POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita India | Menteri Perdagangan Piyush Goyal telah menyerukan upaya serius untuk menyelamatkan dan mempromosikan multilateralisme.

New Delhi [India]22 September (ANI): Menteri Perdagangan dan Industri Piyush Goyal menyerukan upaya serius untuk menyelamatkan dan mempromosikan multilateralisme pada pertemuan di Bali, Indonesia, Kamis.

Komentarnya muncul pada pertemuan para menteri perdagangan, investasi dan industri G20.

Baca Juga | Ketua Menteri Bihar Nitish Kumar dan pemimpin RJD Lalu Prasad Yadav dijadwalkan bertemu Sonia Gandhi pada 25 September.

Dia menyatakan keprihatinan bahwa jika keragaman terancam, tidak akan ada banyak forum tersisa di dunia untuk mempromosikan dialog dan diplomasi, sehingga merugikan perdagangan bebas.

Menteri menegaskan kembali bahwa India berdiri teguh bersama Presiden Indonesia dalam upaya mencapai keputusan berbasis konsensus yang mencerminkan komitmen bersama semua negara terhadap sistem perdagangan multilateral yang adil, transparan, dan berbasis aturan.

Baca Juga | Hasil Penjatahan Kursi AP EAMCET 2022 Dirilis di cets.apsche.ap.gov.in; Ketahui langkah-langkah untuk memeriksa skor.

Menteri menyambut baik hasil WTO MC12, menekankan bahwa India percaya bahwa keragaman adalah landasan untuk mengelola dan memfasilitasi perdagangan global.

“G20 harus berkomitmen pada diskusi positif dan tepat waktu tentang bidang-bidang kritis yang diamanatkan oleh MC12, termasuk reformasi WTO dan perluasan spektrum TRIPS untuk mencakup produksi dan pengiriman diagnostik dan terapi Covid-19 dalam waktu 6 bulan,” tegas Goyal.

Dia meminta para anggota bahwa negosiasi perikanan dan solusi permanen untuk saham biasa, solusi permanen untuk larangan e-commerce, di antara item agenda lainnya, membutuhkan perhatian dan hasil segera.

“Setelah pandemi dan perkembangan geopolitik baru-baru ini, dunia melihat gangguan dalam rantai pasokan. Ada kebutuhan mendesak untuk mengatasi tantangan ini,” katanya.

Mengekspresikan keprihatinan besar atas perubahan iklim, ia menyerukan untuk mempromosikan gaya hidup sehat dan berkelanjutan berdasarkan tradisi dan nilai-nilai konservasi dan moderasi.

READ  Laporan tersebut menemukan bahwa 20% minyak sawit yang ditanam untuk minyak sawit di Indonesia adalah ilegal.

“Dalam hal ini, pendekatan ‘Gaya Hidup’, yaitu ‘Gaya Hidup untuk Lingkungan’ yang diusulkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi dapat menjadi alat yang efektif dalam mempromosikan gaya hidup berkelanjutan dan mempromosikan kelestarian lingkungan,” ujarnya.

Dia meminta semua anggota untuk menunjukkan fleksibilitas yang lebih besar dan belajar dari kemajuan signifikan yang dibuat di WTO MC12 pada bulan Juni untuk mempromosikan perdagangan yang adil dan adil.

Ada banyak dukungan untuk posisi India dan banyak anggota menyatakan minatnya untuk melihat hasil dan menyelaraskan diri mereka dengan proposal India. (ANI)

(Ini adalah cerita yang belum diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita sindikasi, staf baru-baru ini mungkin tidak mengubah atau mengedit struktur konten)