POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelombang Perubahan: Inovasi Ekonomi Biru di ASEAN

Ditulis oleh: Yang Mulia Tuan Satvinder Singh, Wakil Sekretaris Jenderal Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk Masyarakat Ekonomi ASEANYang Mulia Tuan Kiya Masahiko, Duta Besar Jepang untuk ASEAN, Dan Nyonya Kani Wignaraja, Asisten Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Direktur Regional Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Asia dan Pasifik.

Sistem kelautan dan air tawar, termasuk sungai, danau, dan lautan, merupakan ekosistem penting yang penting bagi kelangsungan hidup dan kesejahteraan manusia. Hutan memainkan peran penting dalam mempertahankan kehidupan dalam skala besar dan memberikan solusi terhadap tantangan seperti kemiskinan, kerawanan pangan, perubahan iklim dan konflik. Misalnya, nelayan lokal di Taman Nasional Wakatobi mendapatkan manfaat dari kawasan perlindungan laut yang dikelola masyarakat, sehingga membuka peluang untuk melakukan kegiatan yang menghasilkan pendapatan melalui ekowisata dan budidaya rumput laut. Pada saat yang sama, pendekatan yang hati-hati untuk menyeimbangkan penggunaan sumber daya laut sekaligus menjaga kesuciannya telah membantu pemulihan populasi ikan, dan melindungi potensi besar sumber daya biru.

Dampak global ekonomi biru sangat besar, dengan kontribusinya terhadap perekonomian diperkirakan meningkat dua kali lipat dari US$1,5 triliun pada tahun 2010 menjadi US$3 triliun pada tahun 2030, menciptakan 43 juta lapangan kerja di sektor-sektor seperti perikanan, akuakultur, pariwisata, dan penelitian. Lintasan pertumbuhan ini menempatkan ekonomi biru sebagai pendorong utama pembangunan ekonomi berkelanjutan dan kemakmuran global.

Kawasan ASEAN mencakup negara-negara dengan wilayah perairan yang luas mencakup lebih dari 60% total wilayah. Sembilan dari sepuluh negara ASEAN berbatasan dengan laut. Kawasan ini memiliki beragam sumber daya kelautan yang memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian global. Meskipun merupakan negara yang tidak memiliki daratan, Republik Demokratik Rakyat Laos, yang saat ini menjabat sebagai presiden ASEAN, memperkaya struktur ini dengan sumber daya air tawar yang melimpah, sehingga semakin meningkatkan potensi pembangunan yang beragam di kawasan ini.

Menyadari besarnya potensi ekonomi biru, para pemimpin ASEAN mengambil langkah penting pada tahun 2021 dengan mengadopsi Deklarasi Pemimpin ASEAN tentang Ekonomi Biru di Brunei Darussalam. Deklarasi bersejarah ini bertujuan untuk mentransformasi dan mendiversifikasi perekonomian kawasan, dengan visi ekonomi biru sebagai katalis bagi pertumbuhan dan pembangunan yang lebih berkelanjutan. Selanjutnya, Kerangka Ekonomi Biru ASEAN diadopsi di bawah Presidensi ASEAN Indonesia pada tahun 2023, yang berfungsi sebagai panduan komprehensif untuk memanfaatkan dan mengelola ekosistem laut secara berkelanjutan, demi kepentingan masyarakat di kawasan ini. Hal ini juga selaras dan berkontribusi terhadap pengarusutamaan ASEAN Indo-Pacific Outlook (AOIP) yang diadopsi pada tahun 2019.

READ  Para menteri luar negeri Indonesia dan Australia akan bertemu pada hari Kamis

Namun, negara-negara anggota ASEAN menghadapi banyak tantangan yang harus diatasi untuk melindungi dan mengelola sumber daya biru mereka secara optimal demi kepentingan rakyat dan perekonomian mereka. Tidak ada satu negara pun yang dapat melakukan hal ini sendirian. Permasalahan seperti penangkapan ikan yang berlebihan, degradasi habitat dan polusi laut tidak hanya mengancam ekosistem laut di wilayah tersebut namun juga mempengaruhi sumber daya air tawar. Degradasi habitat penting, termasuk terumbu karang dan hutan bakau, tidak hanya mengganggu keanekaragaman hayati, namun juga merusak keberlanjutan jangka panjang sumber daya laut dan air tawar.

Permasalahan tata kelola, seperti perlunya pengelolaan sumber daya kelautan dan air yang berbasis aturan, infrastruktur yang tidak memadai, ditambah dengan kendala teknologi dan sumber daya manusia, semakin memperburuk tantangan-tantangan ini, yang menggarisbawahi perlunya upaya kolaboratif untuk mengatasinya.

Inti dari upaya mengatasi tantangan pembangunan yang terus-menerus ini terletak pada kekuatan transformatif dari solusi inovatif. Untuk mengembangkan perekonomian yang sejahtera di kawasan ASEAN, fokus pada inovasi melalui ilmu pengetahuan dan teknologi serta model bisnis praktis untuk start-up, usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) menjadi landasan kemajuan.

Selain itu, untuk menghadapi tantangan-tantangan tersebut dan mendorong ekonomi biru di kawasan ASEAN, upaya bersama dan kerja sama regional sangat diperlukan. Contoh nyata dari semangat kolaboratif ini ditunjukkan oleh proyek “Enable Blue Innovation Solutions for ASEAN Blue Economy Growth, Include through Nurturing Startups and UMKMs” – atau “Proyek Inovasi Ekonomi Biru ASEAN.” Hal ini diluncurkan oleh ASEAN melalui Komite Koordinasi ASEAN untuk Usaha Kecil dan Menengah (ACCMSME), dengan dukungan dari Pemerintah Jepang dan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) yang beroperasi dari kantornya di Jakarta. Upaya transformatif ini dirancang secara strategis untuk memperkuat tata kelola kelautan dan air tawar, meningkatkan pengelolaan sumber daya, dan mendorong pembangunan berkelanjutan di sepuluh negara anggota ASEAN dan Timor-Leste.

READ  Bank Dunia bertujuan untuk mengganti laporan Doing Business yang dibatalkan dalam waktu dua tahun - Ekonomi

Proyek baru ASEAN ini juga dibangun berdasarkan dedikasi Jepang yang teguh terhadap kelestarian laut sebagaimana ditekankan dalam “Inisiatif MARINE”, sebuah program komprehensif yang bertujuan memerangi polusi plastik laut dalam skala global. Inisiatif ini berfokus pada (1) milik GuruPembuangan limbah, (2) REkologi sampah laut, (3) di dalaminovasiNdan (4) Hmemberdayakan, yang semuanya berkontribusi untuk mencapai “Osaka Blue Ocean Vision,” yang menetapkan tujuan untuk menghilangkan polusi dari sampah plastik laut pada tahun 2050. Upaya Jepang yang beragam mencakup mendukung pengembangan kerangka kebijakan dan hukum, memperkenalkan infrastruktur berkelanjutan, dan memfasilitasi pengetahuan pertukaran teknologi Kawasan maju yang sangat penting bagi pelestarian lingkungan laut.

Demikian pula, selama 25 tahun terakhir, UNDP telah muncul sebagai advokat terkemuka untuk perlindungan, restorasi, dan perlindungan laut. iklim Mengurangi dampak perubahan dan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dalam skala global. Setelah memobilisasi lebih dari US$1 miliar untuk upaya perlindungan dan restorasi laut di lebih dari 100 negara, UNDP teguh dalam komitmennya untuk mempromosikan ekonomi biru global yang berkelanjutan yang memanfaatkan sumber daya laut dan air tawar untuk pembangunan inklusif. Melalui inisiatif seperti Ocean Promise, UNDP membayangkan masa depan di mana ekonomi biru yang seimbang dan berkelanjutan akan mempercepat pembangunan ekonomi, menciptakan lapangan kerja dan mata pencaharian, menjamin ketahanan pangan, mengurangi kemiskinan, memajukan kesetaraan gender, dan memajukan kesetaraan masyarakat secara keseluruhan. Dalam konteks ini, misalnya, UNDP telah membantu mewujudkan visi Pemerintah Indonesia untuk memperkuat kerja sama multilateral guna mendorong ekonomi biru dan melindungi lingkungan laut melalui Archipelagic and Island States Forum, atau AIS Forum.

Untuk mendorong visi ini bersama-sama, kami telah meluncurkan “Tantangan Inovasi Biru ASEAN” sebagai bagian dari “Proyek Inovasi Ekonomi Biru ASEAN” yang baru, di 10 negara ASEAN dan Timor-Leste. ASEAN Blue Innovation Challenge berfungsi sebagai wadah bagi pengusaha swasta, penemu, akademisi, dan peneliti untuk secara kolektif mendorong perubahan melalui solusi berkelanjutan. Dirancang untuk merangsang inovasi, inisiatif ini akan menawarkan hadiah finansial hingga US$40.000 kepada masing-masing dari 60 inovator dan wirausahawan pemenang serta dukungan inkubasi. Dengan memberdayakan para inovator untuk menerjemahkan visi mereka menjadi kenyataan, inisiatif ini berupaya untuk mendorong transformasi nyata dan berdampak, dengan fokus khusus pada peningkatan partisipasi dan keberhasilan inovator dan wirausaha perempuan dalam ekosistem ASEAN.

READ  Jajak pendapat menunjukkan mayoritas di Asia Tenggara lebih memilih Tiongkok daripada Amerika Serikat | Berita konflik

Inovasi dalam ekonomi biru merupakan sebuah tantangan, namun keberhasilan mulai terlihat. Di komunitas pesisir di Asia Tenggara, kisah-kisah tentang pemberdayaan dan inovasi menyatu untuk membentuk masa depan yang lebih cerah. Misalnya, Maria da Gloria Mendes dari Natarpura, Timor Timur, mendirikan Koperasi Perempuan Tok Derik, sebuah perusahaan kecil yang mewakili mercusuar inklusi gender dan keberlanjutan ekonomi di bidang perikanan. Melalui kursus pelatihan dan keterlibatan masyarakat, perempuan seperti Maria membentuk koperasi dan membangun jaringan tangguh yang dapat mengangkat semangat seluruh masyarakat.

Begitu pula di wilayah Rut Ndau, Indonesia, perjalanan Mama Mitri mewujudkan semangat ketahanan dan kreativitas. Beralih dari penangkapan ikan ke produksi sabun, ia memimpin Ita Esa, menampilkan kekuatan transformatif dari pengetahuan lokal dan sumber daya alam. Dedikasinya terhadap konservasi mangrove dan praktik berkelanjutan mencerminkan etos pengelolaan lingkungan yang lebih luas.

Sembari kami berharap dapat menghasilkan lebih banyak kisah sukses seperti ini, kami mendesak dan mengundang semua pemikir cerdas dan berpikiran maju di ASEAN dan Timor-Leste untuk menanggapi seruan untuk bertindak dalam “Tantangan Inovasi Biru ASEAN.” Batas waktu untuk menjawab panggilan ini adalah 31 Mei 2024, dan informasi lebih lanjut dapat Anda temukan di https://bit.ly/ASEANABIC. Ide-ide inovatif, perspektif unik, dan solusi kreatif Anda sangat diperlukan dalam misi kita bersama untuk melindungi dan melestarikan ekosistem lautan dan air tawar, sekaligus memanfaatkan potensi ekonominya.

*) Penafian

Artikel-artikel yang dimuat di bagian “Pendapat & Cerita Anda” di situs en.tempo.co adalah opini pribadi yang ditulis oleh pihak ketiga, dan tidak dapat dikaitkan atau dikaitkan dengan posisi resmi en.tempo.co.