POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hun Sen meminta untuk merayakan upacara pembukaan kanal

Hun Sen meminta untuk merayakan upacara pembukaan kanal

Ketua Partai Rakyat Kamboja Hun Sen telah meminta agar ketika upacara peletakan batu pertama proyek besar kanal Funan Tekku diadakan pada tanggal 5 Agustus, semua kuil di seluruh negeri harus menabuh genderang dan menyalakan kembang api untuk menandai acara tersebut.

Permintaan tersebut disampaikan Hun Sen, yang juga menjabat sebagai Presiden Senat, saat memimpin perayaan 73 tahun berdirinya Partai Rakyat Kamboja di Phnom Penh pada hari Jumat.

Upacara yang diadakan di Istana Bramby Makara ini dihadiri oleh Bapak Hun Sen, Ketua Kehormatan Partai Rakyat Kamboja Heng Samrin, dan wakil presiden partai seperti Sai Chom, Min Sam An dan Hun Manit.

Perdana Menteri Hun Manet mendengarkan dan tersenyum ketika Tuan Hun Sen menyampaikan permintaan tersebut.

“Saya mengusulkan kepada Pemerintah Kerajaan bahwa pada tanggal 5 Agustus, ketika lokasi pembangunan Kanal Funan Teko dimulai, saya akan menyerukan kepada semua kuil dan tempat lain untuk menabuh genderang dan menampilkan kembang api pada malam tanggal 5 Agustus. Lebih banyak kembang api harus ditampilkan untuk menunjukkan dukungan,” kata Hun Sen untuk melaksanakan proyek tersebut.

“Proyek ini akan menciptakan peluang ratusan ribu tahun bagi Kamboja untuk memastikan bahwa Kamboja memiliki jalur transportasi laut sendiri tanpa harus melintasi negara lain,” tambahnya.

“Kanal ini akan menjadi salah satu ekosistem terbesar di Kamboja yang berkontribusi terhadap mitigasi perubahan iklim dan berkontribusi terhadap penghijauan di wilayah Barat Daya di semua musim,” kata Hun Sen.

Khiem Sorn, biksu senior dari Ordo Kota Mohanikaya di Phnom Penh dan kepala sekretariat Ordo Mohanikaya, mengatakan kemarin bahwa komite biksu dan Kementerian Agama dan Agama akan mengeluarkan pernyataan bulan ini yang meminta semua kuil Budha di seluruh negeri untuk menabuh genderang. sinyal dukungan terhadap mega proyek tersebut.

READ  Menhub meninjau kesiapan Bandara Cartajati jelang Idul Fitri

“Sebagai biksu, kami mendukung proyek pembangunan pemerintah,” kata Pastor Sorn, seraya menambahkan bahwa permainan drum akan dimulai sekitar pukul 7 atau 8 malam pada tanggal 5 Agustus.

Mr Hun Manet membuat pengumuman besar bahwa proyek senilai $1,7 miliar akan dimulai pada tanggal 5 Agustus tahun ini, dengan sebagian besar pendanaan berasal dari investor lokal.

Perdana Menteri mengatakan bahwa meskipun dengan anggaran lebih dari $1 miliar, mega proyek ini mungkin lebih murah dibandingkan proyek-proyek sebelumnya, seperti bandara, namun proyek ini unik karena menyatukan masyarakat Kamboja di mana pun.

Rencananya, Kanal Funan Tiko terbentang sepanjang 180 kilometer, dimulai dari Prek Takeo di Sungai Mekong, melewati Prek Ta Ek dan Prek Ta Hing di Sungai Pasak, di wilayah Koh Tum, dan memanjang hingga Provinsi Kep. Rutenya melewati provinsi Kandal, Takeo, Kampot dan Kep, dan berpenduduk 1,6 juta orang di sepanjang rutenya.

Lebar kanal adalah 100 meter di sumbernya, 80 meter di muara, dan kedalaman 5,4 meter (kedalaman navigasi 4,7 meter dan margin keselamatan 0,7 meter). Selain itu, proyek ini mencakup tiga bendungan di saluran air, 11 jembatan, jalur pejalan kaki sepanjang 208 kilometer, alat bantu navigasi, dan infrastruktur penyeberangan sungai lainnya. Diperkirakan menelan biaya $1,7 miliar berdasarkan kontrak BOT (bangun, operasikan, dan transfer).

Ketika selesai dibangun, kanal ini diharapkan dapat meningkatkan kegiatan pertanian, menciptakan lapangan kerja, dan mengurangi biaya pengangkutan kontainer dari Phnom Penh ke laut.

  • Tag: CPP, saluran Funan Tiko