POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar menakjubkan dari jantung galaksi hantu yang menampilkan kekuatan Webb

Gambar dari Teleskop Luar Angkasa James Webb ini menunjukkan inti dari M74, juga dikenal sebagai Galaksi Phantom. Penglihatan tajam Webb mengungkapkan filamen gas dan debu kecil di lengan spiral besar yang menonjol keluar dari pusat gambar ini. Kurangnya gas di wilayah nuklir juga memberikan pandangan yang tidak mencolok dari gugus bintang nuklir di pusat galaksi. Kredit: ESA/Webb, NASA, CSA, J. Lee, dan tim PHANGS-JWST

Gambar-gambar baru yang menakjubkan dari Galaksi Phantom yang menakjubkan, M74, menunjukkan kekuatan observatorium luar angkasa yang bekerja bersama pada berbagai panjang gelombang. Dalam hal ini, data dari[{” attribute=””>James Webb Space Telescope and the Hubble Space Telescope complement each other to provide a comprehensive view of the galaxy.

The Phantom Galaxy is located approximately 32 million light-years away from Earth in the constellation Pisces. It lies almost face-on to Earth. This, coupled with its well-defined spiral arms, makes it a favorite target for astronomers studying the origin and structure of galactic spirals.

Gambar baru dari Galaksi Phantom, M74, menunjukkan kekuatan observatorium luar angkasa yang bekerja bersama pada berbagai panjang gelombang. Video ini mencakup pandangan Teleskop Luar Angkasa Hubble tentang galaksi, yang menunjukkan bintang-bintang yang lebih tua dan lebih merah ke arah pusat, ke bintang-bintang yang lebih kecil dan lebih biru di lengan spiralnya, dan ke formasi bintang paling aktif di gelembung-gelembung merah di wilayah H II. Gambar Teleskop Luar Angkasa James Webb sangat berbeda, malah menyoroti gumpalan gas dan debu di dalam lengan galaksi, dan gugusan bintang yang padat di intinya. Gambar gabungan dari M74 menggabungkan keduanya untuk tampilan yang benar-benar unik pada galaksi spiral “desain besar” ini.

M74 adalah kelas khusus dari galaksi spiral Dikenal sebagai “spiral desain besar”. Ini berarti lengan spiralnya menonjol dan terdefinisi dengan baik, tidak seperti struktur tidak rata dan kasar yang terlihat di beberapa galaksi spiral.

Penglihatan tajam Webb mengungkapkan filamen kecil gas dan debu di lengan spiral besar M74, yang menonjol keluar dari pusat gambar. Kurangnya gas di wilayah nuklir juga memberikan pandangan yang tidak mencolok dari gugus bintang nuklir di pusat galaksi.

Galaksi ilusi melintasi spektrum

M74 bersinar sepenuhnya dalam gambar komposit optik/inframerah pertengahan ini, yang mencakup data dari Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Teleskop Luar Angkasa James Webb.
Gambar baru ini memiliki kedalaman yang luar biasa berkat Hubble Advanced Camera for Surveys (ACS) dan instrumen Mid-Infrared (MIRI) Web yang kuat yang menangkap berbagai panjang gelombang. Warna merah menunjukkan debu yang terakumulasi di lengan galaksi, dan oranye terang adalah daerah debu yang lebih panas. Bintang muda di seluruh lengan dan inti nuklir dipilih dengan warna biru. Bintang yang lebih berat dan lebih tua muncul ke arah pusat galaksi dalam warna cyan dan hijau, menunjukkan cahaya menakutkan dari inti galaksi hantu. Gelembung pembentuk bintang juga muncul dalam warna merah muda di lengan. Jarang sekali melihat berbagai fitur galaksi dalam satu foto.
Para ilmuwan mengumpulkan data dari teleskop yang beroperasi melintasi spektrum elektromagnetik untuk benar-benar memahami objek astronomi. Dengan cara ini, data dari Hubble dan Webb saling melengkapi untuk memberikan pandangan komprehensif tentang galaksi M74 yang luar biasa.
Kredit: ESA/Webb, NASA, CSA, J. Lee, dan tim PHANGS-JWST; ESA/Hubble & NASA, R. Chandar Ucapan Terima Kasih: J. Schmidt

Webb melihat M74 menggunakan Medium Infrared Instrument (MIRI) untuk mempelajari lebih lanjut tentang tahap awal pembentukan bintang di alam semesta lokal. Pengamatan ini adalah bagian dari upaya yang lebih besar untuk memetakan 19 galaksi pembentuk bintang terdekat dalam inframerah oleh PHANGS International Collaboration. Galaksi-galaksi ini telah diamati menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble dan observatorium berbasis darat.

Menambahkan pengamatan web sejernih kristal pada panjang gelombang yang lebih panjang akan memungkinkan para astronom untuk menentukan daerah pembentuk bintang di galaksi, secara tepat mengukur massa dan usia gugus bintang, dan mendapatkan wawasan tentang sifat butiran kecil debu yang melayang di ruang antarbintang. .

Gambar dari Teleskop Luar Angkasa James Webb ini menunjukkan inti dari M74, juga dikenal sebagai Galaksi Phantom. Penglihatan tajam Webb mengungkapkan filamen gas dan debu kecil di lengan spiral besar yang menonjol keluar dari pusat gambar ini. Kurangnya gas di wilayah nuklir juga memberikan pandangan yang tidak mencolok dari gugus bintang nuklir di pusat galaksi. M74 adalah kelas khusus galaksi spiral yang dikenal sebagai “spiral desain besar”, yang berarti bahwa lengan spiralnya menonjol dan terdefinisi dengan baik, tidak seperti struktur tidak rata dan kasar yang terlihat di beberapa galaksi spiral.

Catatan Hubble di M74 Ini mengungkapkan daerah pembentukan bintang yang sangat terang yang dikenal sebagai daerah HII. Penglihatan tajam Hubble pada panjang gelombang ultraviolet dan tampak melengkapi sensitivitas Webb yang tak tertandingi pada panjang gelombang inframerah, seperti halnya pengamatan dari teleskop radio berbasis darat seperti Matriks Milimeter/Meter Besar Atacama, ALMA.

Dengan mengintegrasikan data dari teleskop yang beroperasi di seluruh Medan elektromagnetikFaktanya, para ilmuwan dapat memperoleh lebih banyak wawasan tentang objek astronomi daripada menggunakan satu observatorium – bahkan jika itu sama kuatnya jaring!

Beberapa pemandangan observatorium M74

Gambar baru dari Galaksi Phantom, M74, menunjukkan kekuatan observatorium luar angkasa yang bekerja bersama pada berbagai panjang gelombang.
Di sebelah kiri, pandangan Teleskop Luar Angkasa Hubble tentang galaksi berkisar dari bintang yang lebih tua dan lebih merah ke arah pusat, hingga bintang yang lebih kecil dan lebih biru di lengan spiralnya, hingga formasi bintang paling aktif di gelembung merah wilayah H II. Di sebelah kanan, gambar Teleskop Luar Angkasa James Webb sangat berbeda, malah menyoroti gumpalan gas dan debu di dalam lengan galaksi, dan gugusan bintang yang padat di intinya. Gambar gabungan tengah menggabungkan keduanya untuk tampilan yang benar-benar unik pada galaksi spiral “desain besar” ini.
Kredit: ESA/Webb, NASA, CSA, J. Lee, dan tim PHANGS-JWST; ESA/Hubble & NASA, R. Chandar Ucapan Terima Kasih: J. Schmidt

Tentang Web

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah Observatorium sains luar angkasa pertama di dunia. web akan Pecahkan teka-teki di tata surya kitaLihatlah melampaui dunia yang jauh di sekitar bintang lain, dan jelajahi struktur misterius dan asal usul alam semesta kita dan tempat kita di dalamnya. Webb adalah program internasional yang dipimpin oleh[{” attribute=””>NASA with its partners, ESA and the Canadian Space Agency. The major contributions of ESA to the mission are: the NIRSpec instrument; the MIRI instrument optical bench assembly; the provision of the launch services; and personnel to support mission operations. In return for these contributions, European scientists will get a minimum share of 15% of the total observing time, like for the Hubble Space Telescope.

M74 bersinar sepenuhnya dalam gambar komposit optik/inframerah pertengahan ini, yang mencakup data dari Teleskop Luar Angkasa Hubble dan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Gambar baru ini memiliki kedalaman yang luar biasa berkat Hubble Advanced Camera for Surveys (ACS) dan instrumen Mid-Infrared (MIRI) Web yang kuat yang menangkap berbagai panjang gelombang. Warna merah menunjukkan debu yang terakumulasi di lengan galaksi, dan oranye terang adalah daerah debu yang lebih panas. Bintang muda di seluruh lengan dan inti nuklir dipilih dengan warna biru. Bintang yang lebih berat dan lebih tua muncul ke arah pusat galaksi dalam warna cyan dan hijau, menunjukkan cahaya menakutkan dari inti galaksi hantu. Gelembung pembentuk bintang juga muncul dalam warna merah muda di lengan. Jarang sekali melihat berbagai fitur galaksi dalam satu foto.

Badan Antariksa Eropa (MIRI) dan Badan Antariksa AS (NASA), berkontribusi dengan instrumen yang dirancang dan dibangun oleh konsorsium Institut Eropa yang didanai secara nasional (Konsorsium Eropa MIRI) dalam kemitraan dengan Laboratorium Propulsi Jet dan Universitas Arizona.

READ  Virus yang membunuh burung muncul di mamalia liar pertama di Minnesota