POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Galeri merayakan Amy Winehouse dengan foto yang belum pernah dilihat sebelumnya | Amy bar

Salah satu kolaborator kreatif terdekat Amy Winehouse telah menyerukan penilaian ulang yang positif terhadap kehidupan dan pekerjaannya, mengungkap foto-foto intim sang bintang yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Phil Griffin – Sutradara dan fotografer video musik yang bekerja sebagai penasihat kreatif untuk Winehouse selama Kembali ke album hitam – Dia mengatakan bahwa 10 tahun setelah kematian penyanyi, orang harus bergerak melewati tragedi dan fokus pada apa yang telah dia capai di bawah tekanan yang luar biasa.

Dia berkata, “Saya ingin ada aliran positif untuk membicarakannya. Dia bukan hanya karakter yang tragis tetapi juga manusia yang sangat berbakat. Dia adalah seorang gadis yang memiliki cerita untuk diceritakan dan tidak takut untuk menceritakannya.”

Pertunjukan baru Griffin Amy in the Light terdiri dari cuplikan yang dia ambil saat bekerja dengan sang bintang di video musik termasuk Back to Black, You Know I’m No Good, dan Love Is a Losing Game.

Salah satu foto paling terkenal yang diambil Griffin tentang Winehouse adalah dirinya di bak mandi. Itu akan menjadi sampul album Amerika dan ditangkap selama momen intim di lokasi syuting video musik yang dia arahkan.

“Saya benar-benar ingat itu karena dia dalam suasana hati yang lucu dan tidak ingin ada orang di sekitarnya,” katanya. Jadi aku mengejarnya saat dia di bak mandi bersiap-siap untuk berfoto di You know I’m Not Good Video. Saya berkata, “Jangan bergerak.”

“Saya ingin ada aliran positif untuk dibicarakan,” kata Griffin. Fotografi: Phil Griffin

Griffin, yang telah bekerja dengan Prince, Jay-Z dan Black Grape, pertama kali bertemu Winehouse ketika dia sedang mengerjakan album debutnya, Frank.

Dia mengatakan ingatannya tentangnya sangat positif, seperti malam yang dia habiskan bersama Prince, yang merupakan penggemar Winehouse dan memintanya bernyanyi untuknya setelah kencan dalam tur 21 malamnya di London pada 2007.

Griffin ingin teman dan kolaboratornya dikenang sebagai “kecantikan yang pendiam” yang juga sangat rentan. “Dia lemah karena dia memiliki seluruh hatinya di lengan bajunya,” katanya.

“Tidak apa-apa jika Anda seorang seniman khusus dan memiliki perlindungan bagi orang-orang di sekitar Anda, tetapi dia telah terbuka dan rentan sepanjang karirnya. Dia tidak pernah diberi ruang untuk kejujurannya yang tenang.”

Merayakan ulang tahun kesepuluh kematiannya, kehidupan Winehouse mulai dievaluasi kembali.

Keluarga Winehouse, termasuk ayahnya, Mitch, dan ibunya, Janice Winehouse Collins, mengambil bagian dalam film dokumenter BBC Reclaiming Amy, yang digambarkan sebagai “program yang menyakitkan dan menghangatkan hati” yang memberikan sisi keluarga dan teman-temannya dari kisahnya.

Film dokumenter tersebut juga dipandang sebagai tanggapan terhadap film dokumenter Asif Kapadia 2015, Amy, yang mengkritik keluarganya dan digambarkan sebagai “atas rasa malu“oleh ayahnya dan”karya tragisoleh Wali.

Detail foto yang diambil oleh Phil Griffin untuk Emmy in Light
Fotografer bekerja dengan Winehouse pada video Back to Black, You Know I’m Not Good and Love is a Losing Game. Fotografi: Phil Griffin

Perkebunan Winehouse juga sedang mengerjakan musik baru awal untuk penyanyi, serta musik panggung dan otobiografi.

Griffin berharap bahwa beberapa bidikan intim yang dia ambil akan membantu membangun citra baru artis tersebut dari berita utama tabloid dan akhir hidupnya yang tragis.

“Jika dia lahir pada usia yang berbeda dan dibiarkan tumbuh seperti Diana Ross tumbuh atau seperti Ella Fitzgerald, dia mungkin masih menjadi sosok yang bermasalah, tapi saya pikir kita mungkin masih menjalaninya,” katanya.

Griffin – yang juga menyutradarai Britney: For the Record, sebuah film dokumenter MTV di mana Britney Spears membahas sponsornya – mengatakan Spears mendekatinya setelah bekerja dengan Winehouse.

Dia mengatakan dia senang bahwa film itu sekarang didistribusikan di antara aktivis Spears dan mereka yang ingin mengakhiri pengawasan, yang sejak 2008 telah merenggutnya dari kehidupan pribadi, karier, dan keuangannya.

“Kami bekerja sangat keras untuk memastikan itu tidak ditonton oleh siapa pun sampai ditayangkan, kecuali Britney, dan itu benar. Saya pikir itu sebabnya ada di sana.”

READ  Memanggang xQc Apex Legends: 'Tidak ada yang benar-benar bertarung'