POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Idul Fitri tahun ini adalah urusan sentimental bagi Muslim India Amerika

Ketika segala sesuatunya berkembang di AS pada liburan ini, mereka prihatin dengan tantangan keluarga terhadap Covid di India.

Bagi Lynnbrook, Nazia de Frank yang berbasis di New York yang menjalankan Gourmet Ghee Company, sebuah perusahaan makanan yang terinspirasi oleh akarnya di India, Idul Fitri tahun ini adalah urusan yang emosional.

Keluarga beranggotakan empat orang itu berharap dapat merayakan liburan, setelah tetap terisolasi sepenuhnya tahun lalu karena Covid. Tetapi Nazia juga khawatir karena dia terus-menerus melakukan kontak dengan keluarganya di Mumbai, India, untuk memastikan kesejahteraan mereka selama salah satu wabah COVID-19 terburuk di dunia di India.

“Liburan terakhir, di New York, kami berada di puncak COVID-19. Itu menakutkan sekaligus menyedihkan, setelah kami divaksinasi tahun ini, kami pasti menjadi lebih percaya diri bertemu keluarga dan teman-teman dalam kelompok yang lebih kecil,” katanya.

“Jadi ya, ini adalah hari raya yang istimewa bagi kami. Meskipun kami tidak bisa pergi ke masjid untuk sholat karena anak-anak kami baru berusia 4 dan 7 tahun, banyak orang dewasa yang ikut sholat Idul Fitri, jadi itu adalah pengingat untuk kami bahwa segala sesuatunya kembali ke Peningkatan setelah selesainya isolasi tahun terakhir. “

“Namun, begitu segala sesuatunya mulai terlihat lebih baik bagi kami, berita dari India mengganggu kami,” Nazia menambahkan.

Baca: Tentang biryani dan persaudaraan: pesta yang tak tertandingi (13 Mei 2021)

“Juga, dengan gambar-gambar mengerikan yang datang dari Masjid Al-Aqsa, di Palestina, situs tersuci ketiga dalam Islam, di mana jamaah diserang oleh pasukan Israel, kami merasa sedih.”

“Kakak, adik, semua bibi dan paman saya serta nenek saya yang berusia 90 tahun tinggal di India. Kami selalu memeriksanya,” kata Nazia.

READ  WHO dan SA akan mendirikan pusat transfer teknologi vaksin pertama di Afrika

“Juga menyedihkan mereka merayakan kesendirian. Tapi kami berharap semuanya akan beres dan dunia akan merasakan semangat perayaan lagi.”

Muslim di seluruh Amerika Serikat mengalami perasaan pahit manis selama Idul Fitri. Bagi Mahboub Khan di Dallas, Texas, dan keluarganya, perayaan Idul Fitri adalah campuran antara kebahagiaan dan kecemasan.

“Setelah setahun, kami akan pergi ke masjid dan sholat bersama keluarga dan teman-teman kami. Kami akan melakukan sholat khusus (sholat) untuk saudara-saudara kami di India. Kami juga akan berdoa untuk Palestina.

Keluarga Abdul di Chicago mengalami beberapa hari yang sulit selama Ramadhan, karena keluarga mereka pulang dengan covid.

“Saudara kandung saya memiliki hubungan dengan Covid di rumah di Hyderabad dan kami juga kehilangan beberapa anggota keluarga besar di Delhi karena Covid. Dia berkata, ‘Kami akan mengadakan perayaan resmi.’

Perasaan tahun ini adalah harapan dan rasa syukur bagi sebagian besar keluarga Muslim. Mereka muncul dari isolasi dan bertemu teman-teman mereka dengan hati-hati, tetapi ada gagasan yang terus melayang di benak mereka tentang krisis yang sedang berlangsung di India.

Banyak Muslim mengatakan bahwa persiapan Idul Fitri mereka sering terganggu oleh permintaan di grup komunitas WhatsApp untuk bantuan oksigen atau tempat tidur rumah sakit di India atau ada orang yang meminta doa kerabat mereka yang memerangi Covid di rumah sakit.

Di seluruh Amerika Serikat, ketika banyak hal mulai muncul, Muslim mencari untuk bertemu kerabat mereka. Namun, mengingat krisis di seluruh dunia serta fakta bahwa Covid belum berakhir bahkan di Amerika, sebagian besar keluarga membuat perayaan kecil dan reflektif.