POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari-hari "Cina Kecil" di Vietnam sudah dihitung.  Itu hal yang bagus.

Hari-hari “Cina Kecil” di Vietnam sudah dihitung. Itu hal yang bagus.

Vietnam telah lama menjadi hal terdekat yang dimiliki Asia dengan pendulum ekonomi yang setara.

Seperti jarum jam, tempat yang dianggap banyak orang sebagai “miniatur China” tersandung secara spektakuler. Salah satu alasannya: sentimen investor aktif Vietnam Ini cenderung berayun liar dari super bullish ke kepanikan ekstrem tentang pasar yang terlalu panas. Dan untuk saat ini, pendulum tampaknya berayun ke arah yang terakhir.

Penurunan 30% dalam benchmark VN sepanjang tahun ini hampir merupakan gambaran cermin dari kenaikan 2021 sebesar 34%. Dan tidak mengambil narasi komparatif China terlalu jauh, penurunan tersebut benar-benar mencerminkan kekacauan pasar properti daratan dan kampanye anti-korupsi pemerintah menakut-nakuti investor asing dan CEO multinasional.

Siklus boom-and-bust berulang yang mengganggu Vietnam adalah masalah kronis yang menghalangi peningkatan pendapatan per kapita. Dia adalah salah satu pejabat pemerintah Hanoi yang belum bisa mereka perbaiki sepenuhnya.

Masalahnya, hampir semua orang berpikir bahwa 98 juta orang Vietnam sedang menuju ke sana pendapatan rata-rata Dalam perjalanan menuju kemakmuran yang lebih besar dalam beberapa dekade mendatang. Namun, pertama-tama, pemerintahan Perdana Menteri Bom Minh Chinh harus mengurangi amplitudo bullish menjadi bearish pada kepercayaan investor.

Agak membuat frustrasi, sejujurnya, di sinilah Vietnam menemukan dirinya pada tahun 2022, tepat 36 tahun setelah reformasi pembukaan pasar “Doi Mui” mulai meningkatkan permainan ekonominya.

Salah satu masalah utama adalah keasyikan bangsa yang tidak sehat dengan nilai tukar. Selama beberapa dekade, Bank Negara Vietnam secara agresif mengelola tingkat dong. Alasannya, tentu saja, ekonomi yang digerakkan oleh ekspor menggandakan kinerja dengan mempertahankan mata uang selemah mungkin.

Pada akhir tahun 2020, ini memberi Hanoi kehormatan yang meragukan yang tidak diinginkan oleh ekonomi yang menghadap ke luar: sebuah tempat di “manipulator mata uang” Daftar.

Tentu saja, ada sisi positif dari keputusan Presiden Donald Trump saat itu. Dia kesal karena pekerjaan pabrik yang melarikan diri dari China menuju ke Vietnam daripada kembali ke Amerika Serikat.

Tetapi CEO dan investor asing tidak akan bertahan dalam jangka panjang kecuali Vietnam menjinakkan emosi liar. Ini mengharuskan pembuat kebijakan untuk menyamarkan diri mereka sendiri dan menginternasionalkan ekonomi mikro.

Langkah pertama adalah belajar hidup dalam mata uang yang lebih kuat. Ini akan mengurangi risiko overheating, meningkatkan kepercayaan di kalangan investor dan mendorong sektor swasta menjadi lebih kompetitif.

Meskipun Jepang dan Vietnam memiliki sedikit kesamaan, Tokyo adalah kisah peringatan bagi sisi gelap untuk mempertahankan mata uang yang undervalued dari tahun ke tahun. Sejak akhir 1990-an, pemerintah Jepang telah mendevaluasi yen dengan mengorbankan kemampuan ekonomi untuk berkembang. Ini meremehkan kebutuhan mendesak bagi pemerintah untuk mengatur ulang mesin pertumbuhan untuk mengimbangi China.

Dua puluh lima tahun obsesi depresiasi yen Tanggung jawab untuk Japan Inc. Untuk merestrukturisasi, berinovasi, meningkatkan produktivitas, memodernisasi praktik tata kelola, dan mengambil risiko. Sederhananya, kesejahteraan perusahaan dalam skala yang sangat besar telah menyebabkan kematian roh binatang di Jepang. Saat ini, Jepang membuntuti Indonesia dalam perebutan start-up teknologi “unicorn”.

Vietnam ingin menghindari nasib ini. Dia perlu menstabilkan sektor real estat yang lesu yang menyeret turun PDB dan membatasi pertumbuhan upah. Ia perlu berhenti mensubsidi sektor pemerintah yang tidak efisien dan seringkali korup. Lebih banyak energi ekonomi harus datang dari bawah ke atas, bukan dari atas ke bawah.

Sudah waktunya bagi Hanoi untuk menjauh dari model yang membuatnya diberi label mini-China. Pertumbuhan yang cepat, politik komunis, pasar tenaga kerja pabrik, populasi besar, biaya rendah, dan lokasi geografis yang patut ditiru semuanya berhasil sejauh ini. Tapi lompat 3700 dolar per orang Sekarang, misalnya, $10.000 membutuhkan rencana permainan baru.

Dengan memenangkan perang dagang Trump dan memiliki pengalaman Covid-19 yang relatif sukses, Vietnam telah membuktikan bahwa ia dapat berkembang dalam situasi terburuk. Seperti Jurnal Wall Street Dilaporkan awal bulan ini, Apple mendaftarkan Vietnam di antara kandidat teratas alternatif Cina untuk memproduksi iPhone dengan India.

Namun, tahun depan bisa menjadi tahun yang unik dan kacau. Di antara pergeseran tiba-tiba China dari penguncian “Nol Covid”, ketakutan akan resesi AS dan suku bunga bank sentral yang lebih tinggi, Vietnam dapat menemukan dirinya dalam bahaya sejak dini dan sering.

Namun, melihat jangka panjang, dinamika pendulum ini merusak diri sendiri, dan semakin meningkat. Sudah waktunya untuk menghentikan ayunan ekonomi.

READ  Para menteri perdagangan G20 berjanji untuk memulihkan ekonomi dari dampak COVID-19