POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fortescue mengandalkan teknologi internal sebagai colokan penarik mitra hidrogen

Fortescue mengandalkan teknologi internal sebagai colokan penarik mitra hidrogen

Kami ingin mengendalikan takdir kami.

“Permintaan kami akan sangat besar, dan kami percaya ada nilai yang luar biasa untuk memiliki teknologi ini dan akan berkembang dengan sangat cepat.

“Saya pikir kita bisa mendapatkan ekonomi terbaik dari fasilitas pengelektrolisis kita, Andy [Marsh] Sudut pandang yang berbeda, tidak apa-apa, jadi bawalah.”

Sementara pabrik Gladstone akan memproduksi elektroliser yang mendukung bisnis hidrogen Fortescue, Dr. Hutchinson mengatakan permintaan perusahaan akan elektroliser akan sangat besar sehingga masih dapat membeli produk siap pakai dari perusahaan seperti Plug.

“Kami telah belajar banyak sejak berdiskusi dengan Plug Power, kami mencintai Andy [Marsh]Kami memiliki hubungan yang berkelanjutan dengan Plug Power, karena mereka akan terus memasok elektrolisis pada beberapa proyek kami.

“Kami akan membutuhkan semua OEM [original equipment manufacturers] untuk berpartisipasi di beberapa titik.

Pabrik Gladstone akan membuatnya Dua jenis elektroliser yang dominan; Elektroliser membran penukar proton (PEM) dan elektroliser alkalin.

“Hal yang menarik adalah teknologi Australia nantinya,” kata Dr Hutchinson.

Sementara pabrik Gladstone berfokus pada teknologi pengelektrolisis arus utama, Fortescue juga telah menempatkan pendanaan awal dalam sebuah usaha rintisan yang mencoba menghasilkan hidrogen hijau tanpa mengonsumsi listrik.

dipimpin oleh Prof Greg Metha, proyek berencana menggunakan sinar matahari terkonsentrasi Untuk menghasilkan hidrogen hijau dari air melalui proses yang disebut “fotokatalisis”.

Dr Hutchinson mengatakan FFI akan membuat keputusan investasi akhir pada lima proyek energi bersih pada tahun 2023, salah satunya kemungkinan akan Konversi Gibson Incitec Pivot Pabrik Pupuk Al-Jazeera ke pabrik produksi amoniak.

Empat proyek lainnya akan berada di luar Australia, dan insentif hidrogen yang kuat dalam RUU penurunan inflasi Presiden AS Joe Biden kemungkinan besar akan memastikan bahwa setidaknya satu dari lima proyek berada di Amerika Utara.

READ  Mempekerjakan pekerja lepas teknologi lintas batas menimbulkan tantangan dan peluang

Tapi Dr Hutchinson mengatakan dia didorong oleh pemerintah Albania Pembaruan kebijakan iklim terbaruyang mengharuskan 215 negara penghasil emisi terbesar untuk mengurangi emisi sekitar 4,9 persen per tahun.

Berdasarkan kebijakan ini, pemerintah mengusulkan agar harga Unit Kredit Karbon Australia (ACCU) tidak naik di atas $75 per ton.

Dr Hutchinson mengatakan harga karbon $75 lebih tinggi dari yang diharapkan dan berarti bahwa janji Fortescue untuk menghilangkan emisi Cakupan 1 dan Cakupan 2 dari divisi bijih besi pada tahun 2030 menjadi lebih penting.

“Harga batas kredit karbon yang diumumkan oleh pemerintah Australia lebih dari dua kali lipat dari yang kami asumsikan dalam model kami. Ini berarti Fortescue akan menghasilkan penghematan tambahan setiap tahun karena langkah kami menuju nol sebenarnya.”

CEO Fortescue Andrew Forrest menegaskan kembali keinginannya agar Fortescue juga melakukan diversifikasi ke mineral yang dibutuhkan untuk menghilangkan karbon, khususnya tembaga dan unsur tanah jarang.

Dr Forrest mengatakan dia tidak percaya kekurangan mineral akan mencegah dunia mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050.

Dia berkata, “Saya tidak perlu khawatir tentang mineral yang dibutuhkan dunia untuk mengantarkan revolusi energi, saya benar-benar dapat melihat kelimpahan mineral di lingkungan terestrial atau darat.”

“Saya tidak melihat ada gunanya menghancurkan hutan hujan atau penambangan laut dalam atau alasan lain apa pun yang Anda gunakan untuk mengekstraksi mineral yang dapat merusak lingkungan.”