POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemitraan Ekonomi Regional mencerminkan komitmen Indonesia untuk integrasi lebih lanjut

Kemitraan Ekonomi Regional mencerminkan komitmen Indonesia untuk integrasi lebih lanjut

Zubair Qureshi

RCEP mencakup Australia, Brunei Darussalam, Kamboja, Cina, Jepang, Republik Demokratik Rakyat Laos, Selandia Baru, Singapura, Thailand, dan Vietnam, membuka jalan bagi terciptanya kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia.

Awalnya diusulkan oleh Indonesia pada masa kepresidenan ASEAN pada tahun 2011 dan dilaksanakan pada tahun 2022, perjanjian tersebut akan mencakup 2,3 miliar orang atau 30% dari populasi dunia. Ini juga akan menyumbang US$25,8 triliun yang merupakan sekitar 30% dari PDB global, dan menyumbang US$12,7 triliun, lebih dari seperempat perdagangan barang dan jasa global, dan 31% dari arus investasi asing langsung global.” Dr. Kiki Verico Ia memberikan pencerahan kepada peserta dalam paparannya. Wakil Direktur Riset Universitas Indonesia, Dr. Kiki Verico, menyampaikan pandangan tersebut saat menjadi pembicara pada sesi ke-9 Program Pelatihan Daring Dinamika Kontemporer Indonesia, kerjasama KBRI dan Universitas Bahria Islamabad.

Secara rinci para pembicara menyampaikan bahwa gravitasi ekonomi global telah bergeser dari Amerika Serikat dan Inggris ke Asia, dengan kontribusi Asia meningkat dari 14,1% pada tahun 1948 menjadi 36,1% pada tahun 2020. Lanjutnya, kontribusi Amerika Latin menurun dari 11,3% menjadi 3,1%, sedangkan Afrika meningkat dari 7,3% menjadi 2,3%.

Ia menekankan bahwa kontribusi Eropa meningkat dari 35,1% menjadi 38,2%, menunjukkan pergeseran daya tarik ekonomi dari Amerika Serikat dan Inggris ke Asia.

Pembicara berpendapat bahwa RCEP mempromosikan konvergensi ekonomi yang lebih besar untuk ASEAN, termasuk semua 10 negara anggota dan mendukung sentralitas ASEAN, dibandingkan dengan empat anggota CPTPP ASEAN. Ia menilai jalur tunggal RCEP akan lebih cocok untuk karakter ASEAN dibandingkan jalur ganda RCEP dan CPTPP. “Inisiatif RCEP mencerminkan komitmen Indonesia untuk mempromosikan integrasi regional dan lingkungan yang kondusif untuk hubungan perdagangan yang lebih baik di kawasan Indo-Pasifik dan sekitarnya” Dr. Kiki Verico memberi tahu para peserta sambil menyoroti kontribusi besar Indonesia dalam pembuatan RCEP.

READ  Depresiasi yen dan konsekuensinya bagi perekonomian Indonesia

Ia menambahkan, kesepakatan RCEP merupakan pencapaian ASEAN yang paling menonjol yang akan berkontribusi pada keamanan politik kawasan dan memperkuat sentralitas ASEAN di Asia Tenggara, Samudra Hindia, dan Pasifik.

Dalam paparannya, narasumber menyampaikan bahwa kesepakatan RCEP diharapkan dapat meningkatkan daya saing, memperkuat jaringan produksi global, dan meningkatkan rantai pasokan regional dengan meningkatkan akses pasar ekspor barang dan jasa, mengurangi atau menghilangkan hambatan perdagangan, dan mempromosikan teknologi. transfer.

“RCEP adalah manifestasi dari tekad kawasan untuk menjaga pasar tetap terbuka; mempromosikan integrasi ekonomi regional; mendukung sistem perdagangan multilateral yang terbuka, bebas, adil, inklusif, dan berbasis aturan; dan pada akhirnya, berkontribusi pada upaya pemulihan global pasca pandemi. , ”tegas pembicara saat menyoroti tujuan dan ruang lingkupnya.

Dengan komitmen baru untuk akses pasar dan aturan serta kontrol yang modern dan disederhanakan yang memfasilitasi perdagangan dan investasi, RCEP berjanji untuk memperkenalkan peluang bisnis dan bisnis baru, memperkuat rantai pasokan di kawasan, dan meningkatkan partisipasi UMKM dalam rantai nilai dan pusat produksi regional.

“Yang terpenting bagi Indonesia, RCEP memberikan kesempatan untuk lebih mengintegrasikan Indonesia ke dalam rantai nilai regional dan menarik investasi ke dalam industrinya, terutama manufaktur, yang menyumbang 20 persen dari PDB,” kata pembicara kepada para peserta.

Indonesia tertarik untuk mendiversifikasi sektor manufakturnya dan secara aktif berupaya meningkatkan rantai nilai global untuk beralih dari pengekspor komoditas mentah menjadi produsen produk bernilai tinggi. RCEP dapat mengkatalisasi investasi dan kemitraan baru untuk memperluas kemampuan industri dan mendorong inovasi, serta memungkinkan naik turunnya rantai nilai. Salah satu contohnya adalah upaya negara tersebut untuk menjadi pemasok global baterai kendaraan listrik dan membangun rantai pasokan yang komprehensif untuk kendaraan listrik.

READ  Indonesia menghapus batas harga minyak goreng, memperkenalkan subsidi untuk memastikan pasokan