POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fitur- ‘Bagaimana dengan kita?’ Bisnis Anggaran Thailand Takut Premium …

* Thailand, Indonesia kembali menjadi turis “berkualitas tinggi” dalam pembukaan kembali

* Hotel dan restoran murah takut untuk pergi

*Wisatawan kaya sangat mempengaruhi lingkungan dan ekonomi

Oleh Rina Moon

Chiang Mai, Thailand, 21 Oktober (Thomson Reuters Foundation) – Kota tua di Chiang Mai, Thailand, dengan para tamu dan hotel mewah, bar dan restoran, serta bisnis lainnya duduk untuk menghormati kuil Buddha kuno.

Kini, banyak dari bisnis tersebut yang tutup, dan toko minuman keras sebagian besar diam sementara penjualan minuman keras dilarang di negara Asia Tenggara itu untuk mencegah penyebaran virus corona yang sebagian besar ditutup untuk turis asing sejak Maret 2020.

November

“Alih-alih mengandalkan 40 juta turis yang memperoleh pendapatan 2 triliun baht ($60 juta), kami akan fokus pada turis berkualitas tinggi,” kata Wakil Perdana Menteri dan Menteri Energi Subatanbang Punmikov.

“Ini bagus untuk lingkungan dan sumber daya alam negara ini,” katanya dalam konferensi pers, seraya menambahkan bahwa negara itu berharap dapat menarik sekitar 1 juta pengunjung ini pada April, belum lagi bagaimana atau siapa turis yang berkualitas.

Setelah mendaftarkan 40 juta pengunjung asing pada 2019, Thailand, yang menghabiskan 11,4% dari PDB-nya, kehilangan sekitar $ 50 miliar pendapatan pariwisata tahun lalu – turun 82% – hanya mengharapkan sekitar 100.000 turis tahun ini.

Tetapi ketika turis bersiap untuk membuka negara di musim ramai dari November hingga Maret, hotel melati dan bisnis lainnya mengandalkan backpacker dan mereka yang bepergian karena takut murah memberi perhatian baru kepada turis premium.

“Chiang Mai selalu memiliki semua jenis turis, jadi tidak tepat untuk fokus pada turis berbiaya tinggi — bisnis yang melayani orang lain adalah tentang kita,” kata Rachna. Kota yang memiliki nama.

“Semua bisnis harus memiliki peluang yang sama ketika kami membuka kembali,” katanya kepada Thomson Reuters Foundation.

Ulasan Perjalanan

Epidemi virus corona telah menutup maskapai penerbangan dan bisnis global dan mendorong otoritas dari Amsterdam ke Bali, menjanjikan model berkelanjutan yang tidak terlalu bergantung pada pariwisata massal, yang telah merusak lingkungan dan membuat marah penduduk setempat untuk meninggalkan rumah mereka.

Di Bali, yang dibuka kembali pekan lalu untuk pengunjung dari sekitar 20 negara dengan isolasi lima hari, pejabat akan menjadi yang paling selektif, kata Luhut Bondjaitan, menteri koordinator urusan maritim dan investasi.

“Kami akan menyaring wisatawan,” katanya kepada wartawan. “Kami tidak ingin pengepakan datang, jadi poli bersih dan orang-orang yang datang ke sana berkualitas.”

Pulau, yang terkenal dengan pantai berpasir dan kuil Hindu yang mencolok, menerima lebih dari 6 juta pengunjung pada tahun 2019 dan mengandalkan pariwisata untuk lebih dari setengah pendapatannya.

Tetapi ada reaksi yang berkembang terhadap apa yang disebut pengembara digital – beberapa pengunjung terinspirasi oleh negara-negara untuk menebus penurunan turis, termasuk orang-orang yang menggabungkan pekerjaan dengan perjalanan dan mendirikan toko di mana saja dengan koneksi internet.

Awal tahun ini, seorang Amerika dideportasi dari Bali setelah memposting tweet, yang menjadi bumerang karena hak istimewa Barat dan kurangnya kesadaran budaya di Indonesia.

Sekarang, persyaratan visa, termasuk penjamin dan asuransi kesehatan utama, dapat mendorong pelancong dengan anggaran terbatas dan “menyelesaikan” usaha kecil di pulau itu, kata Neoman Sukma Arida, dosen pariwisata di Universitas Udayana di Bali.

“Pertama-tama kita harus mengklarifikasi arti pariwisata premium dan pariwisata berkualitas: pemahaman pemerintah kita tentang pariwisata berkualitas hanya membayar harga tinggi,” katanya.

“Tetapi wisatawan berkualitas menghargai perlindungan lingkungan, budaya lokal, dan komunitas lokal. Inilah yang dibutuhkan sekarang – bukan hanya uang,” tambahnya.

Efek menetes ke bawah

Hampir setiap negara memberlakukan kontrol perbatasan terhadap penyebaran virus corona, dan ketidakseimbangan yang luas dalam rilis vaksin menyebabkan berbagai strategi pembukaan.

Di Thailand, Pulau Phuket telah dibuka untuk wisatawan sejak 1 Juli, dengan beberapa pembatasan terisolasi, menimbulkan kritik terhadap program imunisasi pemerintah, yang awalnya memprioritaskan provinsi berbasis pariwisata.

Sekarang, ketika pemerintah membuka kembali negara itu pada 1 November, ia berencana untuk mempromosikan Phuket sebagai tujuan wisata “kelas atas”, bahkan jika mayoritas orang Thailand menentang pembukaan itu, dan itu bisa sangat berbahaya jika hanya sepertiga dari populasinya. sudah divaksinasi lengkap.

Pendiri Stuart McDonald mengatakan “kesempatan sekali seumur hidup” untuk mempertimbangkan kembali pariwisata antarnegara bagian yang dipaksakan oleh virus corona, tetapi pendekatan untuk membuka kembali Thailand dan Indonesia “tidak berarti mereka merencanakan pidato mereka”. Situs Web Perjalanan Asia Tenggara Couchfish.

Dalam memprioritaskan apa yang disebut wisatawan premium, pejabat salah mengartikan kualitas dengan biaya tinggi dan dampak lingkungan yang terbatas, katanya.

“Tentu saja masuk akal bagi suatu negara untuk fokus pada turis berkualitas, tetapi itu tidak berarti turis dengan pengeluaran besar. Pariwisata berkualitas tinggi memiliki dampak lingkungan yang sangat tinggi dan lebih rentan terhadap kebocoran ekonomi,” kata McDonald.

“Wisatawan anggaran sering menunjukkan efek yang rumit, menempatkan uang langsung ke tangan milik lokal dan perusahaan kecil dan menengah. Mereka bepergian sangat luas dan tinggal di negara itu untuk waktu yang lama.”

Di Chiang Mai, ketidakhadiran turis paling jelas terlihat pada malam hari, dengan hanya segelintir fasad toko yang terbakar, dan kota ini biasanya dipenuhi tanpa keributan.

“Kami tidak tahu apa yang diharapkan – turis reguler masih datang,” kata Rachna di wisma tamunya.

“Bagus kalau turis mengeluarkan banyak uang. Tapi kita sudah banyak kerja keras, jadi kita ingin semua jenis turis datang.”

(Rina Chandran Laporan Rinachandran; Diedit oleh Joe Debury .trust.org)

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.

READ  Bangunan dengan retakan berpotensi menimbulkan dampak Hati-hati: PMKG