POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Giro Ditalia: Simon Yates memenangkan Tahap 19, tapi Egan Bernal berhasil mengatasi kekalahan | Giro Ditalia

Simon Yates memenangkan etape 19 Giro d’Italia untuk menjadi akhir pekan terakhir yang hebat bahkan saat Egan Bernal menambahkan beberapa detik lagi ke puncak dari total koleksinya.

Seperti yang dia lakukan Sega di Ala tiba pada hari RabuAndrea meninggalkan Bernal di Alp de Mira di ujung etape sepanjang 166 kilometer di Appiatagrasso, mengambil waktu 28 detik dari pemain Kolombia itu yang masih mengalami masalah punggung. Bernal finis ketiga untuk mengalahkan tim urutan kedua Damiano Caruso dengan selisih waktu dua menit 29 detik, tetapi semua mata akan tertuju pada Andrea yang gemilang – setelah 20 detik lagi di tempat ketiga – dalam perjalanannya ke panggung yang melelahkan hari Sabtu di Alps Mota sebelum penutupan hari Minggu. Waktu uji coba di Milan.

“Saya sangat senang,” kata Andrea. “Tim melakukan pekerjaan dengan baik hari ini, mereka benar-benar mengontrol di awal dan bekerja keras dan saya berhasil menyelesaikannya. Saya melihat anak-anak dari Ineos senang hanya untuk mengikuti irama dan merasa mereka akan membiarkan saya pergi. Saya membaca sesuatu dari Egan di Twitter tentang bagaimana mereka akan konservatif dan mencoba untuk mengontrol saya daripada pergi dengan saya, dan segera setelah saya menyerang saya melihat bahwa itu benar. “

Peloton melakukan pendakian berbatu melalui Desa Varallo. Foto: Tim de Waele / Getty Images

Di panggung 19 Giro 2018, Andrea telah retak, setelah 13 hari memakai warna pink, sekarang Chris Fromm melompat menuju kemenangan, Tapi setelah tiga tahun, pemain berusia 28 tahun itu menjadi joki yang mulai sama seperti Bernal dalam posisi bertahan.

Jumat adalah tentang pendakian 10 kilometer terakhir, karena panitia mengubah trek asli untuk menghapus rencana pendakian balapan Mutaroni setelahnya. Bencana kereta gantung Akibatnya, 14 orang tewas di gunung tersebut pada hari Minggu. Hadiah hari ini disumbangkan untuk keluarga para korban.

Andrea membuang sedikit waktu untuk menyerang pendakian sampai akhir, dan pengendara Team BikeExchange berjalan sejauh enam setengah kilometer. Caruso dan yang lainnya mencoba mengikutinya karena Bernal tidak menunjukkan reaksi pada awalnya, menunjukkan kedewasaannya saat dia berjalan mendaki tanpa panik.

“Saya merasa sangat baik,” kata Bernal. “Saya melakukan angka-angka bagus, pendakian yang bagus. Tentu saja Andrea adalah yang terbaik hari ini dan diberikan kepadanya, tetapi saya sangat senang dengan kondisi saya. Besok dengan kebangkitan saya berharap saya memiliki perasaan yang sama dan saya hanya mencoba untuk mengelola celah yang saya miliki. Saya punya waktu untuk bermain dengannya dan saya juga ingin memiliki kaki yang bagus dalam periode tersebut. “Eksperimental. Semuanya akan baik-baik saja jika saya merasa baik.”

Tapi lawan Bernal telah menyaksikan kerusakan yang bisa terjadi di satu gunung, dan mereka akan menikmati ide pesta pendakian pada hari Sabtu. Lari 164 kilometer dari Verbania membutuhkan dua lintasan lebih dari 2.000 meter sebelum puncak berakhir di Valle Spluga, itu seharusnya menjadi habitat alami Kolombia, tetapi setelah dua hari perjuangan relatif minggu ini, Andrea akan mendapatkan tidur malam yang lebih nyenyak.

“Hari ini bukanlah tahap yang paling sulit,” kata Andrea. “Itu adalah pendakian terakhir yang sangat sulit tetapi besok sangat berbeda, tahap yang sangat sulit. Kami kembali ke dataran tinggi. Kami akan lihat apa yang bisa saya lakukan.”

READ  Argentina Keluarkan Ocampos dari Skuad Final Copa America لة