POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gereja dan Identitas Nasional Yunani

Wajah umat Katolik Yunani di milenium ketiga tidak diragukan lagi semakin multikultural, dan perubahan yang sedang dialami oleh gereja yang mengakar ini tampaknya tidak ada yang luar biasa jika dibingkai dalam sejarah yang lebih luas. Kemampuan untuk menciptakan kombinasi peradaban baru adalah rahasia dan kehebatan budaya Mediterania, yang selalu didasarkan pada pertukaran timbal balik, tidak hanya ekonomi, dan pada sistem koeksistensi yang tidak terbatas antara kelompok manusia yang berbeda.

Gereja Katolik di Yunani kehadirannya minoritas, selain komunitas historis penduduk, terutama di pulau-pulau, di perutnya ada komunitas internasional yang berkembang. Selalu minoritas dalam konteks di mana identitas Ortodoks terkait dan diklaim sebagai elemen pendiri kebangsaan Yunani itu sendiri, Katolik Roma membentuk 0,5 persen dari populasi, sekitar 50.000 orang, dan dianggap sebagai agama daripada etnis minoritas.

Untuk lebih memahami situasi ini, kita harus memperhitungkan beberapa data statistik. Yunani memiliki luas sekitar 132.000 kilometer persegi dan berpenduduk sekitar 11 juta orang, sekitar 97 persen di antaranya beragama Kristen Ortodoks. Namun dalam dua dekade terakhir, jumlah umat Katolik di negara itu telah meningkat empat kali lipat, mencapai sekitar 350.000 orang percaya.

Masuknya orang pertama terjadi pada tahun 1985. Khususnya, dengan runtuhnya rezim komunis, ratusan ribu umat Katolik tiba di negara itu. Orang Polandia saja mencapai angka 100.000. Kemudian datang orang Albania, Rumania, dan Ukraina. Baru-baru ini, dengan ketegangan di Timur Tengah, giliran Suriah dan Lebanon. Dan tidak ada kekurangan orang Asia: orang Filipina, India, dan Sri Lanka.

Umat ​​Katolik yang datang terakhir datang dari benua Afrika, terutama dari wilayah sub-Sahara: mereka menyeberangi Laut Tengah atau negara-negara Timur Tengah, dan mendarat di berbagai pulau. Mereka adalah orang-orang beriman yang paling sulit, karena mereka bukan warga negara yang sah dan tidak dapat mengandalkan pekerjaan.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa Filipina sedang menuju garis merah

Mayoritas umat Katolik tinggal di Athena, sebuah kota berpenduduk sekitar empat juta orang. Tetapi sejumlah besar dari mereka menetap di Cyclades, di mana di Syros (8000) dan Tinos (3000) ada desa dan keuskupan yang sepenuhnya Katolik. Ada umat Katolik di Corfu (2500), Patras, Thessaloniki (2000), Janitsa, Kavala dan Volos, dan di pulau-pulau yang lebih terpencil seperti Rhodes, Kos, Kreta, Naxos, Santorini, Samos, Chios, Kefalonia dan Zakynthos.

Selain umat Katolik Ritus Latin, yang mewakili mayoritas umat beriman, ada juga 2.500 umat Katolik Bizantium dan beberapa ratus umat Katolik Armenia. (Silvana Perez)