POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hadapi kerapu, penurunan kakap, Indonesia terapkan strategi panen

  • Indonesia mengikuti strategi pemanenan kerapu dan kakap di bagian timur negara ini, di mana volume penangkapan dan rata-rata pendaratan ikan rendah.
  • Daerah sasaran adalah pemasok ikan global utama, dengan Indonesia bertanggung jawab atas 45% penjualan kakap dan kerapu global.
  • Peraturan baru tentang alat tangkap dan kapal curah ditujukan untuk memulihkan tujuh spesies perikanan.

Makassar, Indonesia – Indonesia sedang mengembangkan strategi panen untuk perikanan kerapu kakap sebagai bagian dari rencana pengelolaan perikanan untuk WPPNRI 713, sebuah kawasan pengelolaan perikanan yang berbatasan dengan pulau Kalimantan, Sulawesi, Bali dan Flores. , Laut Bali dan Laut Flores. Peraturan baru akan membatasi jumlah izin yang tersedia dan memperkenalkan aturan yang berlaku untuk pemasok terbesar di dunia untuk kedua jenis alat tangkap, baik ukuran maupun jenisnya.

Pada awal Agustus lalu, Kementerian Perikanan RI bersama Dinas Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan dan LSM mitra Sustainable Fisheries Partnership (SFP) dan Yayasan Konservasi Laut Indonesia (YKL), mengadakan konsultasi publik mengenai kebijakan tersebut di Makassar.

Feri Suthyawan, koordinator Komite Pengelolaan Laut Pedalaman, Regional dan Nusantara, mengatakan peraturan baru itu didorong oleh hasil tangkapan yang rendah dan perkiraan populasi yang baru-baru ini dihitung.

“Ketika tingkat efisiensi pemijahan kurang dari 20%, beberapa tindakan direkomendasikan,” kata Sudhyawan, seraya menambahkan bahwa jumlah betina dalam suatu populasi, dan karenanya telur atau telur, akan berkurang karena tekanan penangkapan. meningkat.

Pembatasan tersebut tidak berlaku untuk semua perikanan kakap dan kerapu di Indonesia. Sebaliknya, ia menargetkan tiga spesies kakap: kakap merah Malabar (Lutjanus malabaricusDikenal bahasa sehari-hari Pambangan Atau Kakap Mera), Ikan Japfish Berpita Emas (Pristipomoides multitensDikenal bahasa sehari-hari kaki gagak) dan ikan berkarat (Aphareus rutilansDikenal secara lokal sebagai Kurisi Perak); dan empat jenis kelompok: kelompok titik-titik oranye (Coyote EpinephelusSalah satu dari beberapa kelompok yang dikenal sehari-hari Kerabu Lampuro), sekelompok titik (Epinephelus areolatusDikenal bahasa sehari-hari Kerabu akor budih), liridil berujung putih (Variola albimarginataDikenal bahasa sehari-hari kerapu ekor gunting ekornya yang bercabang dua) dan kelompok karang macan tutul (Macan Tutul PlectropomusAtau Kerabu Sunu sangat diapresiasi oleh nelayan dalam perdagangan ikan karang hidup).

READ  India memuji Indonesia karena mengatasi lonjakan COVID-19

“Sulawesi Selatan [province] Kerapu merupakan sumber ikan global yang penting,” kata Dessie Angreni, Direktur Program SFP Indonesia. Tessi menambahkan, pihaknya akan memperkenalkan teknik panen serupa di tiga wilayah pengelolaan perikanan lainnya.

Sekelompok bintik oranye. Foto oleh Rhea Tan/Flickr.

Muhammad Ilyas, Kepala Dinas Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan, melihat nilai regulasi perikanan. “Kita harus berubah [fishing fleet’s] Pola pikir dari kuantitas ke kualitas, ”katanya, menjelaskan bagaimana nelayan membawa spesies bernilai tinggi seperti sunu atau kerapu macan, memilih untuk tidak mengembalikan ikan yang lebih kecil ke laut dan berfokus pada individu yang lebih besar yang dapat memperoleh harga yang lebih baik.

“Strategi seperti ini mencita-citakan kesejahteraan nelayan dalam jangka panjang,” kata Ilyas. “Tugas kami sebagai pemerintah adalah menjaga sumber daya secara berkelanjutan, jadi kami berharap untuk membatasi tangkapan dan memulihkan stok ikan. Sampai saat ini, kami telah mengeksploitasi sumber daya ini secara tidak diatur dan tidak lagi berkelanjutan. Ini adalah tugas yang sulit, terutama bagi macan tutul. kelompok.”

Meski mendukung strategi panen, Ilyas mengungkapkan keprihatinannya terhadap nelayan yang akan dirugikan secara ekonomi jika pembatasan diberlakukan.

“Kami berkomitmen dengan keberadaan nelayan karena kami harus memikirkan mata pencaharian alternatif bagi nelayan di daerah ini,” katanya.

Pemandangan pantai

Kekhawatiran Ilyas diperbesar di tingkat pemerintahan yang lebih rendah. Makawaru, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kepulauan Selayar, mengatakan kebijakan tersebut akan sulit diterapkan di wilayah kepulauannya, yang sebagian besar penduduknya telah bekerja sebagai nelayan secara turun-temurun.

“Kami memahami bahwa pembatasan ini dalam konteks penangkapan ikan yang berkelanjutan, tetapi masalahnya adalah bahwa nelayan tidak memiliki alternatif,” katanya. “Dengan pertumbuhan populasi, armada penangkapan ikan tumbuh.”

Jabal, seorang nelayan dari Kabupaten Tagalar, Sulawesi Selatan, sependapat dengan Makawar.
“Pada [our] Di pulau itu, kebanyakan anak putus sekolah dan pergi ke laut sendirian [to earn a living],” dia berkata.

READ  Anis Basvedan: Bisnis yang tidak perlu bisa aktif kembali jika pekerja divaksinasi

Erwin, seorang nelayan dari Pulau Langkai di Makassar, mengatakan mengurangi armada dan membatasi jenis dan ukuran alat tangkap sulit dan tidak tepat sasaran. “Pemerintah seharusnya fokus menangani penangkapan ikan yang merusak seperti bahan peledak, narkoba, dan pukat,” katanya. “Ini menghancurkan habitat kerapu.”

Kementerian memperkirakan bahwa sembilan dari 10 nelayan yang menargetkan spesies ini adalah nelayan skala kecil, mengemudi atau kadang-kadang mendayung perahu 1 ton atau kurang, menggunakan kail tunggal (handline) atau pancing dengan banyak kail secara berkala. garis panjang).

Spanduk: Lyridyl berujung putih ditemukan di Sabah, Malaysia. BERNARD DUPONT/Flickr.

Kisah ini dilaporkan dan pertama kali diterbitkan oleh tim Indonesia Mongabay Di Sini pada kita situs indonesia Pada 31 Agustus 2022.