POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hujan meteor ganda akan mencapai puncaknya malam ini – tetapi mungkin sulit untuk ditonton

dua hujan meteor Ini akan menghiasi langit malam minggu ini – meskipun bulan Ini mungkin membuat hampir tidak mungkin untuk memantau.

Ditetapkan ke puncak di Delta Aquariids selatan dan Lesser Alpha Capricornids pada hari Rabu,

Bola api menyala di langit Texas

Menurut American Meteorological Society (AMS), Alpha Capricornids – dinamai konstelasi Capricorn – aktif dari 3 Juli hingga 15 Agustus. Kamar mandi jarang menghasilkan lebih dari lima anggota pancuran per jam.

“Yang luar biasa dari pancuran ini adalah jumlah bola api terang yang dihasilkan selama periode aktivitasnya. Pancuran ini terlihat jelas di kedua sisi khatulistiwa,” kata organisasi tersebut.

Sebagai perbandingan, cekungan delta selatan – yang diduga sebagai sumber komet 96P Machholz – paling baik terlihat di belahan bumi selatan dan garis lintang selatan di belahan bumi utara.

Menurut NASA (Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional)Hujan ini aktif dari 12 Juli hingga 23 Agustus dan menghasilkan sekitar 20 meteor samar per jam.

Sementara pihak yang berkepentingan dapat melihat Delta Aquarids terbaik – dinamai konstelasi Aquarius – selama hujan puncak, kehadiran Bulan mengaburkan meteor dari pandangan.

Menghindari ukuran Piramida Giza, Taj Mahal melewati ‘dekat’ dengan tanah

Pada Rabu malam, AMS melaporkan bahwa bulan akan 74% penuh dan Awan dan asap kebakaran hutan Hal ini juga dapat menghambat upaya menonton Anda.

Sementara NASA mengatakan kesempatan terbaik untuk melihat Delta Aquarius pada hari Rabu akan mengarahkan pandangan seseorang di antara cakrawala dan zenith dan 45 derajat konstelasi Aquarius, pihak yang tertarik juga dapat melihat Delta Aquarius pada bulan Agustus selama bulan Agustus yang sangat dinanti. Hujan meteor Perseid.

READ  Studi NASA: Fluktuasi bulan dan naiknya permukaan laut menyebabkan lebih banyak banjir Berita Iklim ار

Perseid aktif dari 17 Juli hingga 24 Agustus, menghasilkan hingga 100 meteor per jam.

Beberapa meteor Perseid melesat melintasi langit di atas Kastil Santa Maria Italia dalam gambar ini oleh astrofisikawan Gianluca Massi dari Proyek Teleskop Virtual yang diambil selama puncak pada 12-13 Agustus 2018.
(Gianluca Massi/ Proyek Teleskop Virtual )

Meteorit adalah batuan luar angkasa Itu berasal dari sisa-sisa komet yang pecah dan partikel asteroid.

Setiap tahun, Bumi melewati jejak puing-puing komet, memungkinkan potongan-potongan itu bertabrakan dengan atmosfer planet, terbakar dan tersebar di langit.

KLIK DI SINI UNTUK MENERAPKAN BERITA FOX

Dalam hujan meteor, meteor bergerak menuju Bumi dari sudut yang sama, meskipun mereka bergerak dari lokasi yang berbeda.

Ilmuwan memperkirakan Bahwa sekitar 48,5 ton material meteorit jatuh ke Bumi setiap hari.