POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hardwick: Stephen Terry menutup restorannya setelah pencurian senilai £150.000

Hardwick: Stephen Terry menutup restorannya setelah pencurian senilai £150.000

Komentari foto tersebut,

Restoran Hardwick dijalankan oleh mantan koki berbintang Michelin Stephen Terry

Seorang mantan koki berbintang Michelin telah menutup restorannya setelah ada pasangan yang mencuri £150.000 dari restoran tersebut.

Koki TV Stephen Terry telah mengumumkan penutupan restoran The Hardwick di Abergavenny, Monmouthshire, setelah 18 tahun.

Itu terjadi setelah direktur keuangan Nicola Nightingale mencuri £150.000 dari restoran dan mentransfer £46.000 ke rekening suaminya, Simon.

Pasangan itu dijatuhi hukuman percobaan dua tahun penjara.

Terry, yang memiliki restoran bersama istrinya Joan, dilatih di bawah bimbingan Marco Pierre White dan masuk dalam Daftar Great British BBC.

Saat mengumumkan penutupan restorannya di media sosial, ia mengucapkan terima kasih kepada seluruh staf dan pelanggan selama 18 tahun terakhir, sambil menambahkan: “Ini sangat emosional. Maju dan terus meningkat.”

Pada bulan Maret 2020, Terry mempertanyakan perilaku Nicola Nightingale dan berusaha menghubungi dia dan suaminya tentang kejanggalan dalam rekening tersebut.

Mereka tidak menanggapi dan dia kemudian mengundurkan diri dari posisinya sebagai administrator kantor melalui email.

Komentari foto tersebut,

Joan dan Stephen Terry mengaku kecewa dengan keputusan hakim yang tidak memenjarakan para pencuri

Terry menghubungi polisi dan menemukan bahwa selama dua tahun dia telah mentransfer hampir £47.000 ke rekening bank suaminya, melakukan pembayaran langsung lebih dari £50.000 untuk dirinya sendiri, menggelembungkan gajinya sebesar £6.000 dan melakukan pembayaran tambahan sebesar £500. 47.000 untuk dirinya sendiri yang disamarkan sebagai upah yang dibayarkan.

Terungkap juga bahwa dua pinjaman senilai £40.000 telah diambil atas nama Terry tanpa izinnya.

Pengadilan Cardiff Crown mendengar Nicola Nightingale menggunakan uang itu untuk mendanai kecanduan belanja.

Selama persidangan Simon Nightingale, terungkap bahwa sebagian dari uang tersebut telah dihabiskan untuk liburan ke luar negeri – termasuk perjalanan ke EuroDisney, Disney World di Florida, Prancis, dan kunjungan ulang tahun di Maroko.

Lewati konten Instagram, 1

Apakah Anda ingin mengizinkan konten Instagram?

Artikel ini berisi konten yang disediakan oleh Instagram. Kami meminta izin Anda sebelum mengunggah apa pun, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Anda mungkin ingin membaca Instagram Kebijakan Cookie Dan Kebijakan pribadi Sebelum penerimaan. Untuk melihat konten ini, pilih Terima dan Lanjutkan.

Akhir dari konten Instagram, 1

Nicola Nightingale mengaku bersalah atas penipuan dengan penyalahgunaan posisi, dan Simon Nightingale dinyatakan bersalah mendapatkan properti kriminal setelah persidangan.

Di luar pengadilan, Terry mengatakan dia “terkejut” dengan keputusan hakim yang tidak menjatuhkan hukuman penjara kepada pasangan tersebut.

“Berada di sini hari ini dan menerima berita bahwa mereka akan diberikan hukuman percobaan, itu benar-benar sebuah lelucon,” katanya.

“Mereka mendapat £150.000 dari sebuah perusahaan kecil.

Terry menambahkan: “Kami tidak menghasilkan banyak uang. Ini adalah hasil kerja cinta, ini adalah gairah.”

READ  Britney Spears mengenakan kemeja #FreeBritney - dengan sidang penting hanya beberapa jam lagi | Berita Ent & Seni