April 13, 2021

POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Godzilla vs. Kong adalah hai terbesar yang kami butuhkan – The Observer

Rekomendasi alur minggu 4/9/21

Hal yang menyenangkan tentang film adalah bahwa ini adalah media yang serbaguna. Anda benar-benar dapat menceritakan kisah tentang apa pun dengan rangkaian gambar yang dipisahkan menjadi film. Terkadang Anda ingin menonton film yang menantang pandangan Anda tentang dunia, membantu Anda memproses emosi, dan mengajari Anda pelajaran dalam hidup. Di lain waktu, Anda hanya ingin melihat kadal besar dan monyet besar saling memukul. Tidak ada yang salah dengan itu. Film bisa memberikan banyak pengalaman dan tidak semuanya harus seni rupa. “Godzilla vs. Kong” memang bukan, tapi itu juga salah satu kesenangan paling bodoh yang telah diringkas menjadi format dua jam dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam klimaks tujuh tahun dari film-film tersebut, “Godzilla vs. Kong” adalah film MonsterVerse terbaru dari Legendary Entertainment. Serial ini dimulai pada tahun 2014 dengan reboot “Godzilla” dari Gareth Edwards, yang merupakan upaya kedua pembuat film Amerika untuk sepenuhnya mengadaptasi monarki Jepang, setelah bencana “Godzilla” tahun 1998. Dalam film “Godzilla” baru ini, film ini bertujuan untuk memberikan monster ikonik itu rasa yang lebih kohesif dan berpasir, sambil tetap merangkul aksi raksasa yang muncul bersamaan dengan film monster Jepang – atau kaiju. Namun, dalam pengaturan yang mengingatkan pada “Jaws,” kami tidak benar-benar melihat banyak monster tituler di seluruh film, dengan sejumlah karakter manusia menjadi fokus utama sampai hadiah pertempuran terakhir yang besar. Film ini sukses, dan saya pribadi menikmati pengekangan sepanjang film karena itu menciptakan antisipasi untuk penampilan besar Godzilla dengan segala kemuliaan, tetapi banyak penggemar yang menginginkan kebrutalan yang mereka harapkan.

“Godzilla: King of the Monsters”, sekuel dari film “Godzilla” tahun 2019, tampaknya mendengar kritik penggemar dengan keras dan jelas, dan telah membuat salah satu film aksi yang paling keras, paling bodoh, dan paling memesona secara visual, seperti yang dihadapi Godzilla adalah tiga kaiju yang berbeda saat berjuang untuk supremasi. Merangkul tema film pertama Godzilla yang bertindak sebagai kekuatan alam yang hampir baik hati yang berjuang untuk menjaga keseimbangan, monster tersebut tampaknya menolak perwujudan fisik dari perubahan iklim dalam adegan aksi tanpa henti yang menciptakan beberapa karya seni yang paling menarik dan menyenangkan. Resensi ini telah melihat. Siapa yang tidak ingin melihat Godzilla mengaum sementara seluruh Angkatan Darat AS terbang melewatinya sebagai tindakan pencegahan? Atau Godzilla menghisap kepala monster lain dengan nafas atomnya?

Pergerakan binatang itu mungkin telah berkembang pesat, tetapi perpindahan tiba-tiba ke kemah tampaknya telah mengorbankan karakter manusia. Sementara film pertama menggunakan karakter manusianya untuk membuat film dan membandingkan ukuran monster dan efek keberadaan mereka terhadap masyarakat, The King of Monsters menggunakan mereka hanya untuk membuat plot yang dibuat-buat. Karakter sering kali bertindak hanya sebagai avatar pertunjukan, dengan garis individu klise dan alur cerita yang membingungkan. Sementara film kedua tidak mencapai kesuksesan kritis atau komersial dari pendahulunya, sebuah kultus tetap ada, dengan beberapa penggemar berpendapat bahwa serial tersebut harus terus merangkul akar film B.

Di sisi lain, masuknya awal Kong ke dalam franchise tidak memiliki alasan tentang jenis film apa itu. Film “Kong: Skull Island” tahun 2017, oleh Jordan Vogt Roberts, menghilangkan sebagian besar subteks kolonial asli tahun 1933 dan menetapkan alegori yang menyerupai Perang Vietnam, dengan keseluruhan film berlatar tahun 1970-an dan pembuatan film utamanya di Vietnam. Namun, itu tidak benar-benar sesuai dengan idenya, menggunakan tema untuk mencuri beberapa gambar ikonik dari film Vietnam seperti “Apocalypse Now”, dan sejujurnya saya tidak masalah dengan itu. Kelihatannya keren sepanjang waktu dan Kong menghancurkan helikopter bersama-sama setelah mereka melakukan “Falkyrie Rides” berwarna terang jadi ini sama-sama menguntungkan bagi semua orang. Ada banyak, banyak karakter manusia, tidak satupun dari mereka memiliki banyak Sagitarius, tetapi film, sekali lagi, kebanyakan menggunakan keduanya untuk eksposisi dan untuk memberikan ukuran monster, dan ini membantu agar mereka tidak terlalu mengganggu. Secara keseluruhan, film ini menghasilkan film yang memukau secara visual dengan latar yang intens dan penuh petualangan mirip dengan “Indiana Jones”, dengan keseimbangan yang kuat antara aksi dan keceriaan dramatis yang melekat dalam genre tersebut.

Sekarang setelah bertahun-tahun, “Godzilla vs. Kong” telah hadir, membuat debutnya secara bersamaan di HBO Max dan di bioskop karena pandemi yang sedang berlangsung. Tetapi karena semakin banyak orang yang divaksinasi dan keluar, inilah saatnya untuk mengeluarkan kita dari keberadaan paksa kita. Dan tidak ada film yang lebih baik untuk ditonton di layar perak yang besar.

“Godzilla vs. Kong” adalah pelarian yang terbaik. Film bisa menjadi hebat dalam banyak hal, dan tidak ada yang lebih baik dari film yang tidak takut untuk merangkul esensinya. Sementara itu diperlihatkan di sana-sini, film-film sebelumnya mencoba setidaknya untuk menjaga beberapa kepura-puraan keseriusan, memasukkan simbol-simbol simbolis untuk bencana nuklir, perubahan iklim, keseimbangan alam, dan perang, tapi itu semua di luar jendela di sini, dan filmnya. lebih baik adalah – dia. Film ini menyoroti kemampuannya untuk membuat aktor hebat mengatakan kalimat paling bodoh yang bisa dibayangkan dengan banyak humor yang tidak disengaja yang berasal dari rasa malu, tetapi itu semua adalah bagian dari kesenangan – dan ketika Anda bisa membuat Rebecca Hall mengatakan kalimat seperti “Kong membungkuk ke bawah bukan siapa-siapa, atau buat Kyle Chandler berkata “Godzilla menyakiti orang dan kami tidak tahu mengapa,” Anda menyakiti diri sendiri jika Anda tidak bisa mengikutinya.

Plotnya paling tidak logis, dengan Godzilla menyerang Apex Cybernetics, sebuah perusahaan sibernetika manusia, karena menciptakan kekejaman mekanis untuk menggantikannya, semuanya membuat manusia menjadi “Apex” lagi. Sementara itu, Kong sedang dipaksa oleh manusia untuk mencari kekuatan dari “Hollow Earth”, rumah ekuator dari monster asli mid-Earth (yang kehadirannya secara tidak sengaja menyebabkan percakapan yang panjang antara aku dan teman-temanku tentang keberadaan gravitasi di seperti dunia dan bagaimana teori ilmiah Kebenaran tidak pernah dalam dan dari dirinya sendiri.) Tak satu pun dari itu yang benar-benar penting, karena narasinya sangat disederhanakan dibandingkan dengan pendahulunya. Itu semua hanya berfungsi untuk mempersiapkan pertempuran final Hong Kong selama 30 menit penuh, dalam pesta visual terakhir. Mirip dengan wahana kabaret, bab terakhir memiliki pasang surut, momen kemenangan dan keputusasaan. Dia bertepuk tangan, bersorak, dan mencemooh dengan semua orang (dalam kasus saya, hanya sekelompok teman saya yang ada di dalam kamar, meskipun saya pasti berniat untuk melihatnya lagi di bioskop begitu dia benar-benar hamil).

Apa lagi yang bisa Anda minta setelah setahun putus asa?