin kita tidak bisa mengaksesnya sampai akhir minggu depan, dan ini akan menjadi proses yang sangat hati-hati untuk mencari tahu apa sifat dari debu tersebut.” koleksinya, dan bagaimana kita bisa mendistribusikannya secara adil kepada mitra internasional kita,” ujarnya Dan pada tim ilmiah OSIRIS-REx, serta menjaga integritas jangka panjang bagi para peneliti masa depan.

NASA akan menyisihkan sekitar 70% sampel asteroid untuk dianalisis beberapa dekade ke depan oleh para ilmuwan yang dilengkapi dengan teknik dan teknologi laboratorium baru. NASA telah menjadwalkan konferensi pers pada 11 Oktober untuk mengungkap lebih detail tentang sifat sampel dari Bennu.

“Saya merasa sangat bahagia di sini karena ini adalah momen yang kami impikan,” kata Loretta. “Kita bisa melihat benda yang menyentuh Bennu itu sekarang ada di laboratorium kita. Tentu kita sudah tidak sabar untuk segera masuk ke dalamnya. Masih banyak pekerjaan yang harus kita selesaikan. Kita masih harus masuk ke dalam TAGSAM ini. Di sinilah letaknya. harta sebenarnya adalah tetapi kami “Kami tahu bagaimana melakukannya dan tim siap dan bersemangat untuk berangkat.”

READ  Lepaskan jus ESA pada perburuan harta karun kosmik