POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Galeri seni online telah mengubah permainan seni Aborigin. Begini cara membelinya | Seni Aborigin

SayaSudah tiga tahun yang sulit bagi banyak pusat seni Aborigin di Australia. Dengan penyebaran pandemi, dan dengan Northern Territory – di mana banyak yang menerapkan – penutupan perbatasan yang ketat, segalanya tampak suram bagi pembuat seni regional dan terpencil yang sangat bergantung pada pariwisata.

Namun berkat sistem pembayaran koaksial online yang cepat, apa yang bisa menjadi krisis telah menjadi sesuatu yang booming.

“Kami tidak dapat melakukan perjalanan antarnegara bagian dan semua pariwisata berhenti – tetapi kami terkejut betapa cepatnya galeri seni dan galeri seni bergerak online,” kata Ruth Macmillan, koordinator seni di Tangentyere Artists di Alice Springs. “Bagi kami, galeri seni online itu bagus. Artinya pendapatan tidak berhenti di seniman.”

Salah satunya adalah Galeri Seni Tarnanthi; Galeri Seni tahunan Australia Selatan memulai debutnya sebagai galeri online saja pada tahun 2021, setelah hibrida tahun 2020. Seni Aborigin Hal ini menjadi semakin diinginkan di kalangan kolektor dan konsumen. “Kami menjual bisnis di Asia dan Amerika, dan pusat lainnya dijual ke Eropa,” kata MacMillan. “Kami menjual pekerjaan itu ke Filipina dan Uni Emirat Arab. Kami menjual banyak pekerjaan ke ekspatriat dan kedutaan. Itu adalah kejutan yang tidak terduga.”

Setiap dolar dari penjualan Tarnanthi langsung masuk ke pembuat seni atau pusat seni, dengan pembeli memastikan bahwa semua karya seni dibuat dan dijual secara etis. Pada acara tahun lalu, yang berlangsung selama tiga hari di bulan Oktober, Tarnanthi menjual rekor bisnis senilai $1,4 juta, dari sekitar 50 pusat seni dan seniman independen – sekitar 16% lebih tinggi dari acara tatap muka sebelumnya.

seorang wanita dengan Cooloman;  Anting pandan.  Tas jalan baru yang penuh warna
Woman with Cooloman (2022) oleh Trudy Inkamala dari Yarrenyty Arltere Artists, $1650; Anting pandan (2022) oleh Freida Pettersson dari Marrawuddi Arts & Culture, $135; Tas Jalan Warna-warni Baru (2022) oleh Seni Anindilyakwa, $190. Kompleks: Galeri Seni Tarnanthi

Didukung oleh kesuksesan ini, Galeri Seni Tarnanthe 2022 (umumnya dikenal sebagai Tar Nan Di), yang dibuka hari ini, akan sepenuhnya online: galeri lukisan, keramik, patung, benda tenun, perhiasan, tekstil, pakaian, dan barang-barang rumah tangga yang dapat diakses dari Pusat seni dan seniman Aborigin di Australia Selatan dan Australia Barat, Australia, Northern Territory, Victoria, dan Queensland.

Rodeo Jill Daniels (2022).  Dari atas, kerumunan melihat karakter di atas kuda
Jill Daniels’ Rodeo (2022), Cat Akrilik pada Linen, 80cm x 80cm, $1,640. Foto: Yayasan Masyarakat Adat Seni Ngokor

Galeri juga akan menyajikan serangkaian pembicaraan, lokakarya online dengan seniman, dan pelajaran bahasa di Kaurna, Pitjantjatjara dan Yankunytjatjara – beberapa di antaranya akan tersedia untuk dilihat secara online setelahnya.

“Bagi kami, ini adalah panutan yang sangat keren,” kata MacMillan. “Online, tidak ada biaya nyata bagi kami, dan semua uang kembali ke pusat seni.”

Cheryl MacMillan memegang T-shirt dengan grafis 4WD dan kata-kata Push Car membawa Anda kemana-mana
Sheryl MacMillan dari Ewenber Attoate, dengan jersey Bush Carr. Fotografi: Seniman Tangentyere

Pusat seni Aborigin sering terletak di jantung komunitas terpencil. Mereka menyediakan ruang studio, bahan seni dan dukungan teknis untuk seniman; Beberapa juga menyediakan sarapan, makan siang, dan ruang untuk mengobrol. Dana yang dikembalikan ke pusat dapat dibagi di antara para seniman atau komunitas yang lebih luas, atau digunakan untuk mendukung program dukungan untuk nutrisi, melek huruf dan berhitung, perawatan setelah sekolah dan liburan, atau pelatihan dan pekerjaan. Mereka semua membantu seniman menjual karya mereka secara etis melalui galeri seni dan pameran seni, dan memastikan bahwa seniman First Nations dibayar untuk karya mereka.

“Tangentyere” diterjemahkan menjadi menghadiri atau bekerja sama: Sementara banyak pusat seni melayani hanya satu atau dua kelompok bahasa, “kami memiliki orang-orang dari lebih dari selusin tempat dan kelompok bahasa yang berbeda yang bekerja bersama setiap hari,” jelas MacMillan. “Orang-orang datang dari seluruh gurun tengah, dan mereka harus merundingkan ruang bersama.”

Pusat ini terkenal dengan lukisan “Kisah Nyata” yang mendokumentasikan cara-cara kuno dan kehidupan kamp kota kontemporer. Setiap hari di Tangentyere berbeda. Bus pagi menjemput seniman dari tempat perkemahan kota, yang mengelilingi Alice Springs, dan para seniman makan sarapan cepat sebelum memulai. Pekerjaan berakhir pada jam 3 sore, setelah makan siang, karena banyak dari mereka adalah “pengasuh” dengan banyak tanggung jawab keluarga.

Kerentanan khusus komunitas adat regional dan terpencil terhadap Covid-19 terlihat jelas di Tangentyere. Beberapa pemainnya memerlukan perawatan dialisis. Artis tertua berusia 80 tahun tahun ini. Yang termuda berusia 18 tahun.

Dua wanita duduk di meja yang ditutupi dengan pot cat plastik.  Kanvas di depan Sally di sebelah kiri
Sally Molda dari Tangentyere Artists dan Marlene Rubuntja dari Yarrenyty Arltere Artists, bersama-sama di studio Tangentyere. Fotografi: Seniman Tangentyere

Meski perbatasan NT ditutup hingga Desember 2021, seniman dan staf Tangentyere tetap mematuhi protokol keselamatan. Jarak sosial diperkenalkan, dengan seniman menggunakan studio di atas batu tulis dan bekerja pada jarak 1,5 meter. Galeri ditutup untuk umum, kecuali pada hari Sabtu ketika para seniman tidak hadir. Staf juga menyiapkan paket seni — termasuk cat atau tekstur — bagi seniman untuk bekerja dari rumah. “Kebanyakan orang senang dengan penutupan perbatasan, dan senang tidak bepergian,” kata MacMillan. “Itu bahkan telah menjadi subjek seni.”

Pameran Seni Tarnanthi telah berlangsung sejak 2015. Direktur artistiknya, Nici Cumpston, mengatakan pameran online kemungkinan akan berlanjut setelah tahun 2022, meskipun acara tatap muka juga direncanakan.

“Tidak ada yang lebih baik daripada pengalaman pribadi melihat seni di negara tempatnya berada, tetapi saya pikir orang-orang sekarang terbiasa membeli segala sesuatu secara online,” katanya. Dalam beberapa hal, tambahnya, pandemi telah menguntungkan seniman. “Penutupan sebagian besar pusat seni untuk umum berarti itu adalah waktu yang relatif tenang bagi para seniman dan mereka benar-benar dapat fokus pada pekerjaan mereka.”

Tanpa akses turis untuk berinteraksi dengan mereka, Compston mengatakan, “para seniman memiliki lebih banyak waktu, dan banyak dari mereka mulai mendorong batas dan memikirkan ide-ide baru.” “Saya telah melihat perubahan nyata dalam karya seni yang dibuat, tetapi itu tidak mengejutkan, mungkin – seniman selalu mendapat manfaat dari situasi ini.”

Cara membeli karya seni dari Tarnanthi Art Gallery secara online

Dua wanita berdiri di padang pasir mengenakan rok dan blus bermotif gemerlap
Dunjiba x Kaye Finn (2021) Rok Katun Berjalan, $215 Fotografi: Mel Henderson/Co Arts

Antara jam 5 sore pada hari Jumat 14 Oktober dan jam 9 malam pada hari Senin 17 Oktober, Galeri Seni Tarnanthi akan tersedia di lokasi ini. Anda akan menemukan semua pusat teknis terprogram di satu tempat, yang berguna bagi mereka yang mungkin tidak tahu apa yang ada di luar sana.

Aspek penting lainnya bagi pembeli adalah keyakinan bahwa setiap karya seni diproduksi dan dijual secara etis, sesuai dengan Undang-Undang Seni Aborigin. Pusat seni tidak dikenakan biaya partisipasi, setiap dolar dari semua penjualan langsung ke seniman/pusat seni, dan Anda membeli langsung dari seniman tidak seperti pasar sekunder seperti lelang, di mana seniman hanya dapat menerima biaya penjualan kembali 5%.

Pusat teknis terdaftar dari A sampai Z. Luangkan waktu untuk mempelajari di mana seni dibuat di Australia, siapa yang membuatnya dan membaca kisah di balik karya tersebut. Harga ditunjukkan dengan jelas, mulai dari $40 untuk handuk teh hingga panel kecil di atas kanvas (sekitar $150 hingga $400) dan bahkan karya penting, dengan harga mulai dari $1.200 hingga $3.000 hingga $1000 – $15.000.

Anda tidak perlu menawar; Hanya pergi ke depan dan membeli. Anda dapat mencari berdasarkan genre – misalnya lukisan, kain, perhiasan, T-shirt, atau patung – atau mencari berdasarkan anggaran, nama artis, atau pusat seni. Karya akan dikirimkan kepada Anda langsung dari Art Center (tambahan pengiriman internasional).

READ  Tarian Terakhir Magic Mike: Channing Tatum Kembali untuk Film ke-3 | Berita Ent & Seni