POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hubungan antara Jepang dan ASEAN sedang bergerak menuju konstruksi bersama

Hubungan antara Jepang dan ASEAN sedang bergerak menuju konstruksi bersama

Terdapat perubahan luar biasa dalam hubungan Jepang dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) selama 50 tahun terakhir. Pada tahun 1970-an, kampanye dan protes anti-produk Jepang sering terjadi di wilayah tersebut. Saat ini, Jepang adalah kekuatan yang paling dipercaya dan akrab di kalangan para pemimpin opini Asia Tenggara dan masyarakat di negara-negara ASEAN, menurut survei tahunan “Negara Asia Tenggara” yang dilakukan oleh ISEAS-Yusof Ishak Institute dari tahun 2019 hingga 2023.

Apa pun kesulitan dan masalah yang ada dalam suatu hubungan saat ini, hal itu tampaknya tidak berarti jika dibandingkan dengan apa yang terjadi 50 tahun yang lalu. Saat ini terdapat landasan yang kuat dalam perdagangan, hubungan antar masyarakat, hubungan sosial dan budaya yang dibangun di atas saling ketergantungan ekonomi yang meluas yang mendasari hubungan Jepang dengan mitra-mitranya di Asia Tenggara.

Jepang jelas telah memenangkan hati dan pikiran masyarakat Asia Tenggara melalui pertukaran budaya, bantuan pembangunan resmi, investasi asing langsung, dan soft power. Hal ini jelas tercermin setelah gempa bumi dan tsunami Tohoku pada tahun 2011. Negara-negara ASEAN dengan penuh semangat menyelenggarakan penggalangan donasi untuk mendukung Jepang. Respons yang luar biasa dari masyarakat – bahkan di daerah kumuh di Bangkok, Manila dan Jakarta – mencerminkan niat baik yang dihasilkan oleh LSM-LSM Jepang yang telah berkontribusi terhadap masyarakat Asia Tenggara selama beberapa dekade.

Menurut Organisasi Pariwisata Nasional Jepang, pada tahun 2023, wisatawan dari Asia Tenggara menyumbang seperempat dari 1,3 juta wisatawan yang kembali ke Jepang sejak pandemi COVID-19 mereda. Tentu saja, beberapa gesekan budaya dan sosial masih terjadi, terutama di negara-negara anggota baru Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), di mana Jepang memiliki keunggulan yang lebih sedikit sebagai negara pemimpin, namun terdapat dasar yang kuat dalam diplomasi lunak Jepang yang dapat diandalkan. dapat diperluas dan dirumuskan kembali diplomasi Jepang di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

READ  TNI AL kerahkan kapal perang dan personel untuk mengamankan KTT G20

Peringatan 50 tahun hubungan antara Jepang dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) memberikan kesempatan untuk membangun hubungan yang sudah ada melalui “co-building.” Hal ini melibatkan kerja sama yang lebih erat untuk menggabungkan dan memadukan unsur-unsur dan kepentingan sosial dan budaya. Dalam bidang soft diplomacy, industri budaya seperti pangan, budaya populer, dan pariwisata merupakan bidang yang jelas memiliki potensi.

Interaksi budaya pangan sudah menjadi bidang aktif inovasi budaya. Hidangan daging sapi Jepang buatan sendiri dibumbui dengan bumbu dan rempah Thailand, sementara banyak toko nasi ayam Thailand yang dibuka di Jepang, misalnya. Pada tahun 2022, terdapat lebih dari 5.000 restoran Jepang di Thailand, banyak di antaranya adalah milik lokal. Ini adalah fenomena yang mempengaruhi banyak negara di Asia Tenggara. Dengan semakin populernya masakan Asia Tenggara secara global, terdapat peluang untuk berpartisipasi dalam menciptakan dan mengekspor masakan fusion Jepang ke negara lain di dunia.

Budaya pop Jepang, seperti manga dan karaoke, dengan cepat menyebar ke seluruh Asia Tenggara. Faktanya, warga negara ASEAN sering kali memenangkan penghargaan manga Jepang, dan banyak di antara mereka yang melamar untuk bekerja di industri manga dan animasi Jepang – sebuah contoh awal dari kreasi bersama.

Pada peringatan 50 tahun persahabatan dan kerja sama antara ASEAN dan Jepang,

Jepang dapat mengintensifkan diplomasi lunaknya untuk melampaui kerja sama dan menuju kreasi bersama

Dengan ASEAN. Negara-negara di Asia Tenggara telah berkembang

Pada tingkat yang lebih besar, ini dapat berfungsi tidak hanya sebagai

Pasar untuk Jepang tetapi juga sebagai mitra

Dalam berbagai aspek sosial dan ekonomi

Dengan meningkatnya persaingan dari negara-negara seperti Korea Selatan, Jepang perlu fokus pada pemasaran daya tarik budaya popnya. Grup film, serial televisi, dan soundtrack Jepang cenderung homogen, hanya menampilkan artis Jepang dan sebagian besar melayani penonton lokal. Budaya populer Jepang dapat mengupayakan keberagaman dengan memasukkan unsur-unsur Asia Tenggara, melalui film dan produksi televisi yang diproduksi bersama atau boy band dan girl grup yang menampilkan artis dari berbagai negara.

READ  Indonesia gagal mendapatkan Dana Pandemi dari Bank Dunia

Kelompok-kelompok ini telah menarik popularitas global yang sangat besar. Produksi bersama yang dipimpin oleh budaya populer dan industri konten Jepang yang kuat mempunyai potensi untuk memfasilitasi pengembangan industri dan subkultur Asia Tenggara ke panggung global.

Pariwisata juga menawarkan potensi besar untuk kerjasama antara Jepang dan negara-negara Asia Tenggara. Jepang telah berhasil mengembangkan destinasi wisatanya di berbagai daerah, dan pariwisata tidak lagi terbatas pada kota-kota besar saja. Pemerintah Jepang dan komunitas lokal memainkan peran penting dalam pengembangan pariwisata yang cenderung komprehensif dalam penawaran, termasuk makanan, produk lokal, suvenir, dan bercerita. Dengan menggunakan proyek “Satu Desa, Satu Produk” dari Prefektur Oita di Jepang sebagai model, Thailand telah mengembangkan versinya sendiri, “Satu Steker, Satu Produk,” dalam dua dekade terakhir. Proyek ini membantu setiap daerah pedesaan mengembangkan produk atau pangan lokalnya sendiri dengan menyediakan saluran pembiayaan, pengetahuan dan pemasaran.

Pengalaman Jepang akan bermanfaat bagi negara-negara ASEAN yang ingin mengembangkan industri pariwisata mereka, khususnya di bidang ekowisata dan pariwisata ke destinasi non-kota besar. Wisatawan Jepang merupakan komponen penting dari pasar pariwisata ASEAN, dan wisatawan ASEAN menempati pangsa pasar yang semakin besar di Jepang. Terdapat insentif bagi kedua belah pihak untuk bersama-sama menciptakan atraksi wisata yang sesuai dengan selera masing-masing dalam pengembangan pariwisata daerah.

Inisiatif peringatan 50 tahun untuk mengintensifkan diplomasi lunak dan bergerak melampaui kerja sama menuju kreasi bersama dengan ASEAN dapat membantu memperkuat hubungan antar masyarakat.

Pada tahun ke-50 persahabatan dan kerja sama antara ASEAN dan Jepang, Jepang dapat mengintensifkan diplomasi lunaknya untuk bergerak melampaui kerja sama dan menuju penciptaan bersama dengan ASEAN. Negara-negara Asia Tenggara telah berkembang secara signifikan dan tidak hanya dapat menjadi pasar bagi Jepang tetapi juga sebagai mitra dalam berbagai aspek sosial dan ekonomi. Makanan, budaya populer, dan pariwisata mewakili bidang-bidang yang menjanjikan untuk kreasi bersama. Kemitraan dan kreasi bersama akan memungkinkan Jepang dan ASEAN untuk melanjutkan hubungan sehat mereka, yang akan berkontribusi pada kemakmuran dan stabilitas di kawasan.

READ  Kapal Iran dan kapal Penjaga Pantai AS dalam konfrontasi Teluk yang menegangkan

Kitty Prasertsuk adalah Profesor Hubungan Internasional di Universitas Thammasat.

Sumber: Forum Asia Timur