POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Global: Dampak perubahan iklim yang semakin luas terhadap polusi udara di Asia Selatan memerlukan kerja sama dan bantuan internasional yang mendesak – dunia

Global: Dampak perubahan iklim yang semakin luas terhadap polusi udara di Asia Selatan memerlukan kerja sama dan bantuan internasional yang mendesak – dunia

Menanggapi laporan baru yang mengatakan tiga negara Asia Selatan – Bangladesh, Pakistan dan India – mengalami kualitas udara terburuk di dunia pada saat Organisasi Meteorologi Dunia mengeluarkan “peringatan merah” untuk indikator pemanasan global, Anne Harrison , penasihat iklim di Organisasi Meteorologi Dunia, mengatakan: Amnesty International, mengatakan:

“'Peringatan merah' iklim, dikombinasikan dengan paparan kualitas udara beracun yang berkepanjangan di banyak wilayah Asia Selatan, menyoroti risiko kerusakan pada kehidupan dan kesehatan lebih dari satu miliar orang akibat percepatan kekacauan iklim. tindakan terkoordinasi sebelumnya.” Baik negara yang terkena dampak maupun produsen bahan bakar fosil berpendapatan tinggi Merencanakan perluasanTidak mengurangi produksi untuk mengatasi masalah ini, yang sebagian besar disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

“Kami mengulangi seruan kami kepada negara-negara Asia Selatan yang terkena dampak untuk segera mengembangkan dan menerapkan rencana aksi polusi lintas batas, dan kepada komunitas internasional, terutama para penghasil emisi yang mempunyai tanggung jawab terbesar terhadap perubahan iklim dan pihak lain yang mampu melakukan hal tersebut.” , termasuk fosil berpenghasilan tinggi. Negara-negara penghasil bahan bakar, untuk menyediakan pembiayaan yang cukup guna membantu negara-negara beradaptasi terhadap perubahan iklim serta memastikan pengoperasian dan kapitalisasi Dana Kerugian dan Kerusakan pada tahun ini.

“Hal ini penting untuk membantu melindungi kesehatan masyarakat dan hak asasi manusia di negara-negara yang sudah mengalami kerusakan akibat perubahan iklim yang semakin parah. Penghapusan bahan bakar fosil secara menyeluruh, cepat, adil dan didanaiHal ini tidak dapat ditunda, disertai dengan transisi yang adil, merata, dan mematuhi hak asasi manusia menuju energi terbarukan untuk semua.

latar belakang

Kualitas udara di Asia Selatan menjadi perhatian khusus, karena 29 dari 30 kota paling tercemar berada di India, Pakistan, atau Bangladesh. Pada tahun 2023, rata-rata kualitas udara Bangladesh melebihi pedoman keselamatan WHO sekitar 16 kali lipat, menjadikannya negara dengan kualitas udara terburuk di dunia. Diikuti oleh Pakistan dan India, dengan India menempati sembilan dari sepuluh kota paling berpolusi. Beberapa kota di Nepal juga menonjol menurutnya Laporan dari IQAir, yang melacak kualitas udara di seluruh dunia. Laporan tersebut juga menyoroti kurangnya stasiun pemantauan kualitas udara di negara-negara di Afrika, Amerika Selatan, dan Timur Tengah.

READ  COVID-19: Lebih dari 300 orang Filipina dari UEA melakukan perjalanan pulang dengan pesawat sewaan pemerintah

Perubahan iklim dan kualitas udara merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan terhubungKarena polutan penyebab perubahan iklim juga berdampak buruk pada kualitas udara, membahayakan hak hidup dan kesehatan masyarakat, serta hak atas lingkungan yang bersih, sehat, dan berkelanjutan. Dampak polusi udara juga demikian Keadaan menjadi lebih buruk Melalui iklim yang lebih panas. yang baru Laporan Keadaan Iklim Global. Organisasi Meteorologi Dunia mengeluarkan “peringatan merah” karena mengonfirmasi bahwa tahun 2023 adalah tahun terpanas yang pernah tercatat dengan selisih yang jelas.