POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iga Swiatek mengalahkan Jabeur untuk memenangkan gelar tunggal putri AS Terbuka

AS Terbuka 2022 akan selalu diingat – setidaknya di luar Polandia – perpisahan dengan Serena Williams, ratu tenis dan pemain terhebat sepanjang masa.

Tapi hati-hati, setelah Polandia Iga Swiatek memenangkan gelar tunggal putri Sabtu, mengalahkan Tunisia Anas Jabeur pada Sabtu sore di Stadion Arthur Ashe, olahraga mungkin memiliki penguasa baru.

Petenis nomor satu dunia Swiatek memenuhi tagihannya dan mengalahkan Jaber, 6-2, 7-6 (5), untuk memenangkan gelar tunggal pertamanya di AS Terbuka. Itu adalah gelar Grand Slam ketiga dalam karir singkat Swiatek dan yang pertama di permukaan selain tanah liat.

Saat forehand panjang terakhir Jabeur melayang, Swiatek ambruk ke punggungnya setelah satu jam 51 menit dari pagar yang nyaris mendekati sore itu. Setelah set pertama berakhir dalam waktu 30 menit, Swiatek dan Jabeur membutuhkan waktu 81 menit untuk menyelesaikan set kedua saat Jabeur berjuang keras dua kali break untuk membuat set tersebut menjadi tiebreak sebelum Swiatek akhirnya menang.

Swiatek, 21, Memenangkan Prancis Terbuka pada tahun 2020 dan 2022, menjadi wanita Polandia pertama yang memenangkan gelar Grand Slam tunggal. Dia sekarang menjadi wanita Polandia pertama yang menang tiga kali dan AS Terbuka, karena dia adalah wanita Polandia pertama yang mencapai final tunggal.

Seberapa kecil ratu tenis baru ini? Dia adalah Generasi Z sampai ke intinya. Setelah pelukan ucapan selamat yang diperpanjang dengan Jaber, dan sedikit perayaan, dia duduk di kursinya, mengeluarkan ponselnya dari tasnya dan mengirim pesan saat dia menunggu upacara penghargaan.

Bagi Swiatek, kemenangan tersebut merupakan kesuksesan terbaru dalam satu musim yang penuh dengan mereka. Dia memenangkan 37 pertandingan berturut-turut dan enam gelar berturut-turut dari akhir musim dingin hingga awal musim panas. Kemenangan itu termasuk apa yang disebut Sunshine Double – di mana BNP Paribas Open keduanya menang di Indian Wells, California, dan Miami Open pada bulan Maret dan April.

Terburu-buru Swiatek ke puncak datang pada waktu yang tepat. Pada bulan Maret, Ashleigh Barty dari Australia, juara tunggal Grand Slam tiga kali dan No. 1 Dunia, Tiba-tiba pensiun pada usia 25Dia mengatakan dia telah mencapai semua yang dia inginkan dalam olahraga dan siap untuk tantangan baru.

Setelah kepergiannya, Barty, yang saat itu menjadi juara Wimbledon dan juara Australia Terbuka, meninggalkan kekosongan besar dalam tenis putri, yang sebagian besar bebas untuk semua dalam beberapa tahun terakhir.

Tidak ada wanita yang memenangkan lebih dari dua gelar Grand Slam dalam satu tahun kalender sejak Williams memenangkan tiga gelar pada tahun 2015. Sejak akhir 2020, Swiatek telah melakukan segala dayanya untuk mewujudkan beberapa organisasi dalam tenis wanita, memenangkan tiga gelar Grand Slam.

Di balik dominasinya di pengadilan, Swiatek mengambil peran utama tentang dia. Dia telah berbicara menentang invasi Rusia ke Ukraina lebih dari pemain non-Ukraina mana pun dan membantu mengumpulkan lebih dari $ 2 juta untuk upaya bantuan melalui partisipasinya dalam pameran tenis, yang salah satunya dia selenggarakan sendiri.

“Kami mencoba yang terbaik untuk menjadi orang baik,” katanya saat upacara penghargaan, saat bendera Polandia merah dan putih melambai di semua tribun.

Sejak awal, semua tanda menunjukkan bahwa ini adalah zaman Swatik. Sambil pemanasan, dia menyalakan sound system AC/DC, salah satu band favoritnya. (Aerosmith dan Led Zeppelin juga hadir di daftar putar mereka.)

Begitu bola mulai terbang, Swiatek tidak memberikan alasan yang baik kepada siapa pun untuk percaya bahwa pertandingan ini akan berjalan berbeda dari banyak final sebelumnya. Setelah masuk, Swiatek bermain di 10 final karir. Dia belum kehilangan satu pun sejak kemenangan pertamanya, pada tahun 2019. Terlebih lagi, dia belum kehilangan satu set pun dalam kemenangan itu.

“IGA tidak pernah kalah di Piala Dunia, jadi itu akan sangat sulit,” kata Jaber pada Kamis malam, saat Swiatek membuat comeback keduanya di turnamen ini dari grup dalam pertempuran semi-final melawan Aryna Sabalenka dari Belarus, pemain yang terutama ditentukan. Jangan sampai hilang karena beberapa alasan.

READ  Doc Rivers merasakan penampilan dominan James Harden sebelum Pertandingan 4

Melawan Jaber pada Sabtu, Swiatek menyergap sejak awal. Dia memenangkan 12 dari 14 poin pertamanya, memimpin 3-0. Jabber melangkah, kembali ke servis saat Swiatek kehilangan kendali atas forehandnya yang kuat untuk sesaat. Tapi kemudian Swiatek kembali dalam bisnis, dengan gaya yang menjadi lebih klinis daripada fiksi.

Dengan Jaber melakukan sedikit perlawanan, dia tidak perlu melakukan lebih dari menggali jauh ke dalam lapangan. Pada akhirnya, Jabber melakukan kesalahan atau menembak di suatu tempat di sekitar garis servis, memungkinkan Swiatek untuk masuk dan meledak. Set pertama selesai dalam waktu 30 menit.

Secara historis, ratu tenis wanita telah melakukan hal semacam ini.

Jaber, wanita Arab pertama yang mencapai final Grand Slam di era terbuka dan mencapai level tertinggi dalam olahraga, bisa dikatakan Gudang senjata paling kreatif dalam permainan wanita. Saat dia aktif, dia bisa menggabungkan pukulan backhand yang memantul dengan forehand yang berbahaya dan servis yang sangat kuat sehingga dia bisa mendarat di sudut dengan gerakan yang buruk.

Dia mencapai final Wimbledon awal musim panas ini dan memimpin dengan satu set sebelum menjadi tangguh dan melanjutkan Dia dikalahkan oleh Elena Rybakina Kazakstan. Sebelum hari Sabtu, dia berbicara tentang pelajaran yang dia pelajari dari pertandingan itu dan bagaimana dia sekarang tahu cara mengendalikan emosinya.

Tapi dengan Swiatek di puncaknya, tidak banyak yang bisa dilakukan Jabeur, yang telah menjadi inspirasi bagi wanita Arab, untuk menghentikan lokomotif.

“Kami akan memiliki gelar itu dalam waktu dekat,” katanya setelah kalah di final Grand Slam keduanya tahun ini. “Kami berharap ini adalah awal dari banyak hal.”

Set kedua mengikuti pola yang sama dengan set pertama, dengan Swiatek melompat untuk memimpin 3-0, Jabeur kembali untuk melakukan servis dan kemudian Swiatek mengambil alih kendali bek kanan di Game Enam untuk merebut dua game kejuaraan.

Dari sana, satu-satunya pertanyaan adalah apakah jiwa Swiatek yang terkadang goyah bisa mengalahkannya atau apakah kerumunan yang berayun ke sisi Jabeur, memohon padanya untuk memperpanjang sore dan membuat tiket mahal mereka berharga, mungkin bisa membuatnya gemetar. .

READ  Toyota menghentikan semua mobil e-Palette yang dapat mengemudi sendiri setelah kecelakaan di Desa Olimpiade

Beberapa kepala buku jari acak mulai bersiul di tengah gerakan servis Swiatek. bayi menangis. Jaber menyerah pada hal-hal yang bagus. Tidak ada lagi variasi untuk variasi. Saya mencoba meniru kekuatan Swiatek dari bawah ke atas. Dia berhasil karena dia mengikat grup dalam empat pertandingan masing-masing.

Namun, Swiatek sangat berbeda dengan pemain rapuh yang meraih gelar Grand Slam pertamanya saat masih remaja. Dia telah berevolusi dari seorang pemain yang menangis di kamar mandi saat istirahat toilet di tengah pertandingan menjadi pemecah masalah.

Pemain ini mungkin tidak berdoa untuk kemenangan di New York, di mana semua kebisingan dan keributan – kereta api dan pesawat yang lewat, penggemar yang merasa mereka memiliki hak untuk pertandingan panjang dan membantu menentukan hasilnya – membuat kemenangan di sini sangat berbeda. penting daripada di tempat lain.

“Ini New York, sangat keras, dan sangat gila,” katanya kemudian tentang dua minggu terakhir dan pertandingan ini.

Hanya menjaga bola dalam permainan tidak lagi berfungsi. Jabeur mengirimnya bolak-balik melintasi baseline dan memiliki peluang untuk mematahkan servis Swiatek di pertandingan berikutnya dan mengirimnya untuk set kedua. Dan baru kemudian Swiatek menemukan cara untuk menenangkan sarafnya dan berhubungan kembali dengan serangga. Itu tidak cantik, tetapi itu memperbaiki masalah, atau setidaknya mencegah terlalu banyak hal yang terjadi.

Jabeur memperpanjang Swiatek, mendekati siapa pun di final Grand Slam untuk memenangkan satu set. Namun pada tiebreak, pukulan-pukulan yang tadinya mulus dan mantap mulai meluncur. Pada poin terakhir, servis pertama Swiatek tidak terlalu dekat, dan dia melempar bola kedua. Forehand Swiatek memukul kembalinya Jabeur ke lini tengah, tapi Jabeur tidak bisa memanfaatkannya, dan kejuaraan menjadi miliknya.

Pasti banyak, banyak.