POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Forum Perdagangan Indo-Pasifik: The Tribune India

Ketika Presiden AS Joe Biden mengatakan di Tokyo pada hari Selasa bahwa paha depan “bukan hanya iseng-iseng tetapi bisnis yang kejam,” arti harfiah dari kata “bisnis” tidak kehilangan siapa pun. Dia mengklarifikasi agenda AS pada malam KTT Kuartet dengan meluncurkan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF), sebuah inisiatif yang bertujuan untuk mempromosikan kerja sama di antara negara-negara yang “berpikiran sama” di kawasan di sektor-sektor seperti energi bersih, rantai pasokan ketahanan dan perdagangan digital. IPEF yang dipimpin AS sejauh ini memiliki 13 negara, termasuk mitra Kuartet India, Jepang dan Australia. Ini jelas merupakan penentangan Amerika terhadap Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), sebuah pakta perdagangan yang didukung oleh China dan India telah menghindarinya.

Gejolak global yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 dan perang Rusia-Ukraina telah mendorong ekonomi utama untuk memperkuat platform multilateral yang ada atau membuat yang baru dengan tujuan memastikan keamanan dan keberlanjutan perdagangan. Sementara dia berharap IPEF akan memainkan peran sentral dalam menjadikan Indo-Pasifik sebagai “mesin pertumbuhan ekonomi global”, PM Modi menekankan bahwa fondasi rantai pasokan yang kuat harus didasarkan pada kepercayaan, transparansi, dan ketepatan waktu. Blok ekonomi baru harus mengatasi tiga poin ini untuk kepuasan semua negara yang berpartisipasi.

IPEF dapat menjadi forum menang-menang bagi semua anggota selama menyediakan lapangan bermain yang setara dan memastikan keuntungan bersama; Jika tidak, itu akan diubah menjadi cara lain untuk menegaskan hegemoni Amerika. India memiliki surplus perdagangan yang patut ditiru sekitar $33 miliar dalam kaitannya dengan Amerika Serikat – dari Januari hingga Desember 2021, ekspor ke Amerika bernilai lebih dari $73 miliar, yang jauh lebih banyak daripada impor sekitar $40 miliar. Tanggung jawab ada di New Delhi untuk mengkonsolidasikan keuntungannya dan tidak membiarkan inisiatif itu berlalu begitu saja. Inisiatif “Make in India” dan “Make for the World” membutuhkan dorongan besar untuk mengurangi ketergantungan negara yang berlebihan pada impor, terutama dari China. Pendekatan pragmatis dan jangka panjang dapat membantu India berkembang secara ekonomi dan mencegahnya menjadi pion dalam tarik ulur AS-China.

READ  Persediaan turun, minyak naik dengan invasi Rusia ke Ukraina