POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hoshi Studios, inkubator manga Timur-Barat, diluncurkan oleh Lens

Hoshi Studios, inkubator manga Timur-Barat, diluncurkan oleh Lens

Through the Lens adalah produser asosiasi pada film Director's Fortnight “Eephus.”

Dengan Lens Entertainment, studio film East-West yang sukses di Cannes tahun lalu berekspansi ke manga.

Ini meluncurkan Hoshi Studios, sebuah startup pengembangan dan penerbitan manga dengan pos terdepan di Singapura dan Jepang. Grup ini akan membentuk tim yang menggabungkan bakat film dan televisi Barat dengan seniman manga Jepang untuk membuat buku dan properti buku komik lainnya. Mereka akan diterbitkan dengan kecepatan empat hingga lima per tahun, dan yang paling sukses akan dijadikan anime (serial TV) atau film.

Studio baru ini dibantu oleh kesepakatan distribusi dengan Shogakukan Asia, anak perusahaan raksasa penerbitan Jepang Shogakukan di Asia Tenggara, yang berada di balik seri buku Pokémon dan memiliki judul terlaris termasuk “Komi Can't Communicate” dan “Frieren.”

“Kami selalu mencari cara alternatif untuk membangun kekayaan intelektual baru,” kata pendiri perusahaan Aditya Chand. beragam. “Di sini, idenya adalah agar pembuat manga berkolaborasi dengan sutradara, pertama-tama membuat IP, dan kemudian para sutradara tersebut akan mengambil alih kepemilikan satu langkah lebih jauh.”

Proyek pertama yang diluncurkan dengan cara ini adalah “Muri,” sebuah cerita fiksi ilmiah aksi-petualangan tentang seorang gadis robot muda yang perlu berlindung dari kekuatan yang mengancam keluarganya. Keterikatan bakat tidak diungkapkan.

“Anime telah meningkat popularitasnya selama bertahun-tahun, dan kami telah melihat semakin banyak penggemar terhubung dengan studio yang memproduksi komik, acara, dan film favorit mereka. Kemitraan kreatif baru ini akan memungkinkan studio seni kami untuk memasarkannya konten baru yang menarik di berbagai media untuk pemirsa yang terus bertambah.” Singkatnya, penciptaan Hoshi Studios membuka jalan bagi talenta kreatif multikultural untuk sepenuhnya membenamkan diri dalam dunia baru anime dan manga Koleksi manga – dengan cara yang adil bagi para senimannya, adalah awal dari sesuatu yang benar-benar menarik dan inovatif,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

READ  V BTS menari mengikuti 'Hype Boy' dengan NewJeans dalam video TikTok: WATCH - Billboard

“Kami memiliki pengalaman dalam mendistribusikan judul berlisensi kami dari penerbit yang berkantor pusat di wilayah ini. Melalui hubungan kerja kami dengan toko buku, kami sangat senang dapat menjual kreasi Project Hoshi kepada audiens yang tepat, pada media yang tepat secara global kemitraan kita lebih jauh lagi di masa depan.”

Through the Lens adalah associate producer di “Eephus,” drama komedi Carson Lund yang akan debut minggu ini di bagian sidebar Directors’ Fortnight Festival Film Cannes.

Proyek perusahaan lainnya termasuk “Incident Report” yang dibintangi Brett Lauer (“Severance”) yang disutradarai oleh Naomi Jaye dan produser eksekutif oleh Charlie Kaufman; “Left Girl,” sebuah film fitur Taiwan yang ditulis oleh Shih Ching-shu (“Tangerine”) dan diproduksi oleh Sean Baker (“The Florida Project”), sekarang dalam tahap pasca produksi; dan “Skysong,” sebuah dongeng Asia Selatan yang dikembangkan sebagai buku komik dan film layar lebar bersama Freida Pinto (“Slumdog Millionaire”) dan perusahaannya Freebird Films.

Film thriller pembunuh berantai Deepa Mehta 'Troilokya' akan mulai diproduksi pada bulan Agustus di Thailand.

Through the Lens diluncurkan pada tahun 2021 dan mencapai puncaknya tahun lalu. Mantan Ketua dan CEO Village Roadshow International Bruce Berman telah ditunjuk sebagai presiden perusahaan baru, wakil ketua dan anggota dewan. Setelah kontrak satu tahun, Berman kini mengambil peran sebagai penasihat. Chand mengatakan penunjukan senior lainnya akan diumumkan dalam beberapa bulan mendatang.