POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hamlet 80’s Ian McKellen Membuat Kita Melihat Dengan Mata Baru

Hamlet berusia 80-an? kenapa tidak. Dalam permainan yang penuh teka-teki, paradoks, dan kontras, ini hanyalah satu lagi. Mengapa, ketika seorang raja terbunuh, putranya tidak secara otomatis naik takhta? Mengapa Hamlet mengatakan dalam pidatonya yang paling terkenal “Tidak ada musafir yang akan kembali” dari luar makam, padahal dia baru saja melihat ayahnya yang sudah meninggal? Hantu itu, dalam obsesi inses, tampaknya merupakan proyeksi pikiran Hamlet, tapi – tunggu – orang lain juga bisa melihatnya. Rencana untuk membunuh Telinga Beracun tampak seperti salah satu hobi sang pangeran, sampai Claudius muncul dan berkata: Aku berhasil! Salahku!

Sutradara Sean Mathias dengan berani melompat ke dalam buaian kucing ini dengan pilihan buta usia, buta warna, dan buta gender. Dalam sebuah produksi yang sebagian besar telah dilucuti dari hiasan, yang terpenting adalah bagaimana syair itu diucapkan. Ian McKellen memimpin, tidak pernah mengorbankan makna untuk musik; Ini adalah mesin retak yang masih memiliki nada yang bagus. Jonathan Hyde sebagai Claudius memaksakan dirinya dengan coretan, jika terkadang terlalu cepat. Polonius Non-Swagger dari Frances Barber menawarkan pelajaran lanjutan dalam membawakan lagu di Orotend. Keputusan aneh untuk memberi Gertrude aksen Skandinavia berarti kata-kata Jenny Segrove terkadang sulit dipahami, dan juga membuat penampilannya menjadi kasar dan tidak nyaman.

Jika diberi kesempatan, Hamlet mungkin bisa menjadi raja filsuf yang layak. McKellen memberikan soliloquy polesan baru dan sedikit humor konyol; Ungkapan “menjadi atau tidak menjadi” diserahkan ke kursi tukang cukur; Surat bengkak lainnya di sepeda olahraga. Aktor berusia 82 tahun ini tidak benar-benar berlari di atas panggung, tetapi masih mengejutkan untuk berpikir bahwa ia memainkan peran yang sama 50 tahun yang lalu.

READ  Versi deepfake dari Paul McCartney muda mengungkapkan dirinya... Beck?

McKellen dengan Jenny Seagrove sebagai Gertrude | © Mark Brenner

Himpunan tulang dan iluminasi menunjukkan bahwa Claudius tidak hadir dalam dekorasi. Satu-satunya mahkota yang terlihat adalah raja pemain. Pakaian modern membuat ghosting — klise dendam yang jelas bahkan di zaman Shakespeare — bermasalah untuk dipecahkan, saat kita terombang-ambing antara mentalitas Renaisans dan mental kita. Francesca Annis benar-benar mengintimidasi dalam peran kecil tapi penting ini. Hamlet yang lebih tua menekankan pemuda Laertes (Ashley de Gayle) dan saudara perempuannya yang terkutuk. Alis Wyn Davies mengubah Ophelia menjadi milenium pemain gitar, yang tontonan gilanya berupa penampilan Glasto yang sangat mengganggu.

Kedewasaan memberikan kedalaman baru pada kesedihan sang pangeran, membuatnya kurang intelektual, dan lebih terlihat pahit — dan itu sangat cemerlang dalam adegan dengan penggali kubur yang gembira. Hubungan dengan Horatio (Ben Allen) sangat menyentuh. Sering kali, Hamlet ingat mengakui teman lamanya dengan sentuhan hati. Penegasan kerajaan dari peringkat terendah masyarakat, tetapi juga sikap mulia dari aktor yang jauh lebih berpengalaman ke yang lebih muda. Apa yang mungkin tampak seperti gimmick membawa kita kembali ke naskah dengan pandangan baru.

★★★★ ☆

hingga 25 september theaterroyalwindsor.co.uk