POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G7 menekankan kerja sama untuk menghentikan "praktik ekonomi tidak adil" China - The New Indian Express

G7 menekankan kerja sama untuk menghentikan “praktik ekonomi tidak adil” China – The New Indian Express

oleh Layanan Berita Ekspres

New Delhi: Para pemimpin negara-negara Kelompok Tujuh – ekonomi paling maju di dunia telah sepakat untuk memperkuat kerja sama dalam masalah ekonomi dan tantangan yang dihadapi China terhadap pekerja, bisnis, dan keamanan nasional mereka. “Group of Seven berkomitmen untuk bekerja sama untuk mengembangkan pendekatan terkoordinasi untuk mengatasi kebijakan dan praktik non-pasar di China untuk memastikan lapangan bermain yang setara bagi bisnis dan pekerja,” kata pernyataan dari Gedung Putih.

Dalam upaya memerangi kerja paksa di China, Amerika Serikat menerapkan Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur, yang ditandatangani Presiden Biden menjadi undang-undang pada Desember 2021. Sementara itu, negara-negara Kelompok Tujuh bersama para pemimpin India, Argentina, Indonesia , Senegal dan Selatan telah bersumpah. Afrika, mengeluarkan pernyataan tentang “Ketahanan Demokrasi” yang menekankan pentingnya meningkatkan ketahanan dalam menghadapi ancaman otoriter di dalam demokrasinya dan di seluruh dunia. Pernyataan ini menguraikan bagaimana anggota G7 akan memperkuat tindakan mereka dalam menanggapi ancaman eksternal yang berkembang terkait dengan pembiayaan gelap dan korupsi, pengaruh asing yang memfitnah, dan represi lintas batas.

“G7 akan berkomitmen untuk meningkatkan pengembangan rantai pasokan mineral kritis yang bertanggung jawab, berkelanjutan, dan transparan, serta mengembangkan strategi lanjutan yang mempertimbangkan pemrosesan, pemurnian, dan daur ulang,” bunyi pernyataan itu.

Sementara itu, para pemimpin G7 akan menyumbang lebih dari $4,5 miliar untuk mengatasi ketahanan pangan global, lebih dari setengahnya akan datang dari Amerika Serikat. Presiden Biden mengumumkan $2,76 miliar sebagai tambahan untuk membantu melindungi populasi paling rentan di dunia dan mengurangi dampak perang di Ukraina.

melawan tirani

Kelompok Tujuh, bersama dengan para pemimpin India, Argentina, Indonesia, Senegal dan Afrika Selatan, mengeluarkan pernyataan tentang “ketahanan demokrasi” yang menekankan pentingnya memperkuat ketahanan terhadap ancaman otoriter di dalam demokrasi mereka dan di seluruh dunia.

READ  Ekonomi digital adalah kunci untuk menjadikan Indonesia ekonomi utama: Thohir