POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil raksasa mirip salamander ditemukan di Namibia

Sebuah tim ilmuwan telah menemukan predator puncak gunung dengan tengkorak sepanjang dua kaki yang didominasi oleh gading besar yang bersembunyi di air tawar pada masa sebelum dinosaurus.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu di alam Nama spesies Jayasia secara genetik — Makhluk ini tampak seperti salamander dan hidup di tempat yang sekarang disebut Namibia. Tubuhnya yang sepanjang delapan kaki merupakan tetrapoda dengan jari kaki terbesar yang pernah ditemukan, dan memiliki kepala lebar, datar, berbentuk berlian serta gading besar yang saling bertautan, tulis para penulis. Fosil menunjukkan bahwa ia adalah pengumpan pengisap dan juga memiliki gigitan yang kuat untuk menangkap mangsa yang lebih besar.

“Mereka memiliki taring yang besar, dan seluruh bagian depan mulutnya memiliki gigi raksasa,” kata rekan penulis studi Jason Di Pardo dari Pusat Penelitian Integratif Negaunee di Field Museum of Natural History di Chicago pada konferensi pers. penyataan.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Claudia A. memaparkan Marsicano dari Universitas Buenos Aires dan Pardo, menggambarkan penemuan ini sebagai “tetrapoda akuatik baru yang sangat besar” dan “memberikan informasi penting tentang tetrapoda yang menghuni garis lintang tinggi Gondwana,” mengacu pada wilayah kutub di daratan selatan di zaman prasejarah.

Anthony Romilio, ahli paleontologi di Laboratorium Dinosaurus di Universitas Queensland di Australia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menulis dalam email bahwa ini adalah “penemuan luar biasa” yang “menantang keyakinan bahwa hewan darat awal (tetrapoda) ada.” sebagian besar berada di dekat garis khatulistiwa di Bumi.”

Jayasya “Penemuan ini, yang dilakukan di kawasan dataran tinggi selatan yang lebih sejuk di benua super kuno, menunjukkan bahwa tetrapoda awal lebih tersebar luas dan mampu beradaptasi dengan iklim berbeda dari yang diperkirakan sebelumnya,” katanya.

READ  Lubang hitam kecil yang ditinggalkan oleh Big Bang mungkin merupakan penyebab utama materi gelap

Kristen A. Sidor, seorang profesor paleontologi di Universitas Washington, yang juga bukan bagian dari tim peneliti, mengatakan: buku Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di majalah Nature, ia menyatakan bahwa penemuan ini membantu “mengisi kekosongan dalam catatan fosil” karena ditemukan di “tempat dan waktu yang tidak diperkirakan oleh ahli paleontologi.”

Makhluk ini hidup sekitar 280 juta tahun yang lalu pada Zaman Batu Awal. Permian Periode ketika hanya ada satu benua, Pangea, sekitar 40 juta tahun sebelum dinosaurus pertama muncul. waktu Dari predator lain seperti DimetrodonIni adalah hewan karnivora dengan layar di punggungnya HelikopterIkan mirip hiu dengan gigi tersusun spiral.

Jayasia secara genetik Spesies ini “kuno” bahkan pada masanya, kata Pardo, bertahan sekitar 40 juta tahun setelah sebagian besar kerabatnya punah, pada akhir zaman es yang membentuk garis keturunan hewan baru.

Namanya diambil dari Formasi JAS di Namibia tempat fosil ditemukan dan untuk menghormati ahli paleontologi Jenny Clark, yang meninggal pada tahun 2020. Para ilmuwan mengumpulkan informasi tentang makhluk tersebut dari empat spesimen.