POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari Bebas Mobil Sedunia: Sejarah, kepentingan, dan semua yang perlu Anda ketahui, berita dunia

Hari Bebas Mobil Internasional diperingati pada tanggal 22 September setiap tahun untuk memotivasi pengendara agar menyerahkan mobil mereka selama satu hari.

Menjadi kesempatan besar untuk mengurangi polusi udara, Hari Bebas Mobil Sedunia mendorong berjalan kaki dan bersepeda bersama dengan lingkungan yang lebih aman daripada manfaatnya.

Ini menawarkan sekilas tentang bagaimana dunia bisa menjadi 365 hari setahun tanpa lalu lintas apa pun.

Baca juga | Australia: Gempa bumi berkekuatan 6,0 yang jarang terjadi di Melbourne

Sejarah Hari Bebas Mobil Sedunia

Sejak tahun 1990-an, beberapa hari bebas mobil telah diadakan di Inggris dan Islandia, tetapi semuanya tidak resmi.

Carbusters, sekarang dikenal sebagai World Carfree Network, meresmikan kampanye tersebut dengan meluncurkan Hari Bebas Mobil Sedunia pada tahun 2000.

Baca juga | FBI mengkonfirmasi kematian Gabi Pettito dengan pembunuhan di tengah pencarian tunangannya yang sedang berlangsung

Banyak cara untuk merayakan

Untuk menunjukkan komitmen mereka terhadap transportasi perkotaan yang bersih dan berkelanjutan, banyak kota di Eropa masih menyelenggarakan Mobility Week dari 16 hingga 22 September.

Dari menunggang kuda di São Paulo hingga balapan di Jakarta, banyak acara diselenggarakan di seluruh dunia untuk merayakan hari tersebut dan menyoroti pentingnya alternatif selain kendaraan yang berpolusi.

Baca juga | Para ilmuwan memperingatkan ‘tanda-tanda vital’ Bumi semakin buruk karena perubahan iklim

indikasi

“Hari Tanpa Mobil Sedunia adalah waktu yang tepat untuk menghilangkan panas dari planet ini dan menempatkannya pada perencana kota dan politisi untuk memprioritaskan bersepeda, berjalan kaki, dan transportasi umum daripada mobil,” menurut World Carfree Network.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan dalam sebuah laporan bahwa polusi udara ambien saja menyebabkan hampir 4,2 juta kematian pada tahun 2016.

READ  Etika yang canggih untuk menanyakan status vaksin COVID-19 seseorang

Sementara itu, United Nations Environment Programme (UNEP) menyebutkan transportasi merupakan penyumbang terbesar perubahan iklim. Ini juga merupakan sumber emisi bahan bakar fosil yang tumbuh paling cepat.

Kemitraan untuk Bahan Bakar dan Kendaraan Bersih diluncurkan untuk menunjukkan dukungan bagi penerapan teknologi yang lebih efisien dan bahan bakar yang lebih bersih.

Kampanye “Berbagi Jalan” PBB, yang sebagian besar berfokus pada berjalan kaki dan bersepeda, mengarahkan negara-negara untuk berinvestasi dalam infrastruktur pejalan kaki dan sepeda.