POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gejala Omicron: Sebuah penelitian di Inggris mengatakan bahwa pilek, sakit kepala, dan kelelahan menunjukkan variabel baru | berita Dunia

Sebuah studi pelacakan gejala Covid-19 di Inggris mengatakan jenis Omicron coronavirus menyebabkan pilek, sakit kepala, kelelahan, bersin dan sakit tenggorokan dan gejalanya “kebanyakan” seperti flu biasa.

The Daily Mail melaporkan bahwa analisis kasus di London sebagai bagian dari studi pelacakan gejala ZOE menunjukkan tanda-tanda paling umum dari Omikron Antara 3 dan 10 Desember dia mengalami pilek, sakit kepala, kelelahan, bersin dan sakit tenggorokan.

Para peneliti meminta ratusan ribu orang untuk melaporkan gejala mereka dan menganalisis gejala yang terkait dengan delta dan omicron, varian terbaru dari virus corona yang menyebar dengan cepat.

Baca juga | Menteri Kesehatan Inggris menolak untuk mematuhi aturan Covid yang lebih ketat di tengah laporan penguncian

Mereka menemukan bahwa batuk terus-menerus baru, suhu tinggi, perubahan atau kehilangan rasa dan bau tidak sesuai dengan tanda-tanda virus sejauh ini.

Tim Spector, ilmuwan utama dalam studi pelacakan gejala ZOE, dikutip mengatakan: “Gejala Omicron sebagian besar adalah pilek, pilek, sakit kepala, sakit tenggorokan dan bersin, jadi orang harus tinggal di rumah karena itu bisa jadi Covid.” Koran.

Tonton juga | WHO mengatakan Covid Omicron menyebar lebih cepat dengan kasus berlipat ganda dalam 1,5 hingga 3 hari

Ahli epidemiologi juga meminta orang-orang untuk memperhatikan tanda-tanda Omicron ini sebelum Natal ketika mereka bertemu teman dan keluarga.

“Mudah-mudahan, orang sekarang akan mengenali gejala seperti pilek yang tampaknya menjadi ciri dominan Omicron,” katanya.

“Sebelum Natal, jika orang ingin berkumpul dan menjaga keamanan anggota keluarga yang rentan, saya sarankan untuk membatasi kontak sosial menjelang Natal dan melakukan beberapa tes aliran lateral sebelum pertemuan keluarga besar.”

Baca juga | Dokter AIIMS menjelaskan mengapa kesulitan bernapas tidak mungkin menjadi gejala Omicron

READ  Jepang Kirim Pesawat SDF ke Afghanistan untuk Operasi Evakuasi

Beberapa laporan telah menyatakan bahwa Omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada varian sebelumnya, tetapi para ilmuwan masih mencoba mempelajari lebih lanjut tentang jenis itu.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengatakan pada hari Sabtu Lebih dari 10.000 kaleng Omicron baru Dilaporkan di Inggris, dalam peningkatan harian tertinggi hingga saat ini.

Badan tersebut melaporkan tambahan 10.059 kasus Omicron untuk varian baru pada hari Sabtu, lebih dari tiga kali lipat dari yang dilaporkan pada hari Jumat (3201), sehingga jumlah total kasus menjadi 24.968. Jumlah kematian dari varian Omicron melonjak dari satu menjadi tujuh.

Di India, ada hampir 145 kasus omicron di 11 negara bagian dan wilayah persatuan, termasuk tingkat tertinggi di Maharashtra.