POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harta karun dinosaurus yang luar biasa di Italia menulis ulang sejarah, geografi, dan evolusi

Seekor dewasa dan dua remaja Tyrannosaurus Tethyshadros insularis menunjukkan berbagai fenotipe yang ditunjukkan oleh spesimen yang belum matang dan dewasa di lingkungan paleo di Villaggio del Pescatore, wilayah pertama di Italia yang melestarikan beberapa individu dari spesies yang sama. Kredit: David Bonadonna

Dinosaurus yang terkubur di Italia menulis ulang sejarah, geografi, dan evolusi wilayah Mediterania kuno.

Italia tidak terlalu terkenal dengan dinosaurus. Dibandingkan dengan warisan seni dan arkeologi yang sangat baik, fosil dinosaurus sangat langka. Tidak mengherankan, penemuan sisa-sisa terisolasi pertama dari hewan-hewan ini, pada awal 1990-an, membangkitkan banyak kegembiraan, tetapi segera setelah itu dianggap tidak lebih dari pengecualian untuk aturan umum. Selama masa pemerintahan dinosaurus, antara 230 dan 66 juta tahun yang lalu, sulit untuk memetakan Mediterania kuno, yang terbentuk dari pulau-pulau kecil yang tak terhitung jumlahnya jauh dari semua daratan utama – Eropa, Afrika, Asia – tidak cocok untuk pelestarian Pada hewan besar seperti dinosaurus. Atau begitulah yang kami percaya.

Sekarang, sebuah studi baru telah diterbitkan di Laporan Ilmiah Dikoordinasikan oleh para peneliti dari Universitas Bologna, mereka mengungkap situs fosil pertama dengan banyak kerangka dinosaurus yang sangat lengkap dari Italia: Villaggio del Pescatore, yang terletak di kotamadya Duino-Aurisina, dekat Trieste, di timur laut Italia.

kerangka bruno

Kerangka Bruno, individu dewasa dinosaurus Tethyshadros insularis, dijelaskan dalam studi baru ini. Sumber gambar: P. Ferrieri (milik Otoritas Pengawas Arkeologi, Seni Rupa dan Lanskap Friuli Venezia Giulia)

Kerangka yang indah ini milik spesies Tethyshadros insularis Ini adalah dinosaurus terbesar dan terlengkap yang pernah ditemukan di negara ini. Tim menggambarkan kerangka beberapa dinosaurus terindah dan tercantik dari situs tersebut (khususnya orang baru bernama “Bruno”) dan menyoroti keberadaan tujuh (mungkin sebelas) individu di Villaggio del Pescatore.

Antonio Skeleton dan Bruno

Rekonstruksi kerangka individu Tethyshadros insularis, dengan spesimen belum dewasa yang dijuluki ‘Antonio’ ​​(atas) dan kerangka dewasa ‘Bruno’ yang baru dijelaskan di bawah. Kredit: Universitas Bologna

Dinosaurus bukan satu-satunya sisa fosil dari situs ini: ikan, buaya, reptil terbang, dan bahkan krustasea kecil memberikan gambaran yang jelas tentang ekosistem purba yang tak tertandingi di seluruh dunia. Fosil unik yang dikumpulkan dari Villaggio del Pescatore di Trieste dapat dinikmati di Museo Civico di Storia Naturale, hibah dari Kementerian Kebudayaan Italia.

Situs penggalian Villaggio del Pescatore

Situs fosil di Villaggio del Pescatore, tempat orang-orang dari ZOIC bekerja untuk mengekstraksi fosil dinosaurus yang menakjubkan ini. Kredit: ZOIC srl

Studi ini juga meninjau dan menulis ulang beberapa hipotesis evolusi untuk menjelaskan konteks Mediterania kuno. Awalnya, ahli geologi menafsirkan daerah yang sekarang dikenal sebagai Villaggio del Pescatore sebagai bagian dari sebuah pulau di tengah lautan “proto-Mediterania” yang disebut Tethys. Dia mendukung kesalahpahaman ini bahwa kerangka yang relatif kecil, kerangka dinosaurus pertama yang ditemukan di situs tersebut (dijuluki “Antonio”), sebenarnya adalah spesies “kerdil”, contoh dari apa yang disebut “basis pulau” (miniaturisasi evolusioner hewan). ). skala besar di lingkungan yang terisolasi karena kelangkaan sumber daya).

Antonio Pons di bawah mikroskop

Tulang “Antonio” di bawah mikroskop yang menunjukkan osteosit (titik hitam yang dilingkari): Jaringan tulang yang memfosil telah dianalisis untuk menyimpulkan usia relatif kerangka dinosaurus pada saat kematiannya. Kredit: Universitas Bologna

Dalam studi baru ini, tim peneliti mendokumentasikan bahwa ‘Antonio’ ​​adalah individu yang belum dewasa, sedangkan ‘Bruno’ yang berukuran lebih besar, mewakili individu yang lebih tua – yang akan terus tumbuh hingga saat kematiannya.

Bruno Scull

Tengkorak “Bruno,” kerangka dinosaurus Tethyshadros insularis yang baru dideskripsikan. Sumber gambar: A. Giamborino (milik Dewan Pengawas Arkeologi, Seni Rupa dan Lanskap Friuli Venezia Giulia)

Data geologis baru yang dikumpulkan oleh tim juga menyediakan usia situs dan fosilnya: hampir 80 juta tahun yang lalu, dalam pucat selang. Itu sekitar 10 juta tahun lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya: waktu yang sangat lama bahkan ketika berhadapan dengan dinosaurus. Pada saat itu, apa yang sekarang menjadi Italia timur laut adalah daratan yang menghadap lautan luas tetapi terhubung ke Eropa barat dan Asia. Ini berarti bahwa tidak hanya pulau-pulau kecil yang menandai Mediterania kuno, tetapi banyak rute migrasi hewan darat besar seperti dinosaurus dimungkinkan melalui jembatan darat yang kita sebut Italia saat ini.

pohon evolusi yang disederhanakan

Pohon evolusi yang disederhanakan menunjukkan di mana Tethyshadros mungkin cocok di antara kerabat Hadrosauriformnya, yang disebut dinosaurus berparuh bebek. Kredit: Universitas Bologna

Penelitian baru ini menyoroti tidak hanya langkah pertama dalam hal temuan luar biasa, tetapi yang lebih penting adalah peran penting dari catatan fosil dinosaurus Italia dalam mengevaluasi hipotesis ilmiah penting tentang hewan purba ini. Karena situs tersebut sudah dilindungi dari institusi Italia, penelitian dan kegiatan pendidikan baru dapat mewakili peluang untuk memasukkan warisan geologis dan fosil ke dalam daftar “harus dilihat” saat mengunjungi “Belpaese”.

READ  Para astronom berpikir mereka akhirnya tahu sumber sinar kosmik Bima Sakti

Referensi: “Dinosaurus Italia Lagerstätte mengungkapkan ritme dan metode untuk evolusi ukuran tubuh hadrosiform” 2 Des 2021, Laporan Ilmiah.

Para peneliti yang terlibat dalam penelitian ini adalah: Alfio Alessandro Chiarenza (University of Vigo), Matteo Fabbri (Field Museum of Natural History, Chicago), Lorenzo Consorti (University of Trieste and Geological Survey of Italy – ISPRA), Juan Cantalapiedra (Universidad de Alcalá )), David Evans (Museum Royal Ontario dan Universitas Toronto), Federico Fante dan Marco Moscioni (Universitas Bologna).