POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar baju besi Ned Kelly dan kemenangan Phar Lap tahun 1930 di lelang melalui NFT

Gambar perisai Ned dan Dan Kelly

Foto: Lelang Lloyds

Lloyds Auctions memutuskan bahwa blockchain adalah cara terbaik untuk membuktikan kepemilikan serangkaian negatif yang menangkap momen dalam sejarah Australia, seperti perisai Ned Kelly dan Phar Lap yang memenangkan Piala Melbourne pada tahun 1930.

Rumah lelang akan mencetak Rose Stereograph, satu set pelat negatif kaca asli dari lebih dari 140 tahun beroperasi, melalui token yang tidak dapat diganti (NFT).

NFT digunakan untuk memeriksa item unik. Sertifikat Keaslian yang dihasilkan oleh blockchain digunakan untuk aset digital seperti seni.

dilihat: Lembar Cheat NFT: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Token Non-sepadan (TekRepublik)

Semua negatif panel kaca fisik yang dilelang telah dicetak sebagai NFT dan kepemilikan NFT akan dialihkan kepada penawar tertinggi pada akhir lelang. Penawar yang menang akan menerima kepemilikan barang koleksi NFT dan pelat negatif kaca asli.

“Kami telah mengambil tindakan signifikan dan berinvestasi besar-besaran dalam teknologi terbaru untuk menghormati pemilik salah satu koleksi fotografi terpenting dalam sejarah Australia,” kata Lee Hammes, chief operating officer Lloyd’s Auctions.

“Kami percaya teknologi ini cocok untuk mereka yang ingin membeli atau membuktikan kepemilikan barang-barang berharga yang dapat dikoleksi.”

Sebagai bagian dari terjun pertamanya ke ruang NFT, mereka yang tertarik dapat menawar kepemilikan baik di platform Lloyds Auctions dan dalam cryptocurrency di pasar NFT.

“Kami merasa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan melalui koleksi ini, untuk mendigitalkan dan mengamankan bagian sejarah yang begitu penting ke dalam blockchain untuk dihargai oleh penjaga masa depan,” tambah Hammes.

“Masukkan dalam hal koleksi seni fisik; siapa pun dapat membeli cetakan Picasso, tetapi hanya satu orang yang dapat memiliki aslinya. Banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa memeriksa karya seni asli dan koleksi secara online sangat sulit, jadi NFT memperkenalkan era baru manajemen Hak .”

Foto-foto yang dilelang termasuk The Landing at ANZAC (Gallipoli 1915), Ned and Dan Kelly’s Armor (diambil di pengadilan pada tahun 1880), Duke dan Duchess of York, putrinya, Putri Elizabeth Alexandra Mary dan pemenang Piala Melbourne 1930 Far Lap, Piramida dan sphinx Mesir, dan Misi Inggris Franco.

Lelang Lloyd mengatakan akan ada beberapa lelang yang diterbitkan selama minggu depan hingga akhir Juni.

Cakupan Terkait

Tweet pertama Jack Dorsey terjual seharga $2,9 juta melalui NFT

Sementara itu, John Cleese menjual sketsa Jembatan Brooklyn-nya sendiri sebagai NFT.

Platform baru yang menggunakan NFT sebagai pintu gerbang ke manajemen hak digital

Pasar NFT mencapai penjualan $8,2 juta bulan lalu, tetapi nilainya terbatas pada koleksi digital dengan sedikit penggunaan nyata. Sekarang, platform baru berharap untuk menggunakan NFT untuk manajemen hak digital.

Apakah koleksi NFT kartu perdagangan baru atau gelembung hype yang akan segera meledak?

NFT (non-fungible tokens) telah menjadi komoditas panas akhir-akhir ini, dengan artis, musisi, atlet, dan bahkan pengusaha menghasilkan jutaan dari perdagangan mereka. Tetapi apakah itu dilebih-lebihkan dan akankah gelembung NFT segera meledak?

READ  Hippo mengejar pengunjung safari di Danau Victoria; Netizen mengatakan "hal-hal menakutkan"