POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot NASA Frank Rubio bersiap untuk mendarat di Bumi setelah perjalanan luar angkasa selama 371 hari

Itu sudah lewat waktu enam bulan, tapi misi maraton 371 hari astronot NASA Frank Rubio di luar angkasa – yang memecahkan rekor penerbangan luar angkasa berkelanjutan terlama yang dilakukan oleh orang Amerika – sudah lewat waktunya. Itu akhirnya berakhir pada Rabu pagi, ketika pria berusia 47 tahun itu menaiki pesawat ruang angkasa yang dijadwalkan untuk mengembalikannya ke Bumi.

Selama menit-menit terakhir Rubio tinggal selama 371 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Siaran langsung NASA Kamera memperlihatkan Rubio berjabat tangan dan memeluk teman-temannya, sesekali tersenyum dan melihat arlojinya. Tindakan terakhir Rubio di pusat luar angkasa adalah mengambil beberapa foto di menit-menit terakhir sebelum memasuki pesawat luar angkasa Soyuz MS-23 yang dijadwalkan untuk membawanya pulang. Pintu pesawat ruang angkasa ditutup pada hari Rabu pukul 00:41, menurut NASA.

Diperkirakan tiba di Kazakhstan sekitar pukul 7 pagi ET pada hari Rabu. Menurut NASA.

Selama beberapa bulan yang penuh kecemasan, kembalinya Rubio diragukan. Pesawat luar angkasa yang ia naiki merupakan pengganti cepat dari pesawat luar angkasa Soyuz yang diluncurkan untuk membawa dia dan dua kosmonot Rusia, Sergei Prokopyev dan Dmitry Petlin, ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 21 September 2022. Kebocoran cairan pendingin di kapal tersebut mengharuskan NASA dan Rusia badan antariksa Roscosmos akan mengirim Rubio dan rekan-rekannya Sebuah pesawat ruang angkasa pengganti untuk perjalanan pulang mereka terdampar, sehingga menunda kedatangan tim astronot baru untuk membantu mereka.

Jadwal tinggal Rubio selama enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional menjadi dua kali lipat, sehingga memecahkan rekor NASA. Penerbangan luar angkasa Rubio selama 371 hari melampaui rekor sebelumnya yaitu 355 hari yang dibuat oleh Mark Vande Hee, yang kembali dari stasiun luar angkasa pada Maret 2022. Selama misi Rubio, ia melakukan perjalanan sejauh 157 juta mil, atau 5.963 orbit mengelilingi Bumi, menurut NASA. Dia berkata.

READ  Makanan nabati yang bisa memberi Anda lebih banyak protein daripada telur

Rekor dunia penerbangan luar angkasa terpanjang dipegang oleh kosmonot Rusia Valery PolyakovaDia menghabiskan 437 hari di stasiun luar angkasa Mir Rusia antara tahun 1994 dan 1995.

Rubio mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa menghabiskan waktu ekstra jauh dari keluarganya di Miami berdampak buruk pada dirinya. Dihadapkan pada prospek menghabiskan satu tahun di Stasiun Luar Angkasa Internasional, “Saya mungkin akan mengatakan tidak,” katanya, tetapi dia tahu bahwa dia menandai hal yang tidak terduga sebagai seorang astronot.Rubio memuji 28 awak lainnya yang melakukan rotasi melalui stasiun luar angkasa. selama berada di stasiun luar angkasa, semangatnya tinggi.

“Bepergian dengan orang sebanyak ini… sungguh istimewa,” kata Rubio pada bulan September. wawancara Dengan Vande Hei yang dibagikan oleh NASA.

Rubio memanfaatkan waktu ekstranya di orbit. Dia membantu melakukan berbagai eksperimen ilmiah di Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk enam eksperimen yang diarahkan untuk mempelajari efek penerbangan luar angkasa yang panjang pada tubuh manusia. Rubio menanam tomat di stasiun luar angkasa, menguji peralatan pelatihan gravitasi nol, dan menyediakan sampel biologis yang akan membantu NASA merencanakan misi masa depan ke bulan dan Mars yang bisa memakan waktu lebih lama daripada penerbangan luar angkasanya, kata badan tersebut. Dia berkata.

Dia mengatakan kepada FundHay bahwa yang lebih hebat dari prestasi ketahanan Rubio adalah apa yang telah dicapai keluarganya.

“Faktanya, keluarga saya telah menjadi landasan yang menginspirasi saya untuk menjaga perilaku yang cukup baik selama saya di sini,” kata Rubio. “Ketahanan ditunjukkan istri dan anak-anak saya. Mereka telah menghadapi banyak tantangan selama setahun terakhir, dan telah berkembang melalui keseluruhan proses.

READ  Para ilmuwan baru saja menemukan asteroid tercepat di tata surya

Rubio mengatakan dia akan bersantai dalam kedamaian halaman belakang rumahnya di Miami ketika dia kembali ke Bumi. Setelah dia mendarat di Kazakhstan, dia akan melakukannya Dia akan kembali bersama NASA ke Houston, di mana dia hanya akan melakukan penerbangan singkat dari rumah. Mudah-mudahan hal ini tidak tertunda.

Andrew Jeong di Seoul berkontribusi pada laporan ini.