POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FTEC: ETF Teknologi Fidelity yang Terabaikan

FTEC: ETF Teknologi Fidelity yang Terabaikan

Ketika investor memikirkan ETF teknologi, mereka sering memikirkan Invesco QQQ Trust yang sangat populer (Nasdaq: QQQ) dan ETF SPDR Sektor Pilihan Teknologi (NYSEARCA:XLK) – dan memang demikian, karena mereka adalah pemenang jangka panjang dan berbiaya rendah yang telah berkinerja baik selama bertahun-tahun. Namun ada juga ETF teknologi yang terabaikan dan layak untuk dibahas juga dan patut mendapat perhatian lebih – Fidelity MSCI Information Technology ETF (NYSEARCA:FTEC).

Dengan aset yang dikelola (AUM) senilai $6,9 miliar, FTEC tidak sebesar QQQ atau XLK, namun kinerja jangka panjangnya sebanding dengan kedua raksasa ini, dan sebenarnya merupakan pilihan yang lebih hemat biaya bagi investor. Berikut lebih lanjut tentang FTEC.

Apa strategi ETF FTEC?

FTEC ETF yang dikelola secara pasif menginvestasikan setidaknya 80% asetnya dalam indeks dasarnya, Indeks Teknologi Informasi IMI MSCI USA 25/50. Seluruh saham dalam indeks ini diklasifikasikan dalam sektor teknologi menurut Standar Klasifikasi Industri Global (GICS).

Kinerja kuat FTEC di masa lalu

FTEC telah menghasilkan keuntungan besar selama bertahun-tahun. Tahun lalu, dana tersebut menghasilkan pengembalian 28,4%. Selama tiga tahun terakhir, pada akhir Agustus, FTEC telah menghasilkan keuntungan sebesar 11,5% secara tahunan. FTEC telah mencapai keuntungan yang lebih baik sebesar 17,9% dari tahun ke tahun selama lima tahun terakhir. FTEC diluncurkan pada bulan Oktober 2013, sehingga belum memiliki imbal hasil tahunan 10 tahun menjelang hari jadinya yang ke 10, namun FTEC telah memberikan imbal hasil tahunan yang mengesankan sebesar 19,6% selama umur dana tersebut.

Hasil ini sedikit lebih rendah dibandingkan kinerja XLK namun masih berada pada kisaran rata-rata yang sama. XLK telah mengembalikan 31,1% selama setahun terakhir. Selama jangka waktu tiga dan lima tahun terakhir, XLK telah membukukan total imbal hasil tahunan sebesar 13,4% dan 19,6%, sedikit mengungguli FTEC.

READ  Sektor teknologi bangkit kembali dari kekalahan, dengan fokus pada keuntungan: Markets Wrap

Sementara itu, QQQ telah menghasilkan keuntungan 27,2% selama setahun terakhir. Selain itu, QQQ telah mencatat pengembalian tahunan masing-masing sebesar 9,3% dan 16,0% selama tiga dan lima tahun terakhir, yang sedikit di bawah kinerja FTEC.

Seperti yang Anda lihat, meskipun FTEC sedikit tertinggal dari XLK selama tiga dan lima tahun terakhir, FTEC telah mengungguli QQQ, yang berarti FTEC layak untuk diikutsertakan dalam diskusi dengan ETF berteknologi tinggi.

Biaya rendah

FTEC berada di level yang sama dengan ETF teknologi tinggi berdasarkan kinerjanya selama beberapa tahun. Cocok juga untuk dipadukan dengan mereka berdasarkan rasio biaya rendah. Bahkan, dengan rasio pengeluaran 0,08%, lebih murah dibandingkan QQQ dan XLK, meski keduanya terkenal hemat biaya. QQQ memiliki rasio biaya sebesar 0,20%, sedangkan XLK memiliki rasio biaya sebesar 0,10%.

Seorang investor FTEC akan membayar biaya hanya $8 untuk investasi $10,000 selama satu tahun. Seseorang yang memasukkan jumlah yang sama ke XLK akan membayar biaya sebesar $10, dan investor yang memasukkan jumlah yang sama ke QQQ akan membayar $20. Ini semua adalah jumlah yang masuk akal, tetapi dana FTEC adalah yang termurah dari ketiga dana tersebut.

Anda dapat melihat bagaimana perbedaan kecil dalam pengeluaran ini bertambah seiring waktu dengan menggali lebih dalam. Dengan asumsi bahwa setiap dana menghasilkan pengembalian 5% setiap tahun ke depan dan setiap dana mempertahankan rasio pengeluaran saat ini, investor FTEC hanya akan membayar biaya $108 selama 10 tahun dibandingkan $128 untuk investor XLK dan $255 untuk investor QQQ.

Di bawah ini, Anda dapat melihat perbandingan FTEC vs. QQQ dan XLK menggunakan alat perbandingan ETF TipRanks. Alat unik ini memungkinkan investor membandingkan ETF berdasarkan berbagai faktor, termasuk rasio pengeluaran, kinerja jangka panjang, dan skor SMART. Investor dapat menggunakan alat perbandingan ETF untuk membandingkan hingga 20 ETF sekaligus.

READ  CEO DZS Charlie Fogg ditunjuk sebagai CEO Tech Titans 2022

Koleksi FTEC

FTEC menawarkan diversifikasi yang baik karena memiliki 314 saham, namun juga cukup terkonsentrasi dengan 10 kepemilikan terbesarnya mewakili 61,4% aset yang relatif tinggi. Sebagai perbandingan, XLK memiliki 67 saham, dengan 10 kepemilikan terbesarnya menguasai 69,9% dana, sementara QQQ memiliki 102 saham, dengan 10 kepemilikan teratas menguasai 48,3% dana.

Di bawah, Anda dapat melihat 10 kepemilikan teratas FTEC menggunakan widget kepemilikan TipRanks.

FTEC menampilkan banyak saham teknologi terkemuka yang terkenal di pasar saham saat ini. apel (Nasdaq: apel) dan Microsoft (NASDAQ:MSFT), dua perusahaan terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, memiliki bobot yang sangat besar yaitu 22,8% dan 20,5% dalam dana tersebut.

Sementara itu, industri semikonduktor terwakili dengan baik dalam 10 besar kepemilikan FTEC oleh perusahaan seperti Nvidia (Nasdaq: NVDA), Broadcom (Nasdaq:AFGO), dan perangkat mikro tingkat lanjut (Nasdaq: AMD). Perangkat lunak perusahaan besar seperti Adobe (Nasdaq: Sastra), tenaga penjualan (Bursa Efek New York: Manajemen Hubungan Pelanggan), ramalan (Bursa Efek New York: Oracle) juga menempati posisi sepuluh besar dalam dana tersebut.

Selain itu, sembilan dari 10 kepemilikan teratas FTEC menampilkan Smart Score 8 atau lebih tinggi. Smart Score adalah sistem penilaian kuantitatif eksklusif untuk saham yang dibuat oleh TipRanks. Ini memberi skor pada saham dari 1 hingga 10 berdasarkan delapan faktor pasar utama. Skor 8 atau lebih tinggi setara dengan peringkat kinerja unggul. FTEC sendiri memiliki ETF Outperform Equivalent Smart Score sebesar 8 dari 10.

Smart Score tidak hanya bullish pada FTEC dan kepemilikan individualnya, tetapi juga analis Wall Street, seperti yang akan Anda lihat di bawah.

Apakah saham FTEC dapat dibeli, menurut analis?

Beralih ke Wall Street, FTEC memiliki peringkat konsensus Beli Sedang berdasarkan peringkat 238 Beli, 74 Tahan, dan dua Jual yang ditetapkan dalam tiga bulan terakhir. Target harga saham rata-rata FTEC sebesar $149,10 menunjukkan potensi kenaikan sebesar 23,1%.

READ  Menghitung CO2 itu rumit dan mahal, tetapi perusahaan teknologi berpikir mereka punya solusi

Kesimpulan investor

Meskipun tidak mendapat banyak perhatian dibandingkan rekan-rekannya XLK atau QQQ, FTEC memiliki tempatnya sebagai ETF berteknologi tinggi lainnya. Kinerjanya selama lima tahun terakhir sebanding dengan dua dana besar tersebut, dan sebenarnya lebih hemat biaya untuk dimiliki.

Ketiga ETF ini adalah dana yang bagus, tetapi FTEC, khususnya, menjamin lebih banyak minat investor berdasarkan rekam jejak jangka panjangnya yang kuat, portofolio saham teknologi terkemuka yang berkualitas tinggi, dan rasio biaya yang lebih rendah.

penyingkapan