POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fokus yang lebih besar pada teknologi dan ritel multi-saluran muncul di China

Belanja di dalam toko akan terus menjadi bagian penting dari corong penjualan ritel di China, bahkan saat pemain e-niaga terus mendorong rekor nilai barang dagangan kotor (GMV). E-commerce pra-pandemi sudah mengganggu ritel tradisional, tetapi selama setahun terakhir, pengecer mulai berinovasi lebih banyak teknologi offline, memanfaatkan teknologi baru dan yang sudah ada.

Perusahaan seperti Alibaba dan JD.com telah lama mengetahui batasan e-commerce dan dengan demikian telah memberikan solusi multi-saluran kepada mitra ritel mereka. “Meskipun belanja online telah meningkat pesat pada tahun 2020, argumen bahwa ritel fisik agak ketinggalan jaman tidaklah benar,” kata Nishtha Mehta, pelatih inovasi perusahaan yang berbasis di China. “Faktanya, kami telah melihat ritel offline mengalami percepatan juga – ada lebih banyak pergeseran menuju integrasi multi-saluran yang sebenarnya.”

Salah satu contoh pendekatan ini adalah mengizinkan pembeli Alibaba untuk memeriksa inventaris toko online Intime sebelum mereka meninggalkan rumah. Demikian pula, JD.com mengadakan kemitraan strategis dengan pengecer peralatan rumah tangga Gome tahun lalu, yang memungkinkan pembeli untuk membeli produk di toko Gome fisik melalui JD.com. Selain itu, Gome membuka toko digital andalannya di platform JD.com.

Secara keseluruhan, epidemi telah berdampak besar pada cara konsumen berbelanja di China, memaksa pengecer untuk mengambil pendekatan multi-saluran dan meningkatkan perjalanan belanja – terutama dalam hal ritel fisik. “Konsumen sekarang mencari cara yang lebih cepat dan nyaman untuk berbelanja dan makan, baik itu penjemputan, pengiriman atau toko otomatis,” kata Mehta.

Jade Hsiao, Manajer Program XNode yang berbasis di China, yakin kami akan terus melihat perkembangan ritel fisik. “Bisnis ritel yang sebenarnya tidak mungkin menjadi usang,” katanya, “Itu baru saja berubah.” “Untuk pengecer besar, faktor seperti memahami lebih banyak tentang pelanggan Anda – bahkan sebelum mereka pertama kali memasuki toko Anda – dan membangun danau data untuk dikirim ke ‘pikiran’ ritel pusat lebih penting dari sebelumnya. Perkiraan akurat tentang preferensi pelanggan dan faktor yang mempengaruhi memiliki menjadi prioritas. Ada juga peningkatan kecerdasan buatan [AI] Teknologi, seperti pemasaran mikro dan chatbots, untuk meningkatkan pengambilan keputusan. “

READ  Minggu ini di Michigan Tech Esports

Untuk pengecer, memilih di mana teknologi dapat berperan baik dalam pengaturan online dan offline akan menjadi penting. Berikut cara memanfaatkan beberapa perkembangan teknologi utama saat ini:

Augmented Reality dan Virtual Reality

Munculnya 5G di Cina membantu mengantarkan era pengalaman AR dan VR ritel. “AR / VR akan tetap ada di China. Ini sudah berakar pada pengalaman ritel online dan offline,” kata Michael Zakur, pendiri dan kepala ahli strategi konsultan ritel 5 New Digital.

Menurut Zakkour, teknik ini digunakan di salon rambut di mana konsumen dapat melihat “cermin ajaib” untuk melihat gaya rambut dan warna rambut mana yang paling cocok untuk mereka. Dan lebih banyak kasus penggunaan diharapkan muncul karena teknologinya menjadi lebih kompleks.

Internet of Things dan Robot Layanan

Selama bertahun-tahun, adopsi perangkat ritel pintar telah meningkat. Robot servisMisalnya, mendistribusikan sampel dan menasihati pembeli di mal dan menyajikan meja di restoran di seluruh kota di China. Pengecer telah menyadari bahwa perangkat ini perlu menjadi “lebih pintar” dengan mengumpulkan data tambahan. Ini akan membantu menghasilkan analisis yang lebih akurat, termasuk pemasaran toko offline yang lebih baik.

Area fokus lain yang sedang dikerjakan pembuat perangkat adalah konektivitas lintas perangkat, yang akan membantu menciptakan pengalaman yang lebih mulus. “Robot yang hanya mengetahui silo informasi tertentu dapat melakukan pekerjaan yang baik dengan menarik data dari robot lain,” kata Hsiao. “Kami sudah melihat perusahaan rintisan mencoba membangun jaringan layanan AI di mana robot dan perangkat individu dapat berbicara satu sama lain. Lain dan tetap berhubungan. ”

Pembayaran nirsentuh, klik dan kumpulkan, dan pengiriman mil terakhir

Karena epidemi, masa depan ritel di China condong ke layanan nirsentuh. Banyak pengecer mengotomatiskan operasi mereka dan menawarkan pengalaman ambil-dan-pergi, yang memungkinkan pembayaran tanpa smartphone atau dompet dengan mengintegrasikan sistem AI, pengenalan wajah, kamera, dan / atau sensor di toko. Ada sejumlah perusahaan, seperti pengecer elektronik konsumen Suning, yang mengoperasikan toko kosong. “Untuk pengalaman cepat itu, toko tak berawak memiliki masa depan,” kata Zakkour. “Saya tidak melihat apa pun yang menunjukkan bahwa konsumen di China akan melepaskan pengalaman dan manfaat dari toko tradisional yang padat penduduknya. Jika itu masalahnya, maka mereka akan 100% berbelanja online.”

READ  Penerimaan Teknologi Staten Island: Cari tahu siapa yang masuk tahun ini

Pengiriman juga berubah di mil terakhir di negara ini, dengan layanan nirsentuh didorong ke depan untuk memenuhi permintaan konsumen untuk cara yang lebih nyaman dan aman untuk menerima pesanan mereka. Kentucky Fried Chicken (KFC) baru-baru ini bermitra dengan Neolix, sebuah perusahaan swakemudi Tiongkok, untuk menyampaikan “Toko di atas roda“Dengan menu nirkontak, kemampuan pindai dan checkout. Loker pickup nirkontak juga ditemukan di area umum di lingkungan sekitar, dan konsumen dapat memasukkan kode sandi untuk mengakses dan menerima pesanan mereka. Loker ini juga dapat menampung pengiriman bahan makanan.”