POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Halle Lou Richardson: Film “Saya Sudah Pensiun Dari Bermain Remaja”

Pada paruh kedua dekade ini, Haley Lu Richardson telah mengumpulkan berbagai peran yang mengesankan, dari komedi slapstick dan drama indie, bersatu dalam sifatnya yang menakjubkan.

Sebagai sahabat terkenal Hailee Steinfeld yang dibenci dalam komedi remaja tepi tujuh belaspersilangan kekasih dengan cystic fibrosis di Lima kaki jauhnya Dan seorang arsitek berteman dengan seorang pria tua yang berduka di Kogunada yang diakui secara kritis. Colombus, kehangatan aktor Amerika berusia 27 tahun itu terus-menerus mengangkat apa yang akan menjadi karakter datar atau turunan menjadi orang-orang totok. Dia sangat pandai dalam aspek kehidupan sehari-hari yang sering diterjemahkan dengan buruk ke layar kaca – Googling Planned Parenthood in tidak hamiluntuk mengintip kenangan robot Techno Sabine di setelah yang Atau, dalam kasus film barunya Montana Story, memanggil Uber ke peternakan ayahnya di negara Big Sky.

The Montana Story, yang ditulis dan disutradarai oleh duo film Scott McGee dan David Siegel, menandai kepergian Richardson, yang memerankan remaja dalam situasi rumit. Karakter Erin yang berusia 25 tahun terhubung kembali dengan saudara lelakinya yang terasing, diperankan oleh Owen Teague, setelah ia menderita stroke yang membuat ayah mereka koma.

“Saya sudah pensiun dari bermain remaja,” katanya tertawa di Zoom awal pekan ini dari Italia. Keputusan itu diambil setelah syuting untuk Unpregnant, di mana dia berperan sebagai siswa berprestasi berusia 17 tahun yang terhubung kembali dengan sahabatnya di Slashes dan Kelly Clarkson saat dia berlayar melintasi negara bagian untuk melakukan aborsi. “Saya ingat berpikir setelah film itu, ‘Saya pikir ini adalah terakhir kalinya saya bisa menelepon seorang remaja. “Seperti, aku hanya berpikir aku tidak punya lagi… Itu 10 tahun yang lalu!”

Kehangatan yang Anda tunjukkan di layar membawanya; Ada kecenderungan untuk melakukan kesalahan selama percakapan kami, menyela dirinya sendiri untuk mengingat bulu kucing (kucingnya berhasil ke Italia bersamanya), sendawa air soda, dan mengabaikan bagaimana kami pertama kali berciuman dengan lagu-lagu Kelly Clarkson, yang akan sangat kuno baginya. karakter remaja masa kini. Mengenakan hoodie, dia memperbesar dari Sisilia, saat dia mempelajari lebih dalam pembuatan film Musim 2 Lotus PutihHBO’s Sebuah sindiran pedas tentang keunggulan dan hiburan yang menjadi sukses besar di televisi pada musim panas 2021. Richardson memerankan Portia, seorang wanita berusia pertengahan dua puluhan yang bepergian dengan bosnya, dan hanya itu yang dapat kita ketahui tentang karakternya sejauh ini.

“Sinetronnya sama, hanya saja karakternya berbeda dan settingnya berbeda, dan tema yang jalin di semua alur cerita adalah tema baru yang sama-sama hadir di masyarakat dan kemanusiaan sekarang,” katanya, mencari kata yang tepat. . Saya menyediakan: relevan, mengganggu, mengganggu. “Pikiran, dan buruk,” tambahnya, dan kami berdua tertawa. Itu juga.

Dengan The White Lotus dan Montana Story, Richardson tertarik untuk hidup di era gejolak emosi yang lebih dewasa dan kaku. Eren kembali setelah tujuh tahun absen dengan cangkang kepahitan yang kejam – terhadap ayahnya, yang kita tahu kejam dan kasar. Terhadap kakaknya, untuk alasan yang lebih tidak jelas, dia secara bertahap dibuka oleh pressure cooker dari perjalanan mobil yang canggung, keputusan logistik, dan konfrontasi tak terhindarkan yang merobek luka dari luka masa lalu. “Kedewasaan itu adalah sesuatu yang secara pribadi saya kaitkan dengannya,” katanya.

“Jelas ketika saya melakukan Edge of Seventeen, saya masih menyukai film itu dan terhubung dengannya saat itu, tetapi itu adalah tingkat koneksi yang berbeda yang saya rasakan secara pribadi dengan apa yang sedang dialami Irene, dan banyak yang berkaitan dengan di mana dia berada. dalam hidupnya, dan apa yang bisa dia hadapi dan hadapi.” .

Sudah 11 tahun sejak Richardson dan ibunya pindah ke Los Angeles dari kampung halamannya di Phoenix, di mana dia memenangkan sejumlah kompetisi tari regional. Tidak seperti kebanyakan rekan kerjanya, dia memasuki Hollywood tanpa koneksi industri apa pun – ibunya bekerja di bidang pemasaran, dan ayahnya bekerja di bidang desain lapangan golf. Ketika ditanya apakah dia frustrasi dengan hambatan patronase yang muncul, Richardson optimis. “Saya tidak mencoba untuk melawan, dan saya tidak marah tentang hal itu,” katanya. “Maksud saya, saya melihat beberapa orang datang di sekitar saya, atau mereka memiliki peluang luar biasa di sekitar saya, dan banyak dari mereka bekerja sangat keras untuk waktu yang lama, dan banyak orang memiliki jenis koneksi tertentu, atau hanya mendapatkan benar-benar beruntung dalam peran tertentu pada waktu tertentu.”

Richardson dalam Tidak Hamil. Foto: Ursula Coyote/The Associated Press

“Saya mengalami luka bakar yang lambat dan stabil yang saya hargai, karena saya merasa itu memberi saya ruang untuk benar-benar membuat kesalahan,” tambahnya. “Ini seperti, dari mana Anda pergi dari sana, Anda tahu? Bagaimana Anda bisa melampaui itu? Dan tidak hanya pada tingkat bagaimana orang lain melihat Anda, bagaimana Anda dipersepsikan, tetapi juga pada tingkat pencapaian. Saya berharap seluruh karir saya hanyalah bangunan yang kokoh.”

Erin dari Montana Story memiliki kesamaan dengan sebagian besar karakter Richardson: kemandirian yang keras kepala. Performanya, apakah semilir atau padat, tampaknya berasal dari tekad kuat yang sama. Dengan Montana Story dan peran yang diakui dalam Columbus dan After Yang – keduanya disutradarai oleh sutradara Korea Selatan Kogunada, yang berbagi saling penuh kasih sayang Close Friendship – Richardson menunjukkan ketertarikan pada lingkungan kecil dan kolaboratif dan perhatian terhadap karakter wanita yang tidak dapat memudar ke latar belakang. “Saya lebih suka, jika saya harus memilih – yang kadang-kadang saya lakukan, karena saya tidak mendapatkan kesempatan itu ke kiri dan ke kanan,” katanya. “Saya lebih suka membuat film indie yang lebih kecil dengan orang-orang yang benar-benar dapat saya ajak berkolaborasi dan benar-benar percaya, dan memainkan karakter yang benar-benar montok dan menarik bagi saya, daripada memerankan istri seseorang di film yang lebih besar.”

Richardson hampir berada di film yang jauh lebih besar, meskipun bukan sebagai istri yang terpinggirkan, sebagai salah satu dari Finalis Batgirl Dalam film superhero DC – peran yang akhirnya diberikan kepada Leslie Grace di In The Heights. Apakah dia gugup tentang prospek dia bergabung dengan rantai besar? Dia mengatakan “Ya”. “Saat-saat saya — tidak hanya berbicara tentang pengalaman itu dengan Batgirl — tetapi saat-saat ketika saya menyukai hal-hal yang sangat besar atau hal-hal waralaba, hal-hal superhero atau sesuatu, terjadi sangat cepat. Anda harus menandatangani kesepakatan lebih awal. Tidak ada teks ” .

Halle Lou Richardson dan John Cho di Columbus
Richardson dan John Cho di Columbus. Foto: Everett Collection Inc / Alamy

Dia membandingkannya dengan rasa kreatifnya – “mengapa saya melakukannya” – dari mana dia menjadi lebih protektif. Dengan waralaba, dia “menjadi potongan teka-teki dan kurang seperti orang yang membantu menyusun teka-teki,” katanya, meskipun dia mengacungkan topinya kepada Brie Larson, yang memerankan Captain Marvel dalam film MCU 2019 sebagai pahlawan super dengan seorang feminis. kepekaan. “Aku sangat berharap jika kamu melakukan sesuatu seperti ini, akan ada ruang untuk itu [that]. “

Satu tempat di mana dia menemukan ruangan itu: Instagram, di mana dia sesekali menerapkan bakat aktingnya dalam beberapa penghormatan licik terhadap budaya milenium. (Lihat: Pengiriman yang sangat setia Dari tingkah Marisa yang melemparkan kursi biliar dari The OC.) “Saya merasa Instagram adalah satu-satunya tempat yang saya miliki di mana saya benar-benar dapat mengontrol bagaimana orang yang mengenal saya melihat saya sebagai pribadi,” katanya. “Saya suka benar-benar menjaga … menyenangkan, saya merasa seperti itu. Sejujurnya, saya tidak terlalu memikirkannya.” Saya perhatikan bahwa ini tampaknya sehat karena saya biasanya khawatir tentang posting online. Dia menjawab, “Saya merasa ini tidak terlalu berbahaya bagi kesehatan saya.” “Saya pikir di mana Instagram menjadi tidak sehat adalah ketika saya mulai meneliti” — para rabi belanja online, profil orang lain yang membuat iri, atau halaman jelajah yang diisi dengan gulungan kulit yang tak berujung dan bibir yang disuntikkan. “Ini adalah untuk Anda.”

Kami mengakhiri dengan nada berat, berbicara hanya satu minggu setelah draf opini Mahkamah Agung yang mengisyaratkan akhir dari Roe v Wade bocor, dan itu akan mendorong Amerika Serikat lebih jauh. Kekacauan dan Hukuman Neraka pelayanan kesehatan reproduksi tidak dapat diakses seperti yang digambarkan dalam Tidak Hamil.

“Saya tidak percaya – saya sangat sedih percakapan ini masih berlangsung,” katanya. “Saya benar-benar berpikir sangat sedih dan salah bahwa ini adalah percakapan yang akan dilakukan oleh siapa pun kecuali seorang wanita dalam situasi yang secara pribadi berbicara dengan orang-orang yang ingin dia ajak bicara dalam hidupnya.”

Kami menyetujui sentimen yang berlaku untuk banyak karakter Richardson, baik eksplisit maupun kontroversial: “Saya pikir ini sudah berakhir.”

READ  Nawazuddin Siddiqui ingat menolak acara TV-nya karena membutuhkan 'pencahayaan ekstra'