POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Grand Prix Australia memungkinkan Melbourne mengesampingkan pandemi | Formula Satu

SayaMelbourne benar-benar ibu kota olahraga dunia, penduduk setempat suka pamer, jadi sangat cocok untuk itu Formula Satu Di Albert Park itu adalah fase pertama dan terakhir dari epidemi. Dua tahun lalu, pembatalan Grand Prix yang kacau beberapa jam sebelum sesi latihan pertama mengantarkan era baru yang mengganggu. Itu adalah salah satu acara olahraga internasional besar pertama yang dibatalkan karena virus yang muncul.

Pada hari Minggu, lebih dari 400.000 penonton mencoba untuk melupakan pandemi. Terlalu dini untuk mengatakan bahwa dimulainya kembali Formula 1 domestik di pantai-pantai Australia menandai berakhirnya Covid-19 (9.510 kasus dan satu kematian di Victoria pada hari perlombaan menunjukkan hal itu dengan jelas) tetapi dengan keramaian dan balapan yang menggembirakan, setidaknya hal itu mungkin terjadi. sementara untuk melupakan gangguan yang terjadi dalam dua tahun terakhir.

Sepintas, pandemi itu, seperti masa lalu, adalah negara asing: Masker sangat sedikit dan jarang, stasiun pembersih tangan sesekali tidak populer dan jarak sosial tidak mungkin dilakukan. Namun, dampak beragam dari Covid-19 tetap sangat terlihat.

Terakhir kali pemain terbaik dunia mengalahkan Melbourne, mereka disambut oleh lautan kuning – penggemar yang mendukung Daniel Ricciardo dari Renault Prancis. Tiga tahun dan epidemi setelah itu, warna langit-langit yang dominan secara halus berubah menjadi oranye terang. Pembalap Australia setelah beralih ke McLaren dan nama Renault tidak lagi terlihat di grid, dengan tim yang bernama Alpine.

Grand Prix Australia selalu populer, tetapi tiket untuk menonton balapan sirkuit jalanan di sekitar Danau Albert Park telah terjual habis begitu cepat sehingga lima stan baru telah dibangun untuk menambah kapasitas. Pertumbuhan itu didorong oleh “Drive to Survive” di Netflix, sensasi viral selama penguncian yang membuat olahraga teknologi lebih mudah diakses oleh massa. Ini juga membantu menarik demografi yang lebih beragam—menurut penyelenggara lomba, 40% peserta tahun ini adalah wanita, naik dari seperempat di masa lalu.

Fans duduk di Albert Park saat Charles Leclerc memenangkan balapan Ferrari. Foto: Florent Gooden / DPPI / LiveMedia / REX / Shutterstock

Pada saat krisis iklim, melonjaknya harga bahan bakar dan perang di Ukraina, tampaknya 20 pengemudi dan karyawan yang tak terhitung jumlahnya berkeliaran di dunia untuk bersaing dalam mesin yang menghabiskan bensin dengan sangat cepat. Tidak ada keraguan bahwa panel surya kecil di Albert Park bertujuan untuk menyoroti komitmen olahraga terhadap aksi iklim; Sebaliknya, isyarat token hanya menggarisbawahi masalah – emisi karbon tahunan Formula 1 hampir sama dengan negara kecil (secara optimis, berkomitmen untuk mencapai nol bersih pada tahun 2030). Spanduk untuk sponsor utama Aramco, perusahaan minyak negara Saudi dan penghasil karbon terbesar di dunia, sangat menarik perhatian.

Serta keterlibatan olahraga dalam pelanggaran hak asasi manusia. Para pembalap melakukan perjalanan ke Melbourne dari Arab Saudi, setelah menjalankan Grand Prix di Jeddah, ibu kota Arab Saudi (Grand Prix Saudi pertama, pada tahun 2021, terjadi tiga tahun setelah pemerintah Saudi mengeksekusi kritikus rezim Jamal Khashoggi). Tahun ini dia tidak akan mengunjungi Sochi untuk GP Rusia. Namun, mereka berlomba di Sochi setiap tahun sejak 2014, tahun yang sama ketika Rusia menginvasi Ukraina timur dan mencaplok Krimea. Sebaliknya, upaya pencucian olahraga Formula 1 yang tak tahu malu akan membawa olahraga itu kembali ke Baku, Azerbaijan (diklasifikasikan “tidak bebas” oleh Freedom House dalam penilaian tahunannya tentang hak asasi manusia dan kebebasan sipil). Musim dimulai di Bahrain, dan juga dianggap “tidak gratis”.

Tetapi di sisi lintasan di Albert Park, kekhawatiran ini, bersama dengan pandemi, tetap tidak terpikirkan. Ujung atas kota bertemu di kios-kios perhotelan; Penggemar setia dengan dolar untuk dibelanjakan menikmati pemandangan yang menakjubkan, sisanya nongkrong di tempat mereka sendiri di bukit berumput atau di sebelah barikade.

Raungan menderu dari landasan pacu, di mana para pembalap terlibat dalam fair lap tradisional sebelum balapan, membangkitkan waktu yang lebih sederhana, sebelum kata “Covid-safe” memasuki leksikon. balapan itu sendiri, Pembalap Ferrari Charles Leclerc menangItu sangat menarik. Tumpahan beroktan tinggi, permainan berlebihan yang berani, dan kepandaian taktis seperti catur dari tim-tim terkemuka membuat para penggemar tetap berada di tepi kursi mereka.

Untuk semua kekurangannya yang dipublikasikan dengan baik, dan terlepas dari semua pertanyaan yang tersisa tentang kelangsungan olahraga berat karbon yang didominasi pria ini di era saat ini, hanya sedikit yang dapat menyangkal kesederhanaan menawan dari Formula 1. Fans yang memadati venue South Melbourne untuk menyaksikan orang-orang mengendarai mobil mereka dengan sangat cepat, pemandangan itu memberikan kelegaan yang manis untuk melarikan diri dari kenyataan yang kompleks.

Wabah belum berakhir. Australia, dan dunia, dilanda tantangan. Tapi setidaknya, setelah dua tahun yang panjang, Formula 1 kembali hadir di Albert Park. Ini saja mendapat banyak keceriaan pada hari Minggu.

READ  Tanya Jawab di Liga Utama Eropa - Di mana kesalahan terjadi - dan bagaimana sekarang?