POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gigi fosil membantu ilmuwan membuka rahasia mamalia | Paleontologi

Ahli paleontologi telah mengidentifikasi contoh pertama mamalia berplasenta dalam catatan fosil sejauh ini, yang dapat memberikan wawasan baru tentang bagaimana nenek moyang kita menguasai Bumi setelah kepunahan dinosaurus.

Mereka mencapai terobosan ini dengan mempelajari persamaan gigi (gigi) untuk cincin pohon—garis pertumbuhan dan elemen yang diawetkan dalam fosil gigi—yang mereka gunakan untuk merekonstruksi kehidupan sehari-hari salah satu sepupu awal kita: Pantulamda BathmodonDan gemuk Makhluk mirip babi dengan anjing, ia berlari sekitar 62 juta tahun yang lalu – tak lama setelah kepunahan dinosaurus.

Melakukannya mengungkapkannya pantolambda ibu-ibu Dia hamil sekitar tujuh bulan, sebelum melahirkan satu bayi yang berkembang dengan baik, dengan gigi penuh, dan disusui hanya satu sampai dua bulan sebelum menjadi mandiri sepenuhnya.

“Saya telah mempelajari dinosaurus untuk sebagian besar karir saya, tetapi proyek tentang perkembangan mamalia ini adalah studi paling menarik yang pernah saya ikuti, karena mengejutkan saya bahwa kami dapat mengidentifikasi sidik jari kimiawi kelahiran dan penyapihan pada gigi,” kata Profesor Stephen Brusatte dari Universitas Edinburgh, yang terlibat dalam penelitian, “Mereka sangat tua.”

Mamalia plasenta mewakili mayoritas spesies mamalia yang hidup saat ini, mulai dari manusia, tikus kecil, hingga paus raksasa. Mereka melahirkan anak-anak yang relatif matang, yang melakukan sebagian besar pertumbuhan mereka di dalam ibu mereka, dan diberi makan melalui plasenta.

Meskipun mamalia ada pada zaman dinosaurus, mamalia mulai berdiversifikasi dan tumbuh secara eksponensial sampai yang terakhir punah. Satu ide adalah bahwa kemampuan mereka untuk melahirkan bayi besar yang berkembang dengan baik yang sebelumnya diberi makan oleh plasenta telah menjadi kunci keberhasilan mereka. Pola pertumbuhan dan reproduksi inilah yang memungkinkan anak dilahirkan dengan otak sebesar itu.

READ  Anggaran NASA 2023: Proposal Biden senilai $26 Miliar Membuka Jalan untuk Eksplorasi Manusia Pertama di Mars

Namun, kapan tepatnya gaya hidup ini muncul masih menjadi misteri. Karena tulang-tulang mamalia purba berukuran kecil dan rapuh, sisa-sisa fosil tulang pinggul, misalnya, yang dapat digunakan untuk memperoleh wawasan tentang pola reproduksi spesies, seringkali kurang. Giginya paling awet, ukuran dan bentuknya telah lama dipelajari oleh ahli paleontologi untuk mempelajari tentang gaya hidup mamalia yang punah.

Teknologi baru dibangun di atas tradisi ini. Ini melibatkan pemotongan gigi fosil menjadi bagian yang sangat tipis untuk memeriksa garis pertumbuhan dan mengukusnya untuk memahami komposisi kimianya pada berbagai tahap perkembangan. “Ini memungkinkan kita untuk melihat hampir semua fosil mamalia dan merekonstruksi hal-hal seperti berapa lama mereka hamil, berapa lama mereka menyusui, ketika mereka mencapai kedewasaan, berapa lama mereka bertahan – hal-hal yang tidak benar-benar dapat kami lakukan pada mamalia fosil sebelumnya. sekarang,” kata Dr. Gregory Funston dari University of Edinburgh, yang memimpin penelitian tersebut.

seandainya pantolambdaFunston terkejut menemukan betapa majunya sifat ini pada titik ini dalam evolusi mamalia.

“Salah satu analog terdekat dalam hal evolusi adalah hal-hal seperti jerapah, yang lahir langsung di dataran, dan harus bergerak dalam hitungan detik atau mereka akan diburu,” katanya. “Kami mengharapkan jenis sejarah kehidupan ini muncul perlahan, dan kemudian menjadi lebih terspesialisasi dari waktu ke waktu, tetapi apa yang kami lihat adalah pantolambda, Hanya 4 juta tahun setelah kepunahan, kita sudah bereksperimen dengan cara kencan kehidupan yang benar-benar baru ini.”

Funston berharap penelitian ini akan membuka jalan baru untuk penelitian fosil mamalia, dan bagaimana mereka berevolusi. “Metode ini membuka jendela paling detail yang bisa kita harapkan dalam kehidupan sehari-hari mamalia yang punah,” katanya.

READ  Hujan meteor quad memulai Tahun Baru 2022