POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari-hari Terakhir di Cleaver Square Oleh Ulasan Patrick McGrath – Memori, Penuaan, dan Rasa Bersalah | Imajiner

FBeberapa penulis menciptakan rasa kagum dan ketidakpastian semulus itu Patrick McGrath. “Sekarang sulit untuk melupakan pertama kali saya menemukannya di rumah. Di Al rumah! “Narator kami terbuka, pejuang veteran Spanyol Francis MacNulty. Ketika kami bertemu dengannya, dia adalah seorang penyair tua yang tinggal di alun-alun London Selatan yang tidak sopan. Penyusup? Jenderal Franco berseragam lengkap, medali berkarat dan jalinan yang mencuat dari borgolnya, memancarkan aroma kematian atau kotoran hewan atau mungkin melati Spanyol. “

Tapi ini Kennington pada musim panas 1975; Jenderal sebenarnya sekarat di sebuah rumah besar yang penuh dengan Goyas di Madrid. Wanita berkumpul di sekitar McNulty, seperti sesuatu dari Lorca: Daughter Jelly, yang bekerja untuk Departemen Luar Negeri; Pengurus rumah tangga Dolores Lopez, Francis menyelamatkannya dari Perang Saudara ketika dia berusia delapan tahun; Kakak Perempuan Fenty, seorang seniman, sedang dalam perjalanan dari Pulau Mull. “Sudah keterlaluan, kan?” , Dia bertanya tentang kebotakan saudara laki-lakinya yang terserang.

Seperti banyak pahlawan McGrath, McNulty berbicara langsung kepada pembaca, memberi tahu kami apa yang terjadi, dan terkadang mengingatkan kami tentang hal-hal yang mungkin terlewat. Kami tidak terlalu mempercayainya, tetapi gaya McGrath bukanlah tentang narator yang tidak dapat diandalkan, melainkan hampir tidak mungkin. Penampilan Franco tampaknya menyatu dengan ayah MacNulty, ahli jantung mabuk, sementara “jamur di aster” muncul di taman kesayangannya. Ketakutan besar, dan mungkin yang paling mengganggu, kecil – kucing yang hilang, beberapa puisi yang hilang – mulai menumpuk. Seorang jurnalis datang dengan garis besar misi yang lebih lemah dan membuat Fransiskus terbuka tentang apa yang sebenarnya terjadi selama perang, bertindak sebagai penyusutan, sebagian mengaku.

READ  Sotheby menerima cryptocurrency pada lelang Banksy yang akan datang

McGrath dengan ahli menerbitkan beberapa elemen merek dagangnya, seperti sebutan binomial untuk Cleaver Square – dia memiliki kepribadian yang disebut Cleave di masa lalu – dan dia tanpa lelah mahir dalam menangani trauma dan penipuan. Barang-barang kecil sekilas dalam cerita nanti seperti seluruh gudang senjata Chekhov kembali untuk dikosongkan, atau kadang-kadang dimatikan. Dengan menyimpulkannya Hari-Hari Terakhir di Clever Square Dia mengelola trik mengesankan untuk menjadi koheren dan memuaskan secara naratif, tetapi tetap setia pada tindakan memori yang berantakan, penuaan, rasa bersalah, dan cara menceritakan kisah hidup.

Last Days in Cleaver Square diterbitkan oleh Hutchinson (£ 16,99). Untuk meminta salinan, buka guardianbookshop.com. Biaya pengiriman mungkin berlaku.