POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hun Sen menyatakan ekstraksi minyak sebagai “kegagalan” untuk Kamboja – Asia Tenggara

Agen Pers Prancis

Phnom Penh, Kamboja ●
Senin 2 Agustus 2021

2021-08-02
11:20
0
526e0a36a436d7a70544fc9c3e307721
2
Asia Tenggara
Minyak dan Gas, Kamboja, Hun Sen
Gratis

Perdana Menteri Hun Sen menyatakan upaya Kamboja untuk mengekstrak minyak “gagal” pada hari Minggu, hanya delapan bulan setelah kerajaan itu mencapai prestasi yang telah lama ditunggu-tunggu dalam memproduksi tetes pertama minyak mentahnya.

Pada akhir Desember, negara tersebut mengumumkan bahwa mereka telah mengekstraksi minyak dari perairannya di Teluk Thailand yang menurut para ahli mengandung deposit yang signifikan.

Namun operasi tersebut, yang dipimpin oleh KrisEnergy Singapura, terancam setelah perusahaan tersebut gagal membayar utangnya dan mengajukan likuidasi pada bulan Juni.

“Pada 29 Desember, kami mengumumkan penurunan pertama minyak – sekarang mungkin gagal,” kata Hun Sen, Minggu.

KrisEnergy memperkirakan tingkat produksi 7.500 barel per hari – jumlah yang sederhana dibandingkan dengan tetangga penghasil minyak Kamboja, Vietnam dan Thailand.

“Pada akhirnya, ada 1.000 barel yang dipompa per hari,” kata Hun Sen. Sekarang perusahaan itu bangkrut.

Dia juga menuduh bahwa Chris Energy “melarikan diri dengan kapal tanker”.

Perdana menteri mengklaim, “Kami tidak dapat mencegah ini tepat waktu.. mereka melarikan diri dengan minyak,” tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Agensi Pers Prancis Hubungi KrisEnergy untuk komentar.

Sebelum mengajukan likuidasi, KrisEnergy memiliki 95 persen saham dalam operasi tersebut, dengan sisanya dimiliki oleh pemerintah.

Pendapatan yang dijanjikan akan menjadi signifikan bagi negara miskin, yang diperkirakan pada 2017 akan menghasilkan setidaknya $500 juta dalam bentuk royalti dan pajak dari tahap pertama proyek.

Tetapi penemuan itu juga menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana Kamboja, sebuah negara yang telah lama mendapat peringkat buruk dalam hal transparansi, menyumbang kekayaan barunya.

READ  Kembalinya turis China outbound merupakan anugerah bagi pariwisata dunia