POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Huawei mengumumkan rencananya untuk menumbuhkan 500.000 talenta digital dalam 5 tahun untuk kawasan Asia Pasifik

Dalam pidato utamanya, Presiden Huawei Asia Pasifik Jeffery Liu mengumumkan rencana investasi perusahaan 50 juta dolar Dalam lima tahun ke depan untuk mengembangkan 500.000 talenta digital di Asia Pacific Daerah. Dia mengatakan, “Menumbuhkan ekosistem inovatif dari talenta TIK adalah dasar transformasi digital. Dengan memanfaatkan inovasi bersama dengan hasil yang saling menguntungkan, kita dapat memanfaatkan kekuatan keterampilan TIK untuk membawa kita ke masa depan digital.”

Selama 20 tahun terakhir, Huawei juga telah banyak berinvestasi dalam pengembangan talenta digital lokal. Misalnya, program Seeds of the Future telah berjalan di 15 negara dan wilayah di Asia dan Pasifik, memberikan manfaat bagi lebih dari 5.000 siswa dari lebih dari 90 universitas. Huawei juga bekerja sama dengan universitas terkemuka, dan telah mendirikan lebih dari 259 akademi TIK di Asia Pacific. Program Huawei ASEAN Academy diluncurkan pada 2019 IndonesiaDan MalaysiaDan Thailand, Dan KambojaDan itu akan meluas ke lebih banyak negara di masa depan. Dalam dua tahun terakhir, Huawei telah berinvestasi 10 juta dolar Ini telah melatih lebih dari 130.000 talenta di bidang teknologi informasi dan komunikasi di Asia Pacific daerah melalui program-program tersebut.

“Banyak lembaga pemerintah, universitas, perusahaan, dan mitra pembangunan telah membuat kemajuan besar menuju upaya ini. Saya telah memperhatikan bahwa Huawei Kamboja telah melakukan upaya luar biasa dalam proyek pengembangan TIK, termasuk Program Sertifikasi Huawei untuk melatih dan mensertifikasi siswa dan staf TIK. Ini adalah praktik Baik untuk diukur oleh organisasi lain guna meningkatkan sistem bakat kami Kamboja maupun di kawasan,” kata Dr. Chea Vandith, Menteri Pos dan Telekomunikasi, Kamboja.

Komitmen untuk menutup kesenjangan bakat digital di Asia Pacific, khususnya ASEAN, semakin ditingkatkan dengan penandatanganan Nota Kesepahaman antara ASEAN Foundation dan Huawei ASEAN Academy. Dengan ASEAN Seeds for the Future, ASEAN Foundation dan Huawei ASEAN Academy berupaya membangun kapabilitas digital generasi muda di sepuluh negara anggota ASEAN agar dapat berkembang di era ekonomi digital.

READ  Pembatasan 'daftar merah' terbaru Inggris membingungkan Amerika Selatan | perkembangan global

“Kami senang melihat perusahaan seperti Huawei telah mengambil tindakan dalam mengembangkan bakat di kawasan ini,” katanya. Srilanka Menteri Pemuda dan Olahraga Namal RajapaksaDi masa depan, kami berharap dapat berkolaborasi dengan Huawei untuk membangun ekosistem inovatif yang membawa pengetahuan TIK ke talenta digital dan memungkinkan UKM untuk lebih beradaptasi dengan transformasi digital negara kami.

Sumbernya adalah Huawei